Home » » Alat Musik Tiup Tradisional Jepang, Traditional Japanese wind instrument (Flutes).

Alat Musik Tiup Tradisional Jepang, Traditional Japanese wind instrument (Flutes).

Posted by berbagaireviews.com on 10 Oktober 2017

Flute of Japan.

Fue ( 笛 , hiragana : ふ え) adalah kata Jepang untuk seruling , dan mengacu pada kelas seruling asli Jepang. Fue datang dalam banyak varietas, tapi umumnya bernada tinggi dan terbuat dari bambu yang disebut shinobue. Yang paling populer dari fue adalah shakuhachi. Sedangkan untuk melihat artikel sebelumnya silahkan klik http://www.berbagaireviews.com/2017/10/alat-musik-tradisional-jepang.html

Seruling Jepang disebut fue (笛). Ada delapan seruling tradisional, begitu juga kreasi modern. 

Hocchiku ( 法 竹 ) - seruling bambu vertikal.


Hocchiku ( 法 竹 ) Alat musik tiup atau seruling tradisional Jepang - berbagaireviews.com


Hotchiku ( ほ っ ち竹 , "bambu dharma "; dinyalakan "bambu dharma") , kadang-kadang diromkan sebagai hocchiku atau hochiku , adalah aerofon yang ditiupkan dari Jepang , dibuat dari bagian akar bambu Setelah membersihkan dan pengamplasan, ujung akar tangkai bambu yang tebal menunjukkan banyak simpul melingkar dimana akar-akarnya dahulu bergabung dengan tangkai. Bagian yang sama dari tanaman bambu juga digunakan untuk menghasilkan shakuhachi tapi, tidak seperti shakuhachi, bagian dalam hotchiku (bore) dan permukaan luar tidak diklasifikasikan, dan sebuah tatahan tidak digunakan di corong. Selaput di simpul di dalam lubang hotchiku umumnya tertinggal lebih utuh dari pada shakuhachi, meski komuso shakuhachi juga berbagi sifat ini. Bersama-sama, karakteristik ini membuat instrumen mentah dan organik tampak jelas. Hotchiku kadang disebut sebagai jinashi nobekan , yang berarti "tanpa ji (pasta yang terbuat dari tanah liat dan pernis, yang digunakan untuk memperlancar lubang pada shakuhachi modern), satu potong" (hotchiku tidak dipotong dua potong untuk pembuatan atau penyimpanan, tidak seperti shakuhachi modern yang digunakan sebagai alat musik).

Nohkan ( 能 管 ) - seruling bambu melintang yang digunakan untuk teater noh.



Nohkan ( 能 管) Alat musik tiup atau seruling tradisional Jepang - berbagaireviews.com

Nohkan ( 能 管 ) adalah seruling transversal bambu jepang atau jepitan yang tinggi ( 笛 ) . Hal ini biasa digunakan di teater Imperial Noh dan Kabuki tradisional. Seruling nested diciptakan oleh Kan'ami dan Zeami anaknya pada abad ke-15, pada saat keduanya mengubah bentuk teater Noh Dengaku dan Sarugaku .

Ryūteki ( 龍 笛 ) - seruling bambu melintang yang digunakan untuk gagaku.


Ryūteki ( 龍 笛) Alat musik tiup atau seruling tradisional Jepang - berbagaireviews.com

The ryūteki ( 龍 笛 , secara harfiah "seruling naga") adalah tip melintang Jepang yang terbuat dari bambu . Ini digunakan dalam gagaku , musik klasik Shinto yang berhubungan dengan istana kekaisaran Jepang. Suara ryūteki dikatakan mewakili naga yang naik langit antara lampu surgawi (diwakili oleh sho ) dan orang-orang di bumi (diwakili oleh hichiriki ). Ryūteki adalah salah satu dari tiga seruling yang digunakan di gagaku, terutama untuk memainkan lagu-lagu bergaya Cina. Pitch lebih rendah dari pada komabue dan lebih tinggi dari pada kagurabue .

Ryūteki dipegang secara horizontal, memiliki tujuh lubang, dan memiliki panjang 40 sentimeter dan diameter dalam 1,3 sentimeter. Berbeda dengan seruling barat, lubang tidak tertutup oleh ujung jari, melainkan bagian berdaging dari jari yang digunakan. Hal ini memungkinkan untuk kontrol yang lebih baik dari teknik "half-holing" dan catatan berwarna, dengan hanya mengangkat jari sedikit di atas lubang.

Kagurabue (神 楽 笛) - seruling bambu transversal yang digunakan untuk mi-kagura (御 神 楽,) musik ritual Shinto ).


Kagurabue (神 楽 笛) Alat musik tiup atau seruling tradisional Jepang - berbagaireviews.com


Kagurabue ( 神 楽 笛 ) adalah seruling melintang enam atau tujuh lubang yang digunakan untuk mendukung penampilan kagura Jepang. 

Komabue (高麗 笛) - seruling bambu melintang yang digunakan untuk komagaku ; mirip dengan ryūteki.


Komabue (高麗 笛) Alat musik tiup atau seruling tradisional Jepang - berbagaireviews.com

Komabue ( 高麗 笛 ) ("seruling Korea") adalah tip melintang yang digunakan dalam musik istana tradisional Jepang.Komabue biasanya terbuat dari bambu. Ini adalah seruling melintang dengan enam lubang jari. Panjangnya 36 cm, lebih pendek dari seruling ryuteki. Komabue digunakan di Gagaku dan Komagaku. Secara historis keluarga Oga musisi di Jepang mengkhususkan diri dalam komabue .

Shakuhachi ( 尺八 ) - seruling bambu vertikal yang digunakan untuk meditasi Zen.


Shakuhachi ( 尺八 ) Alat musik tiup atau seruling tradisional Jepang - berbagaireviews.com

Shakuhachi ( 尺八, し ゃ く は ち , diucapkan [ɕakɯhatɕi] ) adalah seruling Jepang yang ditiupkan akhir-akhir. Ini awalnya diperkenalkan dari China ke Jepang pada abad ke-6 dan mengalami kebangkitan di Periode Edo awal. Shakuhachi tertua di Jepang saat ini tersimpan di Shōsō-in , Nara. Shakuhachi secara tradisional terbuat dari bambu , tapi versi sekarang ada di ABS dan kayu keras . Ini digunakan oleh para biarawan sekte Fuke Buddhisme Zen dalam praktik suizen ( 吹 禅 , meditasi meniup) .

Shinobue ( 篠 笛 ) - seruling bambu melintang rakyat.

Shinobue ( 篠 笛 ) Alat musik tiup atau seruling tradisional Jepang - berbagaireviews.com

Shinobue ( kanji : 篠 笛 ; juga disebut takebue ( kanji : 竹笛 )) dalam konteks seni tradisional Jepang) adalah seruling transversal Jepang atau fue yang memiliki suara bernada tinggi. Hal ini ditemukan di ansambel Hayashi dan nagauta , dan memainkan peran penting dalam musik teater noh dan kabuki . Hal itu terdengar di musik Shinto seperti kagura-den dan lagu tradisional Jepang. Ada dua gaya: uta (lagu) dan hayashi (festival).

Uta disetel dengan benar ke skala Barat, dan dapat dimainkan dalam ansambel atau sebagai instrumen solo . Hayashi tidak dalam nada yang benar, karena itu hanya sepotong bambu berongga dengan lubang yang dipotong di dalamnya. Ini memancarkan suara yang sangat bernada tinggi, dan cocok untuk festival / musik rakyat Jepang. Kedua shinobue flute memainkan peran yang sangat penting dalam teater Jepang.

Tsuchibue (hiragana: つ ち ぶ え ; kanji: 土 笛 ; harfiah "seruling tanah") - seruling bulat yang terbuat dari tanah liat.


Tsuchibue Alat musik tiup atau seruling tradisional Jepang - berbagaireviews.com


Si hun adalah seruling mirip ocarina Korea yang terbuat dari tanah liat atau keramik lainnya yang dipanggang. Ini memiliki bentuk bulat, dengan lubang bertiup di atas dan beberapa lubang jari. Ini digunakan terutama dalam ansambel musik pengadilan , meskipun di akhir abad 20 beberapa komposer Korea kontemporer mulai menggunakannya dalam komposisi dan nilai film mereka.
Di Jepang, instrumen setara disebut tsuchibue (lit. "clay flute").
Di Cina, instrumen setara disebut Xun .

Bow flute (弓 笛) - seruling yang dikembangkan oleh Ishida Nehito dengan rambut busur di atasnya untuk menemani kokyu.


 Bow flute (弓 笛) Alat musik tiup atau seruling tradisional Jepang - berbagaireviews.com


Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

1 komentar:

Search

Translate

Diberdayakan oleh Blogger.

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS