Home » » Musik Zaman Impresionisme dan Tokoh - Tokoh Musik Zaman Impresionisme, Impressionisme Music.

Musik Zaman Impresionisme dan Tokoh - Tokoh Musik Zaman Impresionisme, Impressionisme Music.

Posted by berbagaireviews.com on 21 Februari 2017

Impresionisme adalah sebuah aliran yang berusaha menampilkan kesan-kesan pencayaan yang kuat, dengan penekanan pada tampilan warna dan bukan bentuk. Namun kalangan akademisi ada yang justru menampilkan kesan garis yang kuat dalam impresionisme ini. Aliran Impresionisme muncul dari abad 19 yang dimulai dari Paris pada tahun 1860an. Nama ini awalnya dikutip dari lukisan Claude Monet, "Impression, Sunrise" ("Impression, soleil levant"). Kritikus Louis Leroy menggunakan kata ini sebagai sindiran dalam artikelnya di Le Charivari.

berbagaireviews.com

Karakteristik utama lukisan impresionisme adalah kuatnya goresan kuas, warna - warna cerah (bahkan banyak sekali pelukis impresionis yang mengharamkan warna hitam karena dianggap bukan bagian dari cahaya), komposisi terbuka, penekanan pada kualitas pencahayaan, subjek-subjek lukisan yang tidak terlalu menonjol, dan sudut pandang yang tidak biasa.        
         
Pengertian Musik Impresionisme.

Musik yang ditandai oleh penggunaan akor - akor disonan yang waktu itu dianggap menyimpang dari kaidah yang telah mapan di masyarakat. Paduan nada yang kurang disenangi masyarakat justru menjadi mode khususnya untuk menutup suatu kadens.

Sejarah Musik Impresionisme.

berbagaireviews.com

Musik impresionis dihasilkan dari romantis dan musik rakyat akhir berevolusi. Dalam Debussy sebelum musik impresionisme telah mengungkapkan beberapa faktor di FF Chopin, F. Liszt, E. Grieg, П. Mussorgsky dan C.-A. Frank, R. Wagner antara karya-karya lain. Chopin sepenuhnya menyadari nilai warna akan sebagai musik independen merupakan faktor penting. Rumit, kabur, harmoni warna yang kaya Grieg, tetapi juga dapat digambarkan dengan temperamen Impresionisme tertentu. Persyaratan musik piano halus mereka dan penggunaan yang sangat baik dari pedal, pada Impresionisme musik piano memiliki pengaruh penting. Beberapa karya Liszt judulnya sendiri mengandung sifat impresionistik, seperti "api" kinerja dalam terang gerakan cepat, opera Wagner telah banyak kombinasi suara yang inovatif, "Rhine Emas" overture dipamerkan oleh naik-turun, berkabut suasana hati. Selain itu, musik oriental juga nutrisi penting musik impresionis, seperti 1889 Paris Pameran Dunia di Jawa dan pertunjukan musik Tenggara, ada inspirasi besar bagi Debussy.

Ciri - Ciri Musik Impresionisme.

a. Media Penyajian.

berbagaireviews.com

Penggunaan alat musik flute dan klarinet selalu diarahkan untuk suara beregister rendah, sedangkan violin untuk register tinggi. Di samping itu, alat-alat musik trompet, horn, selesta, dan glokkenspiel mulai digemari untuk memainkan kalimat lagu pendek.

b. Ritme
Sebagian besar karya-karya pada zaman Impressionisme ditandai dengan gerakan akor-akor paralel. Bahkan, mulai kelihatan kegemaran masyarakat dengan pemakaian akor-akor sembilan dengan denyutan-denyutan bas dari akor sustain.

c. Melodi
Pada zaman Impressionisme ditandai dengan penggunaan melodi dan tangga nada yang dipengaruhi oleh musik gamelan.

Tokoh Musik Impresionisme.

A. Acille Claude Debussy (1862–1918).

berbagaireviews.com

Acille Claude Debussy lahir dalam keluarga miskin di Perancis pada tahun 1862 , namun hadiah yang mencolok di piano mengirimnya ke Konservatorium Paris pada usia 11 . Pada usia 22 , ia memenangkan Prix de Roma, yang dibiayai dua tahun belajar musik lebih lanjut di ibukota Italia . Setelah pergantian abad , Debussy membuktikan dirinya sebagai tokoh musik Perancis . Selama Perang Dunia I , sementara Paris sedang dibom oleh angkatan udara Jerman , ia menyerah pada kanker usus besar pada usia 55.

Pada tahun 1880 , Nadezhda von Meck , yang sebelumnya didukung komposer Rusia Peter Ilich Tchaikovsky , menyewa Claude Debussy untuk mengajar piano untuk anak-anaknya . Dengan dia dan anak-anaknya , Debussy perjalanan Eropa dan mulai mengumpulkan pengalaman musik dan budaya di Rusia bahwa ia akan segera berpaling ke komposisinya , terutama mendapatkan eksposur ke komponis Rusia yang akan sangat mempengaruhi karyanya.

Pada tahun 1884 , ketika ia baru berusia 22 tahun , Debussy memasuki kantata nya L'Enfant prodigue ( The Prodigal Son ) di Prix de Rome , sebuah kompetisi untuk komponis . Ia membawa pulang hadiah tertinggi , yang memungkinkan dia untuk belajar selama dua tahun di ibukota Italia . Sementara di sana , ia belajar musik dari komposer Jerman Richard Wagner , khususnya opera Tristan und Isolde . Pengaruh Wagner pada Debussy sangat mendalam dan abadi , tetapi meskipun ini , Debussy umumnya menghindar dari kesombongan opera Wagner dalam karyanya sendiri.

Debussy kembali ke Paris pada 1887 dan menghadiri Pameran Dunia Paris dua tahun kemudian . Di sana ia mendengar gamelan - ansambel musik Jawa terdiri dari berbagai lonceng , gong dan xylophone , terkadang disertai dengan vokal - dan tahun-tahun berikutnya ditemukan Debussy memasukkan unsur gamelan dalam gaya yang sudah ada untuk menghasilkan sejenis sepenuhnya baru suara .

Musik yang ditulis selama periode ini datang untuk mewakili awal karya - Ariettes oubliees komposer ( 1888 ) , Prélude à l' après - midi d' un faune ( Prelude ke Afternoon dari Faun , selesai pada tahun 1892 dan pertama kali dilakukan pada tahun 1894 ) dan String Quartet ( 1893) - yang jelas digambarkan dari karya-karya periode mendatang matang .

Opera mani Debussy , Pelléas et Mélisande , selesai pada tahun 1895 dan sensasi ketika pertama kali dilakukan pada tahun 1902 , meskipun sangat terpecah pendengar ( penonton dan kritikus baik menyukainya atau benci itu ) . Perhatian diperoleh dengan Pelléas , dipasangkan dengan keberhasilan Prélude pada tahun 1892 , mendapat pengakuan luas Debussy . Selama 10 tahun berikutnya, ia adalah tokoh terkemuka dalam musik Prancis, menulis karya abadi seperti La Mer ( Sea , 1905 ) dan Iberia ( 1908 ) , baik untuk orkestra , dan Gambar ( 1905 ) dan Anak Corner Suite ( 1908 ) , baik untuk piano solo .

B. Maurice Ravel (1875-1937).

berbagaireviews.com

       Dengan beberapa karyanya yaitu Ma mere l’oye,  Concerto pour piano et orchestra, Bolero, dan masih banyak lagi. Ravel lahir di Ciboure , Prancis ( dekat Biarritz , bagian dari wilayah Basque Perancis , berbatasan dengan Spanyol ) . Ibunya Basque sementara ayahnya adalah seorang penemu Swiss dan industrialis . Pada usia tujuh tahun , Maurice muda mulai pelajaran piano dan menyusun potongan karya yang dimulai sekitar lima atau enam tahun kemudian . Orang tuanya mendorong kegiatan musiknya dan mengirimnya ke Conservatoire de Paris , pertama sebagai mahasiswa prepratory dan akhirnya sebagai piano besar. Selama sekolah di Paris , Ravel bergabung dengan sejumlah komponis muda yang inovatif yang menyebut diri mereka sebagai ' Apache ' karena mereka meninggalkan liar . Kelompok ini terkenal karena pesta pora mabuk nya .

Dia belajar musik di Conservatoire di bawah Gabriel Fauré untuk empat belas tahun yang luar biasa . Selama bertahun-tahun di Konservatorium, Ravel mencoba berkali-kali untuk memenangkan bergengsi Prix de Rome , tetapi tidak berhasil . Setelah skandal yang melibatkan hilangnya nya hadiah , meskipun ia dianggap sebagai favorit untuk memenangkan tahun itu , Ravel meninggalkan Konservatorium. Insiden ini juga menyebabkan pengunduran diri direktur Conservatoire itu . Ravel dipengaruhi oleh komposer Claude Debussy , juga , sama diadakan benar dengan Debussy dalam hal Ravel . Ravel bersama dengan Debussy adalah komponis mendefinisikan gerakan . Ravel juga sangat dipengaruhi oleh musik dari seluruh dunia termasuk Amerika Jazz , musik Asia , dan lagu-lagu rakyat tradisional dari seluruh Eropa . Ravel tidak religius dan mungkin seorang ateis . Dia tidak menyukai tema terang-terangan agama komposer lainnya , seperti Richard Wagner , dan sebagai gantinya memilih untuk melihat ke mitologi klasik untuk inspirasi .

Ravel pernah menikah , tapi dia memiliki beberapa hubungan berjalan lama . Dia juga dikenal sering bordellos Paris. Selama Perang Dunia Pertama Ravel tidak diizinkan untuk mendaftar karena usianya dan kesehatan yang lemah dan sebagai gantinya ia menjadi sopir ambulans. Dia memiliki sangat sedikit siswa yang termasuk Maurice Delage dan Vaughan Williams .

Pada tahun 1932 Ravel terlibat dalam kecelakaan mobil yang sangat merusak kesehatannya. Output-nya menurun drastis . Pada tahun 1937 ia memiliki neuro - operasi yang ia berharap akan mengembalikan banyak kesehatannya , tapi operasi itu gagal dan ia meninggal tak lama setelah itu .

C.Bella Bartok.

berbagaireviews.com

Bella Bartok lahir 25 Maret 1881-meninggal 26 September 1945 pada umur 64 tahun) adalah seorang komposer dan pianis Hungaria,dianggap sebagai salah seorang komposer pada abad ke-20.Melalui koleksi dan pembelajarannya terhadap musik impressionisme.

D. George Gershwin.

berbagaireviews.com

  George Gershwin adalah komponis dan penulis lagu asal Amerika Serikat. Hampir seluruh karyanya diciptakan bersama kakak laki-laki tertuanya, penulis lirik Ira Gershwin. 

Pengaruh musik.

berbagaireviews.com

Ravel menganggap dirinya dalam banyak cara klasik a . Dia mengandalkan bentuk dan struktur tradisional sebagai cara menyajikan harmoni baru dan inovatif . Dia sering menutupi bagian struktur dengan transisi yang akan menyamarkan awal dari motif . Hal ini terlihat dalam bukunya Valses bangsawan et sentimentales - terinspirasi oleh koleksi Franz Schubert , Valses bangsawan D 969 dan Valses sentimentales D 779 - di mana tujuh gerakan mulai dan berakhir tanpa jeda , dan dalam musik kamar dengan banyak gerakan dalam bentuk sonata - allegro , menyembunyikan perubahan dari bagian perkembangan ke recapulation .

Di permukaan , ia dipengaruhi oleh Debussy , tetapi juga musik Rusia , Spanyol dan musik jazz dari Amerika Serikat , sebagaimana tercermin dalam gerakan berjudul Blues dari satu-satunya tali Trio . Ravel hampir selalu dianggap sebagai salah satu dari dua Impresionis musik besar Prancis (yang lainnya adalah Debussy ) , namun pada kenyataannya ia jauh lebih dari itu . Dalam bukunya A la Maniere de ... Borodine ( Dalam cara ... Borodine ) , Ravel bermain dengan kemampuan untuk meniru baik dan tetap asli . Dalam situasi yang lebih kompleks , A Maniere de ... Emmanuel Chabrier / Paraphrase sur un air de Gounod ( ' Faust IIeme acte ' ) , Ravel mengambil tema dari Gounod Faust ( opera ) dan mengaturnya dalam gaya Emmanuel Chabrier . Bahkan secara tertulis dalam gaya orang lain , suara Ravel sendiri sebagai komposer tetap berbeda .

Ravel menulis , pada tahun 1928 , bahwa komposer harus sadar baik individu dan kesadaran nasional . Tahun itu , Ravel telah berkeliling Amerika Serikat dan Kanada dengan kereta api melakukan resital piano di gedung konser besar dua puluh lima kota . Dalam keengganan mereka untuk mengambil jazz dan blues sebagai gaya nasionalistik musik , ia menyatakan komposer Amerika ' ' ketakutan terbesar adalah untuk menemukan diri mereka berhadapan dengan dorongan misterius melanggar peraturan akademik daripada mendustakan kesadaran individual . Kemudian musisi tersebut , borjuis yang baik seperti mereka, menulis musik mereka sesuai dengan aturan klasik dari zaman Eropa . ' Ketika komposer Amerika George Gershwin bertemu Ravel , ia menyebutkan bahwa ia akan menyukai untuk belajar dengan komposer Perancis jika itu mungkin . Orang Prancis balas , ' Mengapa Anda harus menjadi kelas dua Ravel ketika Anda dapat menjadi tingkat pertama Gershwin ? "

Nya dua konserto piano dalam banyak hal mencerminkan gaya Gershwin . Dari Concerto in G , Ravel mengatakan mozart concerto dan Saint- Saens menjabat sebagai modelnya . Dia bermaksud untuk menulis sebuah concerto sebelumnya , Zazpiak Bat , tetapi itu tidak pernah selesai . Judul Basque untuk ' Seven One ' mencerminkan warisan Basque , dan ini adalah motto yang sering digunakan dalam kaitannya dengan gagasan tentang bangsa Basque . Penggabungan catatan dan fragmen juga mengkonfirmasi bahwa ini alami itu harus sangat dipengaruhi oleh musik Basque . Sebaliknya , Ravel meninggalkan potongan menggunakan tema dan irama nasionalistik dalam beberapa potongan yang lain .

Ravel berkomentar bahwa itu adalah André Gédalge , dosennya dari tandingan , sangat penting dalam pengembangan keterampilan sebagai seorang komposer . Sebagai orkestra , Ravel mempelajari kemampuan masing-masing instrumen hati-hati untuk menentukan dampak yang mungkin . Hal ini dapat menjelaskan keberhasilan transkripsi orkestra nya , baik itu karya piano sendiri dan orang komposer lainnya .

Ravel telah sangat cermat dibuat naskah . Sayangnya , edisi awal dicetak dari karya-karyanya yang rentan terhadap kesalahan . Susah payah , ia akan bekerja sama dengan penerbit , Durand , dalam mengoreksi mereka . Dalam surat , Ravel menulis bahwa ketika pemeriksaan L' enfant et les sortilèges , setelah banyak editor lain telah mengoreksi opera , ia masih bisa menemukan sepuluh kesalahan per halaman . Setiap bagian itu dengan hati-hati , meskipun Ravel berharap dia bisa menulis jumlah besar karya komponis seperti sejarah ia kagumi . Igor Stravinsky pernah menyebut Ravel sebagai ' Swiss Watchmaker ' , referensi ke kerumitan dan presisi karya Ravel .

5. Perkembangan Musik Impresionisme.

berbagaireviews.com

Musik abad XX

Sekitar tahun 1990, terjadi reaksi menentang music romantisme. Reaksi ini dinyatakan dalam aliran impresionisme yang diprakarsai oleh Claude Debussy dam Maurice Ravel. Dalam hal ini, Debussy memberontak aliran romantisme di Jerman dengan menggunakkan melodin dan harmoniyang memiliki kualitas baru dengan berdasarkan system tangga nada whole-tone. Tangga nada whole-tone adalah tangga nada yang intervalnya berjarak 1.

Di Australia dan Jerman, karya romantisme mengahadapi tantangan dunia baru, yaitu music atonal ekspresionisme. Musik atonal ekspresionisme adalah music yang tidak memiliki nada dasar, namun penuh ekspresi. Pergerakan dari melodi itu sendiri mengalir dengan ritmik yang aneh dan penuh ekspresi. Terkadang banyak orang yang menganggapnya seperti main-main dan tanpa arti. Perhatiakan karya Arnold Schoenberg berikut ini. Setiap not yang diberi nomor menunjukkan system 12 nada yang menjadi cirri khas music atonal, yakni menyerupai suasana mencekam.musik ini sering digunakan untuk film fiksi ilmiah, dan horror.

6. Pengaruh terhadap dunia musik.

Dengan pengaruh gamelan, komponis Prancis Claude Debussy [1862-1918] berhasil mendobrakkan pembaruan pada musik klasik Barat. Debussy dikenal sebagai komponis pelopor aliran impresionisme dalam dunia musik. Berbeda dengan musik aliran romantis pendahulunya, musik aliran impresionis ini misalnya menolak kaidah bahwa akord pengiring ditentukan oleh melodinya. Jadi menurut aliran romantis, kalau melodinya demikian, maka akord yang mengiringi melodi itu biasanya juga harus demikian. Aliran impresionis yang dipelopori Claude Debussy menolak itu. Mereka membebaskan akord dari melodi. Yang diutamakan adalah nuansa musiknya.

Debussy sendiri memang dikenal sebagai komponis yang terus mencari hal-hal baru dalam dunia musik, termasuk tangga nada baru dan akord-akord pengiring yang baru pula. Pencarian inilah yang menghantarnya berkenalan dengan musik pentatonis, musik lima nada, musik gamelan.

Mitos Debussy.

Dalam menyebut gamelan seseorang memang harus kritis. Apalagi kita orang Indonesia, negeri asal gamelan itu. Di Barat orang memang sering menyebut Debussy terpengaruh gamelan Jawa, lalu menguraikan bahwa gamelan Jawa punya tangga nada pélog dan sléndro, mungkin setara dengan minor dan mayor dalam musik Barat.

Pakar gamelan Belanda Ernst Heins tidak setuju kalau langsung disebut bahwa Debussy terpengaruh gamelan Jawa. “Itu mitos belaka,” tuturnya. Dia menunjuk bahwa waktu itu Debussy mendengarkan gamelan Sunda Sari Oneng dengan tangga nada lain dari pélog atau sléndro. Jadi mengkaitkan Debussy dengan dua tangga nada itu juga tindakan ceroboh, demikian Ernst Heins. Buktinya tidak ada, tegasnya.

Sejarawati Belanda Marieke Bloembergen bertutur soal pameran semesta yang digelar di Paris pada tahun 1889, dalam rangka memperingati 100 tahun revolusi Prancis. Menurutnya ada dua hal yang ingin ditonjolkan dalam pameran ini. Pertama, kemajuan teknologi yang diwakili oleh Menara Eiffel. Kedua, pameran kolonial yang menunjukkan wilayah-wilayah koloni supaya kolonialisme memperoleh dukungan rakyat Prancis.

Mainan anak kecil.

Dalam pameran semesta ini Belanda tampil sebagai satu-satunya negara asing, karena Prancis ingin meneladani kolonialisme Belanda. Pada pintu masuk Pavilyun Belanda tertera tulisan besar Le Village Javanais, Desa Jawa. Tetapi pada buku pengantar tertera tulisan Le Kampong Javanais, Kampung Jawa. Yang jelas menurut Marieke Bloembergen melalui desa Jawa ini, orang Belanda ingin diperhitungkan dalam percaturan politik Eropa waktu itu. Maklum Belanda yang kecil ini tidak punya pengaruh di Eropa dan itu juga tidak berubah dengan punya jajahan, seberapapun besarnya jajahan itu.

Desa Jawa di Paris dihuni oleh orang Jawa, mereka yang memang didatangkan dari Sunda dan Jawa. Ada pemain gamelan yang berasal dari desa Parakan Salak di dekat Sukabumi. Mereka sebenarnya bukan pemain gamelan profesional tetapi buruh kebun teh yang main gamelan di waktu senggang. Ada penari yang berasal di Kraton Mangkunegaran di Solo. Tarian kraton Mangkunegaran yang diiringi gamelan Sunda jelas membikin orang heran, tapi penonton di Paris jelas tidak tahu. Mereka berbondong-bondong menonton dan tercatat 875 ribu orang mengunjungi Desa Jawa. Selain pemain gamelan Sunda dan penari kraton Mangkunegara, juga didatangkan orang-orang dari Surabaya dan Yogyakarta yang memahat, membatik dan menenun di desa Jawa itu.

Salah satu tokoh yang bertandang ke Desa Jawa adalah komponis Prancis Claude Debussy. Sekali datang, Debussy menghabiskan waktu sampai berjam-jam. Meresensi Sari Oneng, komponis Prancis ini menulis: “berguru pada irama abadi ombak lautan, desik daun terhembus angin, dan banyak bunyi-bunyian lain, musik Jawa memiliki kontrapun yang menyebabkan kontrapun Palestrina seperti mainan anak kecil”. “Harus diakui,” tulisnya lagi, “instrumen perkusi orkestra Barat hanya memperdengarkan bunyi-bunyian primitif seperti yang terdengar di pasar malam”.

Pada tahun 1903 Debussy menerbitkan Estampes, kumpulan tiga komposisi piano karyanya. Nomer pertama, berjudul Pagodes, merupakan pembaruan penting. Kalau musik aliran romantis begitu bergejolak dan berapi-api, maka musik Debussy, disebut musik aliran impresionis, lebih lamat-lamat dan lebih mementingkan nuansa. Itu dicapainya dengan menggubah paduan nada (akord) yang mengambang dan tidak pernah mencapai penjelesaian. Caranya, antara lain, dengan menggunakan musik pentatonis lima nada, nada gamelan. Tak pelak lagi, Pagodes adalah karya Debussy yang paling terdengar pengaruh pentatonisnya.

Pintu gerbang

Pianis Indonesia Ananda Sukarlan yang sudah merekam CD berjudul “The Pentatonic Connection” menyebut karya ini istimewa. “Karena dengan not yang lebih sedikit dari not barat, bisa lahir sebuah karya yang ada artinya”, demikian Ananda menunjuk pada pentatonis yang hanya lima nada dengan tangga nada Barat yang memiliki 12 nada.

Ananda merasa lebih mudah menafsirkan musik pentatonis. “Rasanya seperti ada bagian diri saya di dalam karya tersebut,” katanya. Tetapi selain hal yang memudahkan itu, Ananda juga menghadapi masalah pelik. “Bagaimana mementaskan karya-karya pentatonis ini supaya tidak terdengar klise. Atau terdengar seperti gamelan palsu.” Walaupun berisi nada-nada gamelan, musik Debussy jelas bukanlah musik gamelan yang sebenarnya.

Ananda memiliki pegangan menarik untuk menginterprestasikan karya Debussy. Menurutnya baru pertama kali Debussy mendengar gamelan, dan itu tercermin dalam Pagodes. “Jadi seperti seorang anak kecil yang tengah belajar bicara. Omongannya tidak jelas”. Bagi Ananda Pagodes baru pengaruh awal gamelan, jadi belum benar-benar intens dan menyeluruh. Anda setuju kalau disebut bahwa Pagodes adalah semacam pintu gerbang yang membawa orang masuk ke dalam khazanah musik campuran Timur dengan Barat.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS

Tayangan Halaman

Diberdayakan oleh Blogger.