Home » » Sejarah Tarian Tradisional Jepang, Traditional Japanese dance.

Sejarah Tarian Tradisional Jepang, Traditional Japanese dance.

Posted by berbagaireviews.com on 11 Oktober 2017

Sejarah tarian Jepang begitu panjang dan beragam sehingga benar-benar kembali ke zaman kuno, membuat tanggal pasti gerakan kreatif dalam budaya ini sulit untuk dijabarkan. Dari tarian mitos pertama yang tercatat pada rutinitas modern hari ini, Jepang memiliki tarian yang ditenun menjadi sebagian besar sejarahnya sebagai sebuah bangsa, dan ia terus memikat dan menginspirasi para seniman dari seluruh dunia saat ini.


Sejarah tarian tradisional Jepang - berbagaireviews.com

 
Dikatakan bahwa sejarah tarian Jepang kembali ke zaman mitos. Sebuah mitos Jepang yang terkenal mengatakan kepada kita bahwa Amenouzume no Mikoto menari di depan Amano Iwato untuk membuka pintu masuk gua yang Amaterasu Ohmikami menyembunyikan dirinya. Tarian 'kagura' dalam pengaruh religius dan mistisnya telah muncul dari sini. cerita.

Tarian tradisional Jepang memiliki sejarah panjang, yang tertua diketahui antara yang ditransmisikan melalui tradisi kagura , atau tarian rakyat yang berkaitan dengan kegiatan memproduksi makanan seperti menanam padi ( dengaku ) dan memancing, termasuk tarian hujan. Ada sejumlah besar tarian tradisional ini, yang sering kali subfixed - odori , - asobi , dan - mai , dan mungkin spesifik untuk wilayah atau desa. Mai dan Odori adalah dua kelompok utama tarian Jepang, dan istilah Buyō (舞 踊) diciptakan di zaman modern sebagai istilah umum untuk "tarian", dengan menggabungkan mai (舞, yang juga dapat diucapkan bu ) dan odori (踊, bisa juga diucapkan yo ).

Awal Sejarah Tari Jepang.



Bugaku awal asal usul tarian tradisional Jepang - berbagaireviews.com

Salah satu cerita paling populer yang ditemukan dalam mitologi Jepang adalah tentang seseorang yang menari di depan pintu masuk gua untuk membukanya dan mengungkapkan Amaterasu Ohmikami. Mitos ini bertanggung jawab atas asal mula tarian di bidang agama dan mistis dan terus berkembang di sekte agama kuno ini saat ini. Bugaku, tarian kuno yang aslinya dibawa dari China, berkembang di Jepang pada tahun-tahun awal ini. Bugaku dianggap sebagai repertoar tarian yang dipentaskan di Istana Kekaisaran Jepang. Disertai dengan musik China dan Korea, para penari Bugaku mengenakan pakaian berwarna cerah yang disulam sampai pada saat dianggap sebagai karya seni. Kostum ini biasanya berwarna merah, biru atau hijau.

Bentuk lain dari gerakan yang ditemukan pada awal sejarah tarian Jepang, yang dikenal dengan nama Sarugaku, lebih populer di kalangan petani. Hal ini diterjemahkan ke dalam makna "musik monyet" dan ditemukan di teater Jepang selama abad ke-11 sampai abad ke-14. Sarugaku kebanyakan menyerupai sesuatu yang akan Anda lihat di sirkus modern, menggabungkan akrobatik dengan tarian, serta pantomim dan juggling. Beberapa percaya Sarugaku pada awalnya dikembangkan oleh petani Asia, dan terminologinya masih digunakan saat ini untuk menggambarkan seseorang yang dianggap lebih menyukai badut daripada profesional yang serius.
 
Perkembangan tarian tradisional Jepang.

Di abad yang lebih baru, tarian Kabuki menjadi populer di Jepang saat dikembangkan, dan Anda masih bisa melihatnya tampil hari ini. Tarian asli yang mempengaruhi Kabuki adalah tarian Okuni kuno. Berakar pada tari etnis, Iizumo Okuni sering dianggap sebagai pendiri tarian Kabuki karena perkembangan tari Okuni.


Tarian Kabuki traditional Japanese dance - berbagaireviews.com

Tarian Kabuki tidak selalu dianggap sebagai tarian resmi Jepang . Sebenarnya, meski akarnya ditemukan dalam hiburan murni, beberapa generasi diturunkan dan dilakukan oleh pelacur. Pada periode Edo sejarah Jepang, adalah ilegal bagi tarian Kabuki karena hubungannya dengan moralitas yang patut dipertanyakan. Namun, terlepas dari reputasi ini, hal itu terus diwariskan ke generasi mendatang, dan berubah dalam gaya seiring berjalannya dekade.

Sementara Kabuki pernah menjadi tarian sederhana, kini pertunjukannya penuh dengan unsur-unsur teater dan iringan musik. Sekarang dikenal sebagai tarian bercerita, dan sering digunakan untuk menampilkan berita nyata yang mempengaruhi orang Jepang. Sementara tarian Kabuki hari ini dimodernisasi, stylings seni - musik, postur tarian dan kehadiran panggung - semuanya asli, dan sekilas ke masa lalu Jepang yang terkenal dengan seni.

Hari ini dalam pertunjukan Kabuki, Anda akan melihat tarian pantomine yang dikenal dengan nama Shosagoto. Biasanya, Kabuki hanya dilakukan oleh laki-laki, karena ini selalu menjadi tradisi. Namun, bentuk tarian yang lebih modern dan mainstream telah diwarisi oleh wanita, dan ada banyak kesempatan bagi wanita untuk menari juga. Ini awalnya diajarkan hampir secara eksklusif di sekolah untuk anak kecil, tapi Jepang sekarang menjadi tuan rumah bagi banyak studio tari baik untuk pria maupun wanita.

Pakaian Tari Tradisional.


Kostum kimono dalam tarian tradisional Jepang - berbagaireviews.com

Tarian Jepang menampilkan kostum yang rumit dan sederhana. Kimonos sering dipakai saat pertunjukan tari, sementara pakaian lainnya minimalis saat tarian tergantung pada ekspresi wajah dan gerakan tubuh para penari / aktor. Tarian Jepang adalah, jika tidak ada yang lain, sangat teatrikal, jadi pastikan untuk melihat pertunjukan Kabuki atau pertunjukan tarian tradisional Jepang lainnya jika Anda pernah berada di negara ini.

Budaya Jepang


Budaya Jepang, seperti yang dipamerkan dan dipahami saat ini, adalah bentuk pengaruh yang berkembang yang memberi dampak pada budaya Jōmon yang asli. Budaya kontemporer menyoroti pengaruh dari seluruh Asia dan Eropa. Kesenian dan kerajinan tradisional seperti ikebana, origami, fan dancing, ukiyo-e , lacquerware dan tembikar telah menjadi identik dengan akar yang dalam dari kepulauan Asia Timur. Bunraku Jepang, pertunjukan tari, kabuki dan upacara minum teh merupakan bagian integral dari warisan dunia dan budaya. Musik Jepang eklektik adalah contoh sempurna bagaimana instrumen dan skala dari budaya tetangga dapat menghasilkan bentuk yang unik bila diserap dengan semangat yang benar. Literatur Jepang seperti Kojiki , Nihon Shoki dan Man'yōshū , melayani pembaca dan gaya yang disukai di seluruh dunia. Sejauh ini, dari semua komponen budaya Jepang, kipas genggam adalah yang paling dalam.

Saat ini, penggemar Jepang adalah simbol persahabatan atau kesetiaan, dan tidak lagi dianggap mewakili kepentingan sosial. Penggemar tradisional Jepang bahkan dipertukarkan sebagai tanda kemauan baik. Kipas angin melambangkan keinginan, rasa hormat dan persahabatan yang baik. Keyakinan Jepang kuno adalah bahwa pegangan kipas menunjukkan awal kehidupan dan tulang rusuk menandakan jalan kehidupan keluar ke segala arah. Fan dancing merupakan bagian penting dari representasi Jepang dalam budaya populer Barat dan digambarkan dalam berbagai bentuk budaya seperti film dan buku.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

Diberdayakan oleh Blogger.

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS