Home » » Samurai, Bukanlah Prajurit Biasa

Samurai, Bukanlah Prajurit Biasa

Posted by berbagaireviews.com on 12 Oktober 2014

Samurai, Tidak hanya Terhormat, Loyal tetapi juga Berpendidikan Tinggi.


Mengenal kata "Samurai" tentu tidak asing lagi bagi pendengaran kita. Ya, tentu saja, karena kita pernah lihat melalui layar kaca televisi pada acara hiburan, seperti film samurai, seven samurai, atau Samurai X, dalam versi animenya untuk tontonan anak - anak, bahkan masih disukai sebagai tontonan para remaja dewasa.
Tapi lepas dari itu semua, ternyata Samurai merupakan prajurit yang berpendidikan tinggi. Namun banyak orang berpikir dan beranggapan bahwa Samurai hanya merupakan prajurit saja untuk berperang, tetapi sebenarnya mereka mempunyai pendidikan tinggi. Pada saat abad ke-12, kelas atas samurai yang sangat melek karena pengenalan umum Konfusianisme dari Cina selama 7 sampai abad ke-9. Samurai diharapkan menjadi berbudaya dan melek karena mereka dianggap sebagai bagian dari cincin atas masyarakat, dan sedang dipelajari dalam seni bela diri serta akademisi. Untuk alasan ini Samurai yang sangat dihormati dan diberi posisi tinggi dalam pemerintahan; memberi mereka kekuasaan atas lebih rendah peringkat dari masyarakat.


    Prajurit Samurai (samurai warrior).

Samurai prajurit sering menggambarkan diri mereka sebagai pengikut "Jalan Warrior" atau cara Bushido hidup. Dilihat dari awal kali, Samurai merasa bahwa jalan prajurit adalah salah satu kehormatan; menekankan kewajiban untuk tuan mereka, dan loyalitas, yang hanya melepaskan dengan kematian. Tidak hanya apakah mereka setia sampai mati untuk tuannya, tetapi mereka juga sangat religius Buddhisme, Zen dan juga Konfusianisme dan Shinto, dan banyak dididik di keaksaraan dan matematika.
Pernikahan ke Samurai dilakukan dengan pengaturan dengan seseorang yang sama atau lebih tinggi peringkat. Sementara perjodohan adalah kewajiban untuk Samurai peringkat yang lebih tinggi itu tidak begitu untuk peringkat yang lebih rendah tetapi hanya formalitas karena mereka diizinkan untuk menikah jelata. Itu biasa bagi Samurai untuk menikahi wanita dari keluarga Samurai untuk memiliki garis terus Samurai dalam sebuah keluarga.


    Pertaruangan Samurai (samurai battle).

Selama lebih dari seribu tahun Samurai adalah satu-satunya kekuatan bersenjata yang digelar di Jepang. Namun pada masa pemerintahan Kaisar Meiji ini berakhir dalam mendukung lebih modern, gaya barat militer pada tahun 1873. Meskipun Samurai diizinkan untuk menyimpan beberapa gaji mereka, hak-hak lain seperti hak untuk memakai katana di depan umum dihapuskan, serta hak untuk mengeksekusi jelata yang membayar mereka tidak hormat. Ini adalah tanda di mana Samurai dasarnya berakhir, status mereka, kekuasaan dan pengaruh mereka di pemerintahan semua pergi; membuat jalan bagi Jepang modern untuk pindah ke cara-cara politik dan sosial yang baru.


   Samurai dengan berbagai keahlian senjata.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

Diberdayakan oleh Blogger.

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS