Home » » Kepiting Kelapa si Pertapa Tanah, Coconut Crab

Kepiting Kelapa si Pertapa Tanah, Coconut Crab

Posted by berbagaireviews.com on 8 Oktober 2014

Coconut Crab (Kepiting Kelapa).

berbagaireviews.com


Kepiting kelapa (Birgus latro) adalah jenis pertapa tanah kepiting dengan penampilan spektakuler dan biologi menarik. Mampu tumbuh proporsi yang relatif raksasa, kepiting kelapa mungkin adalah arthropoda darat terbesar di dunia. Memang, Charles Darwin menggambarkan kepiting kelapa sebagai "monstruous" ketika ia ditemui di Kepulauan Keeling selama perjalanan dari Beagle. Tidak seperti kebanyakan kelomang lainnya, hanya kepiting kelapa remaja sangat kecil menemukan dan menggunakan kerang gastropoda untuk melindungi perut lembut berkulit mereka saat mereka berkembang. Remaja yang lebih besar meninggalkan kebiasaan shell pembawa dan bukannya perut mereka mengembangkan kulit keras, exoskeleton, seperti atas sisa tubuh. Ini melindungi kepiting, mengurangi kehilangan air dan tidak membatasi pertumbuhannya, yang memungkinkan untuk mencapai hingga satu meter dalam ukuran kaki-to-toe.

berbagaireviews.com

Crustacea besar ini juga disesuaikan dengan kehidupan di tanah dengan kaki yang kuat panjang. Ia juga memiliki cakar besar otot yang digunakan untuk pengupasan kelapa dan membuka shell untuk makan daging. Ini adalah perilaku yang unik di antara kepiting dan menjelaskan mengapa spesies ini disebut kepiting kelapa. Cakar sebenarnya begitu kuat mereka dapat mengangkat benda seperti vegetasi atau batu yang beratnya mencapai 28 kilogram. Matanya mengintai merah dan warna tubuh ini kepiting bervariasi antar pulau dari keunguan-biru ke oranye-merah. Studi menunjukkan bahwa kepiting kelapa laki-laki yang jauh lebih besar dari betina.

berbagaireviews.com

Coconut Crab Habitat

berbagaireviews.com

   Tumpukan kelapa menyediakan makanan bagi kepiting muda serta perlindungan. Kepiting kelapa yang lebih besar menggunakan liang di bawah akar pohon dan kayu untuk rumah bukannya membawa sekitar shell seperti kelomang lainnya. Burrows membantu melindungi hewan ini dari dehidrasi karena liang lebih lembab dan dingin dari lingkungan sekitarnya. Kepiting kelapa biasanya tetap bersembunyi di liang mereka atau di bawah dedaunan pada siang hari dan keluar pada malam hari untuk mencari makanan atau rumah yang lebih baik.

berbagaireviews.com

     Studi menunjukkan bahwa kepiting besar tetap dekat dengan liang mereka karena mereka sudah strategis di daerah terbaik, di mana kepiting kecil akan menjelajah seluruh pulau untuk mencari makanan atau tempat yang lebih baik untuk bersembunyi. Sebagai hewan-hewan ini tumbuh dalam ukuran, mereka berangkat dari keamanan liang yang ada untuk menemukan tempat yang lebih besar untuk hidup. Karena kepiting kelapa tidak depedent pada kerang siput untuk rumah sebagai kemajuan menjadi dewasa, mereka mampu tumbuh dengan ukuran sangat besar.

berbagaireviews.com

     Kepiting kelapa adalah arthropoda darat terbesar saat ini tinggal di bumi. Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa kepiting terbesar, yang juga paling dominan, hidup di liang terbaik. Daerah burowing Ideal adalah yang ditemukan di tanah berpasir karena lebih mudah untuk kepiting untuk menggali. Itulah sebabnya kepiting kecil sering hidup lebih dekat ke tepi karang di pulau, di mana lebih sulit untuk membangun liang bagus.

berbagaireviews.com

     Kepiting kelapa remaja makanannya berbeda dari yang dewasa, sebagian karena tempat tinggal mereka. Para remaja umumnya hidup di bawah tumpukan kelapa atau vegetasi lebat yang menyediakan daun dan sampah tanaman yang mereka makan. Kepiting kelapa dewasa omnivora. Mereka mencari makanan pada malam hari untuk buah-buahan, daun-daun busuk, kelapa, dan binatang mati atau terluka, serta kepiting kelapa lainnya.

berbagaireviews.com

     Awalnya, kepiting kelapa ditemukan di pulau-pulau di hampir seluruh wilayah Indo-Pasifik. Tingkat lambat Kepiting ini pertumbuhan serta kematangan seksual terlambat (enam sampai delapan tahun), telah membuat mereka sangat rentan terhadap eksploitasi. Baru-baru ini mereka telah menjadi lebih jarang karena ini adalah makanan lezat dan telah ditangkap pada kecepatan lebih cepat daripada mereka dapat mereproduksi. Kelapa populasi kepiting di Palmyra relatif tinggi ke pulau-pulau lain yang mereka huni karena ancaman manusia tidak ada. Namun, predasi oleh tikus non-pribumi menjadi ancaman signifikan bagi kepiting ini di Palmyra atol.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

2 komentar:

  1. otherwise known Coconut Crab is the world's largest terrestrial arthropods
    taruhan judi togel sgp terpercaya

    BalasHapus
  2. siapa bilang dengan modal kecil tidak bisa menang banyak?
    Dengan modal Rp20.000,
    Anda bisa menang "Puluhan Juta" !!!
    Hanya di Sinidomino. com
    Untuk info lebih lanjut, Hubungi :
    -Pin BBM : D61E3506 (24 jam Online )
    raja poker

    BalasHapus

Search

Translate

Diberdayakan oleh Blogger.

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS