Home » , » Kelebihan dan Kekurangan Demokrasi Pancasila, Pancasila Democracy.

Kelebihan dan Kekurangan Demokrasi Pancasila, Pancasila Democracy.

Posted by berbagaireviews.com on 17 Juli 2018


Kelebihan dan Kekurangan Demokrasi Pancasila - berbagaireviews.com


Pancasila filosofi negara Indonesia , dirumuskan oleh pemimpin nasionalis Indonesia Sukarno. Lima Prinsip telah menjadi cetak biru bangsa Indonesia. Dalam konstitusi Republik Indonesia yang disahkan pada tahun 1945, Lima Asas tercantum dalam urutan yang sedikit berbeda dan dalam kata-kata yang berbeda: keyakinan pada satu Tuhan, kemanusiaan yang adil dan beradab, persatuan Indonesia, demokrasi di bawah bimbingan bijaksana dari konsultasi perwakilan, dan keadilan sosial untuk semua orang Indonesia.


Pengertian Pancasila (Lengkap), silahkan click  http://www.berbagaireviews.com/2018/07/demokrasi-pancasila-pengertian-peranan.html


Kelebihan dan Kekurangan Demokrasi Pancasila.

Mekanisme kontrol ini oleh DPR merupakan sarana untuk mencegah penyimpangan konstitusional atau penyimpangan dari keinginan masyarakat oleh pemerintah. anggota yang berasal dari rakyat dan dipilih oleh rakyat, memiliki fungsi melaksanakan kontrol atas pelaksanaan administrasi oleh Presiden. Mekanisme kontrol ini oleh DPR merupakan sarana untuk mencegah penyimpangan konstitusional atau penyimpangan dari keinginan masyarakat oleh pemerintah. anggota yang berasal dari rakyat dan dipilih oleh rakyat, memiliki fungsi melaksanakan kontrol atas pelaksanaan administrasi oleh Presiden. Mekanisme kontrol ini oleh DPR merupakan sarana untuk mencegah penyimpangan konstitusional atau penyimpangan dari keinginan masyarakat oleh pemerintah.
Kelebihan Demokrasi Pancasila.

Lebih baik untuk lebih banyak orang.

Demokrasi pancasila sering dilihat sebagai bentuk pemerintahan yang lebih adil dan kurang sewenang-wenang karena memungkinkan “kehendak rakyat” disahkan menjadi undang-undang. Sampai taraf tertentu, ini mencegah skenario seperti minoritas kecil yang kuat mengeksploitasi mayoritas besar yang kehilangan haknya.

Desentralisasi Kekuasaan.

Keuntungan lain dari demokrasi pancasila adalah bahwa, paling tidak dalam teori, tidak ada orang yang memegang banyak kekuasaan. Keuntungan ini dapat dikurangi hingga taraf tertentu dengan kontrol informasi, media misalnya menggunakan banyak kekuatan politik di sebagian besar negara demokrasi.

Dilakukan oleh rakyat dan untuk rakyat.

Dalam bentuk pemerintahan yang demokratis, semua orang akan diizinkan untuk memilih dan berpartisipasi dalam mempertimbangkan apa yang mereka pikirkan tentang masalah politik, sosial dan ekonomi negara itu, memastikan bahwa keputusan apa pun yang dibuat, itu akan menjadi kepentingan mereka dan bukan hanya dari para pemimpin pemerintahan. Publik benar-benar akan memegang kekuasaan dan memiliki pendapat yang penting. Perasaan partisipasi ini akan memungkinkan perasaan bangga dan patriotisme yang tidak sering terlihat di daerah dengan sistem politik yang berbeda.

Mempromosikan rasa keterlibatan.

Ketika orang memiliki kekuatan untuk memilih dan mendukung keputusan dan undang-undang tertentu, mereka akan merasa seperti bagian aktif dalam masyarakat. Ini berarti mereka akan merasa dibutuhkan agar masyarakat berkembang. Memberi kekuatan kepada orang-orang dan membiarkan mereka terlibat jelas merupakan sesuatu yang akan berdampak besar pada negara secara keseluruhan.

Memaksakan kesetaraan.

Pemungutan suara setiap orang memiliki bobot yang sama, membuat bentuk pemerintahan demokratis yang dibangun di atas kesetaraan. Tidak hanya dalam demokrasi, tetapi ini berlaku di semua bentuk pemilihan politik, membuat semua orang merasa didengar dan penting.

Memungkinkan perubahan kebijakan yang wajar.

Menurut para pendukung, ini mungkin pro demokrasi terbesar. Mempertimbangkan kekuatan rakyat, mereka juga penting untuk membuat perubahan pada sistem ketika mereka merasa perlu, yang kemudian disepakati dengan pejabat terpilih dengan sukarela. Perubahan-perubahan ini dapat terjadi tanpa kekerasan, di mana kekuasaan ditransfer dari satu pihak ke pihak lainnya melalui pemilihan, yang berarti pemerintah hanya terikat pada kekuasaan dengan syarat-syarat yang dipisahkan ke dalam kenaikan tahunan.

Tidak menempatkan kekuasaan ke dalam satu individu.

Dalam demokrasi, kekuasaan tersebar, dan tidak ada individu yang memegang semua kekuasaan bahkan sebagian besar. Ini membantu mencegah eksploitasi terhadap orang-orang dan korupsi.

Memberikan kewajiban kepada warga negara.

Demokrasi memungkinkan perasaan kewajiban kepada publik dalam memotivasi kekuatan yang berkuasa. Akibatnya, pejabat pemerintah akan memiliki tugas dan kewajiban kepada warga yang memilih mereka dalam posisi, yang berarti mereka berutang keberhasilan mereka kepada warga, sehingga mereka harus berhutang budi kepada mereka dalam tingkat tertentu. Motivasi semacam itu dapat membantu para pejabat ini bekerja menuju kebijakan dan tujuan yang mereka pilih untuk diterapkan.

Kekurangan Demokrasi Pancasila.
Berisiko kurangnya pengetahuan di antara orang-orang.

Karena fakta bahwa orang-orang memiliki kekuatan untuk memilih pejabat ke kantor, mereka akan sering tidak diberitahu tentang isu-isu politik dengan cara yang seharusnya, yang berarti bahwa banyak dari mereka dengan kekuatan voting tidak sepengetahuan isu-isu yang relevan seperti perlu. Ini tidak selalu ideal, karena massa umum tanpa pemahaman masalah kemasyarakatan akan membuat pilihan yang salah selama pemilihan seperti kelebihan dan kekurangan demokrasi konstitusional.

Mungkin mengalami kecurangan pemilu.

Demokrasi akan menghadapi kesulitan dalam berfungsi secara efisien, terutama ketika ada yang lebih besar untuk diurus. Pemilihan dan penghitungan suara akan menjadi tugas yang tampaknya mustahil, yang mengarah ke beberapa bentuk korupsi, seperti penipuan pemilih seperti ciri-ciri demokrasi orde rakyat.

Mungkin sulit menghindari kekurangan.

Setiap sistem politik tidak datang tanpa cacat, yang berarti bahwa demokrasi bukanlah sistem yang sempurna, terutama bahwa ada orang-orang yang berbeda memiliki pandangan yang berbeda, membuat masalah menjadi rumit. Karena posisi pemerintah didasarkan pada jangka pendek, sistem politik mungkin juga terfokus jangka pendek dan tidak akan bekerja untuk pertumbuhan masyarakat jangka panjang.

Inefisiensi dan ketidakpraktisan.

Semakin besar demokrasi, semakin sulit memilih dan memilih penghitungan suara, dan demokrasi menjadi sasaran penipuan pemilih. Juga, demokrasi dapat menderita intimidasi atau balas dendam pemilih, sehingga mengambil dari sifat demokratis sejati mereka. Masalah terbesar, bagaimanapun, demokrasi tampaknya kurang keji tapi sebenarnya lebih bermasalah: inefisiensi. Semakin besar sistem manusia, semakin kurang realistis bagi setiap orang untuk memilih keputusan. Bahkan dalam demokrasi kecil, bisa ada masalah serius dengan membuat orang-orang mengetahui dan tertarik dengan masalah yang ada.

Eksploitasi minoritas.

Dalam demokrasi pancasila, tidak ada yang dapat mencegah mayoritas mengeksploitasi minoritas kecil. Untuk alasan ini, checks and balances dari struktur keseimbangan pemerintahan pemerintah Amerika Serikat (memilih pejabat untuk kongres dan kepresidenan) dengan struktur non-demokratis (penunjukan eksekutif dan yudisial).

Cacat aturan.

Bahkan ketika setiap orang memiliki tujuan yang baik, mayoritas yang kurang informasi dapat membuat keputusan buruk yang melukai semua orang. Ini bisa menjadi masalah khusus setiap kali ada kebijakan untuk memberlakukan yang memiliki implikasi halus dan rumit. Karena mayoritas menurut definisi bukan kelompok yang berpendidikan paling tinggi, pendidikan massa menjadi faktor pembatas dalam efektivitas demokrasi.

Disiplin waktu.

Dalam organisasi dengan rapat dewan terbuka yang dijalankan oleh demokrasi langsung, masalah yang menarik muncul, yaitu bahwa orang-orang yang memiliki waktu luang paling dapat mempengaruhi organisasi yang paling, karena alasan sederhana bahwa mereka dapat muncul ke lebih banyak pertemuan dan berpartisipasi lebih banyak. Orang dengan tanggung jawab lain, di sisi lain, tidak bisa.

Sebuah insentif untuk polarisasi.

Satu masalah dengan demokrasi pancasila yang baru disadari ketika saya mulai bekerja dengan organisasi yang dikelola konsensus, adalah cara sistem suara mayoritas-aturan menciptakan insentif bagi orang untuk menjangkau sebagian besar untuk tidak memutuskan, tidak pasti, atau “moderat” pemilih, dan memiliki insentif yang lemah bagi orang untuk berbicara dengan orang-orang yang pandangannya sangat berbeda dari mereka. Dalam sistem yang dijalankan konsensus, insentif dibalik. Saya pikir ini adalah sisi negatif dari demokrasi karena mengarah pada peningkatan polarisasi, di mana kelompok-kelompok dengan sudut pandang yang berlawanan cenderung untuk tidak saling berbicara dan cenderung untuk tidak menyelesaikan ketidaksetujuan mereka atau bekerja sama.

Mungkin menyebabkan minoritas untuk mendapatkan akhir yang pendek.

Karena bentuk pemerintahan yang demokratis dibentuk untuk melayani mayoritas, minoritas akan sering diabaikan dan bahkan dieksploitasi. Banyak kebijakan dan undang-undang yang mendukung mayoritas sebagian besar merugikan minoritas, menyebabkan kesenjangan besar antara 2 kelompok seperti contoh penerapan budaya demokrasi keluarga.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

Diberdayakan oleh Blogger.

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS