Home » » Sejarah Lengkap Kerajaan Majapahit, History of The Kingdom of Majapahit.

Sejarah Lengkap Kerajaan Majapahit, History of The Kingdom of Majapahit.

Posted by berbagaireviews.com on 13 April 2017

Dalam perkembangan sejarah Indonesia, Kerajaan Majapahit dikatakan berperan penting dalam penyatuan Nusantara. Majapahit merupakan kerajaan besar yang disegani banyak negara asing dan membawa keharuman nama Indonesia sampai jauh di luar wilayah Indonesia. Namun demikian, pada hakikatnya sejarah Majapahit menerima unsur-unsur politik, ekonomi, sosial, budaya dari Singasari. Bahkan Kerajaan Majapahit dapat disebut sebagai kelanjutan dari Kerajaan Singasari.

Kerajaan Majapahit - berbagaireviews.com


Asal Usul Kerajaan Majapahit.

Majapahit (Sanskerta: सम्राट सूची, Vilvatikta) adalah sebuah kerajaan yang berpusat di Jawa Timur, Indonesia, yang pernah berdiri dari sekitar tahun 1293 hingga 1500 M. Kerajaan ini mencapai puncak kejayaannya menjadi kemaharajaan raya yang menguasai wilayah yang luas di Nusantara pada masa kekuasaan Hayam Wuruk, yang berkuasa dari tahun 1350 hingga 1389.

Asal Usul Kerajaan Majapahit - berbagaireviews.com

Kerajaan Majapahit adalah kerajaan Hindu-Buddha terakhir yang menguasai Nusantara dan dianggap sebagai salah satu dari negara terbesar dalam sejarah Indonesia.Menurut Negarakertagama, kekuasaannya terbentang di Jawa, Sumatra, Semenanjung Malaya, Kalimantan, hingga Indonesia timur, meskipun wilayah kekuasaannya masih diperdebatkan.

 Sebelum berdirinya Majapahit, Singhasari telah menjadi kerajaan paling kuat di Jawa. Hal ini menjadi perhatian Kubilai Khan, penguasa Dinasti Yuan di Tiongkok. Ia mengirim utusan yang bernama Meng Chi ke Singhasari yang menuntut upeti. Kertanagara, penguasa kerajaan Singhasari yang terakhir menolak untuk membayar upeti dan mempermalukan utusan tersebut dengan merusak wajahnya dan memotong telinganya. Kubilai Khan marah dan lalu memberangkatkan ekspedisi besar ke Jawa tahun 1293.
Ketika itu, Jayakatwang, adipati Kediri, sudah menggulingkan dan membunuh Kertanegara. Atas saran Aria Wiraraja, Jayakatwang memberikan pengampunan kepada Raden Wijaya, menantu Kertanegara, yang datang menyerahkan diri. Kemudian, Wiraraja mengirim utusan ke Daha, yang membawa surat berisi pernyataan, Raden Wijaya menyerah dan ingin mengabdi kepada Jayakatwang. Jawaban dari surat di atas disambut dengan senang hati. Raden Wijaya kemudian diberi hutan Tarik. Ia membuka hutan itu dan membangun desa baru. Desa itu dinamai Majapahit, yang namanya diambil dari buah maja, dan rasa "pahit" dari buah tersebut. Ketika pasukan Mongol tiba, Wijaya bersekutu dengan pasukan Mongol untuk bertempur melawan Jayakatwang. Setelah berhasil menjatuhkan Jayakatwang, Raden Wijaya berbalik menyerang sekutu Mongolnya sehingga memaksa mereka menarik pulang kembali pasukannya secara kalang-kabut karena mereka berada di negeri asing. Saat itu juga merupakan kesempatan terakhir mereka untuk menangkap angin muson agar dapat pulang, atau mereka terpaksa harus menunggu enam bulan lagi di pulau yang asing.

Pendirian Kerajaan Majapahit.

Tanggal pasti yang digunakan sebagai tanggal kelahiran kerajaan Majapahit adalah hari penobatan Raden Wijaya sebagai raja, yaitu tanggal 15 bulan Kartika tahun 1215 saka yang bertepatan dengan tanggal 10 November 1293. Ia dinobatkan dengan nama resmi Kertarajasa Jayawardhana. Kerajaan ini menghadapi masalah. Beberapa orang terpercaya Kertarajasa, termasuk Ranggalawe, Sora, dan Nambi memberontak melawannya, meskipun pemberontakan tersebut tidak berhasil. Pemberontakan Ranggalawe ini didukung oleh Panji Mahajaya, Ra Arya Sidi, Ra Jaran Waha, Ra Lintang, Ra Tosan, Ra Gelatik, dan Ra Tati. Semua ini tersebut disebutkan dalam Pararaton. Slamet Muljana menduga bahwa mahapatih Halayudha lah yang melakukan konspirasi untuk menjatuhkan semua orang tepercaya raja, agar ia dapat mencapai posisi tertinggi dalam pemerintahan. Namun setelah kematian pemberontak terakhir (Kuti), Halayudha ditangkap dan dipenjara, dan lalu dihukum mati. Wijaya meninggal dunia pada tahun 1309.

Putra dan penerus Wijaya adalah Jayanegara. Pararaton menyebutnya Kala Gemet, yang berarti "penjahat lemah". Kira-kira pada suatu waktu dalam kurun pemerintahan Jayanegara, seorang pendeta Italia, Odorico da Pordenone mengunjungi keraton Majapahit di Jawa. Pada tahun 1328, Jayanegara dibunuh oleh tabibnya, Tanca. Ibu tirinya yaitu Gayatri Rajapatni seharusnya menggantikannya, akan tetapi Rajapatni memilih mengundurkan diri dari istana dan menjadi bhiksuni. Rajapatni menunjuk anak perempuannya Tribhuwana Wijayatunggadewi untuk menjadi ratu Majapahit. Pada tahun 1336, Tribhuwana menunjuk Gajah Mada sebagai Mahapatih, pada saat pelantikannya Gajah Mada mengucapkan Sumpah Palapa yang menunjukkan rencananya untuk melebarkan kekuasaan Majapahit dan membangun sebuah kemaharajaan. Selama kekuasaan Tribhuwana, kerajaan Majapahit berkembang menjadi lebih besar dan terkenal di kepulauan Nusantara. Tribhuwana berkuasa di Majapahit sampai kematian ibunya pada tahun 1350. Ia diteruskan oleh putranya, Hayam Wuruk.

Letak Geografis Kerajaan Majapahit.

Hutan Tarik Kerajaan Majapahit - berbagaireviews.com

Kerajaan Majapahit berawal dari sebidang tanah yang dihadiahkan oleh Jayakatwang kepada Raden Wijaya. Hadiah itu diberikan setelah Raden Wijaya mendapat pengampunan jayakatwang atas bantuan Bupati Sumenep Arya Wiraraja. Tanah yang diberikan kepada raden Wijaya itu bernama tanah Trik (tanah Tarik). Ditanah trik itu Raden Wijaya mempersiapkan berdirinya Kerajaan Majapahit. Dalam waktu singkat Majapahit berhasil menguasai wilayah Jawa Timur. Selanjutnya Majapahit berkembang menjadi penguasa seluruh wilayah Nusantara.

Sumber - Sumber Sejarah Majapahit.

Sumber Sejarah Majapahit - berbagaireviews.com

Sumber Sejarah keberadaan Majapahit berasal dari berbagai sumber. Diantaranya sebagai berikut :
  • Prasasti Butak (tahun 1292), yang dikeluarkan Raden Wijaya setelah berhasil naik tahta kerajaan. Prasasi itu memuat peristiwa reruntuhan Singasari dan perjuangan Raden Wijaya untuk mendirikan Majapahit.
  • Kidung Harsawijaya dan Kidung Panji Wijayakrama, yang menceritakan Raden Wijaya ketika menghadapi musuh dari Kediri dan tahun-tahun awal perkembangan Majapahit.
  • Kitab Pararaton, yang menceritakan tentang pemerintahan raja-raja Singasari dan Majapahit.
  • Negarakertagama, yang menceritakan tentang perjalanan Hayam Wuruk ke jawa timur.
Kehidupan Sosial Kerajaan Majapahit.

Kehidupan sosial masyarakat Majapahit tidak jauh berbeda dengan kehidupan sosial masyarakat pada zaman Singasari. Hal ini karena Majapahit merupakan kelanjutan dari Kerajaan Singasari. Namun demikian, kehidupan sosial masyarakat Majapahit terus dikembangkan. Bahkan dalam masyarakat Majapahit telah terdapat pembagian tugas, baik dalam tugas pemerintahan, tugas keagaaman maupun sosial masyarakatnya.

Kehidupan Sosial Kerajaan Majapahit - berbagaireviews.com

Pada zaman Majapahit mulai muncul kepercayaan bahwa raja merupakan penjelmaan Dewa di dunia. Di dunia, raja memegang kekuasaan tertinggi dalam pemerintahan, dan dalam menjalankan pemerintahan dibantu oleh Dewan Saptaprabu. Dewan itu memberikan berbaga nasihat agar perjalanan pemerintahan seorang raja tetap pada jalan yang diinginkan semua rakyatnya. Raja tidak dapat berbuat sesuka hati, dengan demikian, pemerintah yang baik akan mengakibatkan semakin baiknya kehidupan rakyatnya.

Perkembangan Politik Kerajaan Majapahit.

Ketika Raja Jayakatwang berhasil menduduki Istana kerajaan Singasari, pada saat itu Raden Wijaya berhasil menyelamatkan diri dan meminta bantuan bupati Arya Wiraraja. Atas bantuan itu, Jayakatwang memberikan sebidang tanah yang diberi nama tanah Trik kepada Raden Wijaya. Di tanah trik itulah Raden Wijaya merencanakan berdirinya kerajaan Majapahit. Kerajaan Majapahit yang telah membawa harum nama Indonesia mencapai kejayaannya pada masa pemerintahan Raja Hayam Wuruk dan dibantu oleh Patih Gajah Mada.

HistoriografI Kerajaan Majapahit.

Hanya terdapat sedikit bukti fisik dari sisa-sisa Kerajaan Majapahit, dan sejarahnya tidak jelas. Sumber utama yang digunakan oleh para sejarawan adalah Pararaton ('Kitab Raja-raja') dalam bahasa Kawi dan Nagarakretagama dalam bahasa Jawa Kuno. Pararaton terutama menceritakan Ken Arok (pendiri Kerajaan Singhasari) namun juga memuat beberapa bagian pendek mengenai terbentuknya Majapahit. Sementara itu, Nagarakertagama merupakan puisi Jawa Kuno yang ditulis pada masa keemasan Majapahit di bawah pemerintahan Hayam Wuruk. Kakawin Nagarakretagama pada tahun 2008 diakui sebagai bagian dalam Daftar Ingatan Dunia (Memory of the World Programme) oleh UNESCO. Setelah masa itu, hal yang terjadi tidaklah jelas. Selain itu, terdapat beberapa prasasti dalam bahasa Jawa Kuno maupun catatan sejarah dari Tiongkok dan negara-negara lain.

Pararaton Kitab Raja-raja - berbagaireviews.com

Keakuratan semua naskah berbahasa Jawa tersebut dipertentangkan. Tidak dapat disangkal bahwa sumber-sumber itu memuat unsur non-historis dan mitos. Beberapa sarjana seperti C.C. Berg menganggap semua naskah tersebut bukan catatan masa lalu, tetapi memiliki arti supernatural dalam hal dapat mengetahui masa depan. Namun, banyak pula sarjana yang beranggapan bahwa garis besar sumber-sumber tersebut dapat diterima karena sejalan dengan catatan sejarah dari Tiongkok, khususnya daftar penguasa dan keadaan kerajaan yang tampak cukup pasti. Tahun 2010 sekelompok pengusaha Jepang dipimpin Takajo Yoshiaki membiayai pembuatan kapal Majapahit atau Spirit Majapahit yang akan berlayar ke Asia. Menurut Takajo, hal ini dilakukan untuk mengenang kerjasama Majapahit dan Kerajaan Jepang melawan Kerajaan China (Mongol) dalam perang di Samudera Pasifik. Menurut Guru Besar Arkeologi Asia Tenggara National University of Singapore John N. Miksic jangkauan kekuasaan Majapahit meliputi Sumatera dan Singapura bahkan Thailand yang dibuktikan dengan pengaruh kebudayaan, corak bangunan, candi, patung dan seni. Bahkan ada perguruan silat bernama Kali Majapahit yang berasal dari Filipina dengan anggotanya dari Asia dan Amerika. Silat Kali Majapahit ini mengklaim berakar dari Kerajaan Majapahit kuno yang disebut menguasai Filipina, Singapura, Malaysia dan Selatan Thailand.

Lahirnya Gagasan Persatuan Nusantara.

Gajah Mada telah berhasil menumpas para pemberontak, terutama pemberontak Sadeng tahun 1331. Itulah sebabnya ia diangkat langsung oleh Ratu Tribhuana menjadi Patih Mangkubumi Majapahit. Pada saat diangkat menjadi Patih Mangkubumi Majapahit itulah, Gajah Mada mengucapkan sumpahnya yang terkenal dengan nama Sumpah Palapa. Dalam sumpah itu Gajah Mada menyatakan bahwa dirinya tidak akan hidup bermewah-mewahan sebelum seluruh Nusantara dipersatukan dibawah panji Majapahit.

Gagasan Persatuan Nusantara Gajah Mada - berbagaireviews.com

Untuk mencapai tujuan itu, Gajah Mada melakukan bermacam-macam cara. Bahkan seluruh aktivitas dalam pemerintahan Majapahit langsung dipegang oleh Gajah Mada. Satu persatu daerah yang berada di wilayah Nusantara tunduk kepada Majapahit. Cita-cita yang dijalankan itu begitu tegas sehingga timbul peristiwa yang sangat pahit, yaitu peristiwa Bubat. Peristiwa ini terjadi tahun 1357, yang berawal dari usaha Hayam Wuruk yang hendak meminang putri Pajajaran sebagai permaisuri. Lamaran Hayam Wuruk diterima, yang selanjutnya pada saat kedatangan Raja beserta putri dan pasukan Pajajaran terjadi perselisihan dengan Gajah Mada, Hingga muncullah perang Bubat.

Dengan terjadinya peristiwa bubat tahun 1357, secara politis cita-cita Gajah Mada berhasil mencapai persatuan Nusantara. Namun pada kenyataannya Gajah Mada telah gagal mewujudkan cita-citanya itu. Walaupun demikian, Gajah Mada telah berhasil membawa Majapahit ke puncak kejayaanya sehingga namanya terkenal sampai jauh di luar wilayah Majapahit.

Kebudayaan Kerajaan Majapahit.

Nagarakretagama menyebutkan budaya keraton yang adiluhung dan anggun, dengan cita rasa seni dan sastra yang halus, serta sistem ritual keagamaan yang rumit. Peristiwa utama dalam kalender tata negara digelar tiap hari pertama bulan Caitra (Maret-April) ketika semua utusan dari semua wilayah taklukan Majapahit datang ke istana untuk membayar upeti atau pajak. Kawasan Majapahit secara sederhana terbagi dalam tiga jenis: keraton termasuk kawasan ibu kota dan sekitarnya; wilayah-wilayah di Jawa Timur dan Bali yang secara langsung dikepalai oleh pejabat yang ditunjuk langsung oleh raja; serta wilayah-wilayah taklukan di kepulauan Nusantara yang menikmati otonomi luas.

Kebudayaan Kerajaan Majapahit - berbagaireviews.com

Ibu kota Majapahit di Trowulan merupakan kota besar dan terkenal dengan perayaan besar keagamaan yang diselenggarakan setiap tahun. Agama Buddha, Siwa, dan Waisnawa (pemuja Wisnu) dipeluk oleh penduduk Majapahit, dan raja dianggap sekaligus titisan Buddha, Siwa, maupun Wisnu. Nagarakertagama sama sekali tidak menyinggung tentang Islam, akan tetapi sangat mungkin terdapat beberapa pegawai atau abdi istana muslim saat itu.

Walaupun batu bata telah digunakan dalam candi pada masa sebelumnya, arsitek Majapahitlah yang paling ahli menggunakannya. Candi-candi Majapahit berkualitas baik secara geometris dengan memanfaatkan getah tumbuhan merambat dan gula merah sebagai perekat batu bata. Contoh candi Majapahit yang masih dapat ditemui sekarang adalah Candi Tikus dan Gapura Bajang Ratu di Trowulan, Mojokerto. Beberapa elemen arsitektur berasal dari masa Majapahit, antara lain gerbang terbelah candi bentar, gapura paduraksa (kori agung) beratap tinggi, dan pendopo berdasar struktur bata. Gaya bangunan seperti ini masih dapat ditemukan dalam arsitektur Jawa dan Bali.

    ".... Raja [Jawa] memiliki bawahan tujuh raja bermahkota. [Dan] pulaunya berpenduduk banyak, merupakan pulau terbaik kedua yang pernah ada.... Raja pulau ini memiliki istana yang luar biasa mengagumkan. Karena sangat besar, tangga dan bagian dalam ruangannya berlapis emas dan perak, bahkan atapnya pun bersepuh emas. Kini Khan Agung dari China beberapa kali berperang melawan raja ini; akan tetapi selalu gagal dan raja ini selalu berhasil mengalahkannya."

    — Gambaran Majapahit menurut Mattiussi (Pendeta Odorico da Pordenone).

Catatan yang berasal dari sumber Italia mengenai Jawa pada era Majapahit didapatkan dari catatan perjalanan Mattiussi, seorang pendeta Ordo Fransiskan dalam bukunya: "Perjalanan Pendeta Odorico da Pordenone". Ia mengunjungi beberapa tempat di Nusantara: Sumatera, Jawa, dan Banjarmasin di Kalimantan. Ia dikirim Paus untuk menjalankan misi Katolik di Asia Tengah. Pada 1318 ia berangkat dari Padua, menyeberangi Laut Hitam dan menembus Persia, terus hingga mencapai Kolkata, Madras, dan Srilanka. Lalu menuju kepulauan Nikobar hingga mencapai Sumatera, lalu mengunjungi Jawa dan Banjarmasin. Ia kembali ke Italia melalui jalan darat lewat Vietnam, China, terus mengikuti Jalur Sutra menuju Eropa pada 1330.

Di buku ini ia menyebut kunjungannya di Jawa tanpa menjelaskan lebih rinci nama tempat yang ia kunjungi. Disebutkan raja Jawa menguasai tujuh raja bawahan. Disebutkan juga di pulau ini terdapat banyak cengkeh, kemukus, pala, dan berbagai rempah-rempah lainnya. Ia menyebutkan istana raja Jawa sangat mewah dan mengagumkan, penuh bersepuh emas dan perak. Ia juga menyebutkan raja Mongol beberapa kali berusaha menyerang Jawa, tetapi selalu gagal dan berhasil diusir kembali. Kerajaan Jawa yang disebutkan di sini tak lain adalah Majapahit yang dikunjungi pada suatu waktu dalam kurun 1318-1330 pada masa pemerintahan Jayanegara.

Ekonomi Kerajaan Majapahit.

Majapahit merupakan negara agraris dan sekaligus negara perdagangan. Pajak dan denda dibayarkan dalam uang tunai. Ekonomi Jawa telah sebagian mengenal mata uang sejak abad ke-8 pada masa kerajaan Medang yang menggunakan butiran dan keping uang emas dan perak. Sekitar tahun 1300, pada masa pemerintahan raja pertama Majapahit, sebuah perubahan moneter penting terjadi: keping uang dalam negeri diganti dengan uang "kepeng" yaitu keping uang tembaga impor dari China. Pada November 2008 sekitar 10.388 keping koin China kuno seberat sekitar 40 kilogram digali dari halaman belakang seorang penduduk di Sidoarjo. Badan Pelestarian Peninggalan Purbakala (BP3) Jawa Timur memastikan bahwa koin tersebut berasal dari era Majapahit. Alasan penggunaan uang logam atau koin asing ini tidak disebutkan dalam catatan sejarah, akan tetapi kebanyakan ahli menduga bahwa dengan semakin kompleksnya ekonomi Jawa, maka diperlukan uang pecahan kecil atau uang receh dalam sistem mata uang Majapahit agar dapat digunakan dalam aktivitas ekonomi sehari-hari di pasar Majapahit. Peran ini tidak cocok dan tidak dapat dipenuhi oleh uang emas dan perak yang mahal.

Ekonomi Kerajaan Majapahit - berbagaireviews.com

Beberapa gambaran mengenai skala ekonomi dalam negeri Jawa saat itu dikumpulkan dari berbagai data dan prasasti. Prasasti Canggu yang berangka tahun 1358 menyebutkan sebanyak 78 titik perlintasan berupa tempat perahu penyeberangan di dalam negeri (mandala Jawa). Prasasti dari masa Majapahit menyebutkan berbagai macam pekerjaan dan spesialisasi karier, mulai dari pengrajin emas dan perak, hingga penjual minuman, dan jagal atau tukang daging. Meskipun banyak di antara pekerjaan-pekerjaan ini sudah ada sejak zaman sebelumnya, namun proporsi populasi yang mencari pendapatan dan bermata pencarian di luar pertanian semakin meningkat pada era Majapahit.

Menurut catatan Wang Ta-Yuan, pedagang Tiongkok, komoditas ekspor Jawa pada saat itu ialah lada, garam, kain, dan burung kakak tua, sedangkan komoditas impornya adalah mutiara, emas, perak, sutra, barang keramik, dan barang dari besi. Mata uangnya dibuat dari campuran perak, timah putih, timah hitam, dan tembaga. Selain itu, catatan Odorico da Pordenone, biarawan Katolik Roma dari Italia yang mengunjungi Jawa pada tahun 1321, menyebutkan bahwa istana raja Jawa penuh dengan perhiasan emas, perak, dan permata.

Kemakmuran Majapahit diduga karena dua faktor. Faktor pertama; lembah sungai Brantas dan Bengawan Solo di dataran rendah Jawa Timur utara sangat cocok untuk pertanian padi. Pada masa jayanya Majapahit membangun berbagai infrastruktur irigasi, sebagian dengan dukungan pemerintah. Faktor kedua; pelabuhan-pelabuhan Majapahit di pantai utara Jawa mungkin sekali berperan penting sebagai pelabuhan pangkalan untuk mendapatkan komoditas rempah-rempah Maluku. Pajak yang dikenakan pada komoditas rempah-rempah yang melewati Jawa merupakan sumber pemasukan penting bagi Majapahit.

Nagarakretagama menyebutkan bahwa kemashuran penguasa Wilwatikta telah menarik banyak pedagang asing, di antaranya pedagang dari India, Khmer, Siam, dan China. Pajak khusus dikenakan pada orang asing terutama yang menetap semi-permanen di Jawa dan melakukan pekerjaan selain perdagangan internasional. Majapahit memiliki pejabat sendiri untuk mengurusi pedagang dari India dan Tiongkok yang menetap di ibu kota kerajaan maupun berbagai tempat lain di wilayah Majapahit di Jawa.

Struktur Pemerintahan Kerajaan Majapahit.

Struktur Pemerintahan Kerajaan Majapahit - berbagaireviews.com

Majapahit memiliki struktur pemerintahan dan susunan birokrasi yang teratur pada masa pemerintahan Hayam Wuruk, dan tampaknya struktur dan birokrasi tersebut tidak banyak berubah selama perkembangan sejarahnya.Raja dianggap sebagai penjelmaan dewa di dunia dan ia memegang otoritas politik tertinggi.

Aparat birokrasi.

Raja dibantu oleh sejumlah pejabat birokrasi dalam melaksanakan pemerintahan, dengan para putra dan kerabat dekat raja memiliki kedudukan tinggi. Perintah raja biasanya diturunkan kepada pejabat-pejabat di bawahnya, antara lain yaitu:
  • Rakryan Mahamantri Katrini, biasanya dijabat putra-putra raja
  • Rakryan Mantri ri Pakira-kiran, dewan menteri yang melaksanakan pemerintahan
  • Dharmmadhyaksa, para pejabat hukum keagamaan
  • Dharmma-upapatti, para pejabat keagamaan
Dalam Rakryan Mantri ri Pakira-kiran terdapat seorang pejabat yang terpenting yaitu Rakryan Mapatih atau Patih Hamangkubhumi. Pejabat ini dapat dikatakan sebagai perdana menteri yang bersama-sama raja dapat ikut melaksanakan kebijaksanaan pemerintahan. Selain itu, terdapat pula semacam dewan pertimbangan kerajaan yang anggotanya para sanak saudara raja, yang disebut Bhattara Saptaprabhu.

Pembagian wilayah kerajaan Majapahit.

Pembagian wilayah kerajaan Majapahit - berbagaireviews.com

Dalam pembentukannya, kerajaan Majapahit merupakan kelanjutan Singhasari,[18] terdiri atas beberapa kawasan tertentu di bagian timur dan bagian tengah Jawa. Daerah ini diperintah oleh uparaja yang disebut Paduka Bhattara yang bergelar Bhre atau "Bhatara i". Gelar ini adalah gelar tertinggi bangsawan kerajaan. Biasanya posisi ini hanyalah untuk kerabat dekat raja. Tugas mereka adalah untuk mengelola kerajaan mereka, memungut pajak, dan mengirimkan upeti ke pusat, dan mengelola pertahanan di perbatasan daerah yang mereka pimpin.

Selama masa pemerintahan Hayam Wuruk (1350 s.d. 1389) ada 12 wilayah di Majapahit, yang dikelola oleh kerabat dekat raja. Hierarki dalam pengklasifikasian wilayah di kerajaan Majapahit dikenal sebagai berikut:
  • Bhumi: kerajaan, diperintah oleh Raja
  • Nagara: diperintah oleh rajya (gubernur), atau natha (tuan), atau bhre (pangeran atau bangsawan)
  • Watek: dikelola oleh wiyasa,
  • Kuwu: dikelola oleh lurah,
  • Wanua: dikelola oleh thani,
  • Kabuyutan: dusun kecil atau tempat sakral.
Pemerintahan Kerajaan Majapahit menurut Prasasti.

Sedangkan dalam Prasasti Wingun Pitu (1447 M) disebutkan bahwa pemerintahan Majapahit dibagi menjadi 14 daerah bawahan, yang dipimpin oleh seseorang yang bergelar Bhre. Daerah-daerah bawahan tersebut yaitu:
  • Kahuripan
  • Daha
  • Tumapel    
  • Wengker
  • Matahun
  • Wirabumi
  • Kabalan
  • Kembang Jenar
  • Pajang
  • Jagaraga
  • Keling
  • Kelinggapura
  • Singhapura
  • Tanjungpura    
Saat Majapahit memasuki era kemaharajaan Thalasokrasi saat pemerintahan Gajah Mada, beberapa negara bagian di luar negeri juga termasuk dalam lingkaran pengaruh Majapahit, sebagai hasilnya, konsep teritorial yang lebih besar pun terbentuk:

Negara Agung, atau Negara Utama, inti kerajaan. Area awal Majapahit atau Majapahit Lama selama masa pembentukannya sebelum memasuki era kemaharajaan. Yang termasuk area ini adalah ibukota kerajaan dan wilayah sekitarnya dimana raja secara efektif menjalankan pemerintahannya. Area ini meliputi setengah bagian timur Jawa, dengan semua provinsinya yang dikelola oleh para Bhre (bangsawan), yang merupakan kerabat dekat raja.

Mancanegara, area yang melingkupi Negara Agung. Area ini secara langsung dipengaruhi oleh kebudayaan Jawa, dan wajib membayar upeti tahunan. Akan tetapi, area-area tersebut biasanya memiliki penguasa atau raja pribumi, yang kemungkinan membentuk persekutuan atau menikah dengan keluarga kerajaan Majapahit. Kerajaan Majapahit menempatkan birokrat dan pegawainya di tempat-tempat ini dan mengatur kegiatan perdagangan luar negeri mereka dan mengumpulkan pajak, namun mereka menikmati otonomi internal yang cukup besar. Wilayah Mancanegara termasuk di dalamnya seluruh daerah Pulau Jawa lainnya, Madura, Bali, dan juga Dharmasraya, Pagaruyung, Lampung dan Palembang di Sumatra.

Nusantara, adalah area yang tidak mencerminkan kebudayaan Jawa, tetapi termasuk ke dalam koloni dan mereka harus membayar upeti tahunan. Mereka menikmati otonomi yang cukup luas dan kebebasan internal, dan Majapahit tidak merasa penting untuk menempatkan birokratnya atau tentara militernya di sini; akan tetapi, tantangan apa pun yang terlihat mengancam ketuanan Majapahit atas wilayah itu akan menuai reaksi keras. Termasuk dalam area ini adalah kerajaan kecil dan koloni di Maluku, Kepulauan Nusa Tenggara, Sulawesi, Kalimantan, dan Semenanjung Malaya.

Ketiga kategori itu masuk ke dalam lingkaran pengaruh Kerajaan Majapahit. Akan tetapi Majapahit juga mengenal lingkup keempat yang didefinisikan sebagai hubungan diplomatik luar negeri:

Mitreka Satata, yang secara harafiah berarti "mitra dengan tatanan (aturan) yang sama". Hal itu menunjukkan negara independen luar negeri yang dianggap setara oleh Majapahit, bukan sebagai bawahan dalam kekuatan Majapahit. Menurut Negarakertagama pupuh 15, bangsa asing adalah Syangkayodhyapura (Ayutthaya di Thailand), Dharmmanagari (Kerajaan Nakhon Si Thammarat), Marutma, Rajapura dan Sinhanagari (kerajaan di Myanmar), Kerajaan Champa, Kamboja (Kamboja), dan Yawana (Annam). Mitreka Satata dapat dianggap sebagai aliansi Majapahit, karena kerajaan asing di luar negeri seperti China dan India tidak termasuk dalam kategori ini meskipun Majapahit telah melakukan hubungan luar negeri dengan kedua bangsa ini.

Pola kesatuan politik khas sejarah Asia Tenggara purba seperti ini kemudian diidentifikasi oleh sejarahwan modern sebagai "mandala", yaitu kesatuan yang politik ditentukan oleh pusat atau inti kekuasaannya daripada perbatasannya, dan dapat tersusun atas beberapa unit politik bawahan tanpa integrasi administratif lebih lanjut. Daerah-daerah bawahan yang termasuk dalam lingkup mandala Majapahit, yaitu wilayah Mancanegara dan Nusantara, umumnya memiliki pemimpin asli penguasa daerah tersebut yang menikmati kebebasan internal cukup luas. Wilayah-wilayah bawahan ini meskipun sedikit-banyak dipengaruhi Majapahit, tetap menjalankan sistem pemerintahannya sendiri tanpa terintegrasi lebih lanjut oleh kekuasaan pusat di ibu kota Majapahit. Pola kekuasaan mandala ini juga ditemukan dalam kerajaan-kerajaan sebelumnya, seperti Sriwijaya dan Angkor, serta mandala-mandala tetangga Majapahit yang sezaman; Ayutthaya dan Champa.

Wilayah Taklukkan Majapahit.


Wilayah Taklukkan Majapahit - berbagaireviews.com

Menurut Kitab Negarakertagama, daerah yang ditaklukkan Majapahit dan mengakui kedaulatannya adalah sebagai berikut :

1. Daerah Melayu
Daerah Melayu meliputi Jambi, Minangkabau, Singapura, Siak, Kampar, Rokan, Mandailing, Tamiang, Perlak, Karitang, Padang dan Lampung.

2. Daerah Malaka
Daerah Malaka meliputi Pahang, Langkasuka, Trengganu, Tumasik, Pattani dan Kuala Lumpur.

3. Daerah Jawa
Daerah Jawa meliputi 21 negara daerah. Daerah-daerah itu adalah Daha (Kediri), Jagaraga, Kahuripan (Jenggala), Tanjungpura, Pajang, Kembangjenar, Matahun, Wirabumi, Keling, Kalingapura, Pandan Salas, Paguhan, Wengker, Kabalan, Tumapel, Singasari, Pamotan, Mataram, Lasem, Pakembangan dan Pawanawan. Daerah Pasundan ternyata tidak masuk dalam wilayah kekuasaan Majapahit.

4. Daerah Timur
Daerah Timur meliputi Bali, Nusa Penida, Bima, Dompo, Seram, Wuanin (Papua Barat), Lumak, Makassar, Selayar dan Caltoa (Kangean).

5. Daerah Utara
Daerah Utara meliputi seluruh daerah Kalimantan dan Sulawesi hingga Filipina Tengah ke Selatan.

Ternyata ada satu daerah di Jawa yang belum dapat di taklukkan, padahal cukup dekat, yaitu Kerajaan Sunda di Jawa Barat. Menurut Kidung Sundayana, Gajah Mada ingin menaklukkan dengan cara diplomatis. Dia membujuk Hayam Wuruk agar mau menikahi Dyah Pitaloka putri raja Sunda.
Pada waktu raja Pajajaran menuju Majapahit untuk mengantarkan putrinya menikah, rombongan Kerajaan Sunda itu berkemah di sebuah daerah yang bernama Bubat. Disanalah akhirnya terjadi kesalahpahaman yang akhirnya menyebabkan terjadi pertempuran yang disebut dengan perang Bubat. Sri Baduga (raja Sunda) tewas terbunuh dan Dyah Pitaloka bunuh diri di tempat itu juga.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

3 komentar:

  1. MASIH RAGU UNTUK BERGABUNG BERSAMA www.Zoya99.com ??
    BURUAN.. TUNGGU APA LAGI MENANGKAN JUTAAN RUPIAH HANYA DISINI
    DAPATKAN BONUS" YANG SANGAT MENARIK DISINI
    - BONUS ROLINGAN TERBESAR
    - BONUS REFERALL TERBANYAK
    DENGAN MINIMAL DEPOSIT RP.20.000
    KAMU SEMUA SUDAH BISA BERMAIN 7GAME SEKALIGUS
    RASAKAN PELAYANAN CS YANG SANGAT BERPENGALAMAN
    TUNGGU APA LAGI.. INGIN MENANG HANYA DI ZOYA99
    INFO
    BBM: D8B82A86 / 2BE5BC31
    LINE: zoya_qq
    WA: +85515370075

    CERITA SEX: http://zoyasex.blogspot.com/2017/11/puaskan-seorang-doket-di-dalam-hotel.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa dulunya saya ini cuma seorang.
      penjual es kuter kelilin tiap hari. pendapatannya tidak seberapa dan.
      tidak pernah cukup dalam kebutuhan keluarga saya. suatu hari saya dapat.
      informasi dari teman bahwa MBAH SUJARWO bisa membantu melalui pesugihan dana gaib.
      akhirnya saya bergabung sama beliau dan alhamdulillah memanG bener-bener terbukti .
      saya sangat berterimakasih banyak kpd MBAH SUJARWO.atas bantuan MBAH saya sekarang.
      sudah bisa mencukupi kebutuhan keluarga saya bahkan saya juga sudah buka.
      usaha matrial dan butik pakaian muslim.
      Jika anda mau buktikan
      silahkan bergabung sama Mbah Sujarwo
      Di:http://sitogelsgp.blogspot.com Atau siapa tau mau di bantu jg melalui pesugihan dana gaib silakang klik di: https://pesugihanparanormal.wordpress.com atau tlp di nmr:0823-2424-4298
      Saya sudah buktikan dan alhamdulillah kehidupan saya sekarang sudah jauh lebih baik dari sebelumnya....!!!

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Search

Translate

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS

Tayangan Halaman

Diberdayakan oleh Blogger.