Home » » Typhoon Class, The King Of Underwater

Typhoon Class, The King Of Underwater

Posted by berbagaireviews.com on 12 Oktober 2014

Kelas Typhoon, Begitu Gahar di Bawah Air.



Masih ingatkah bagi para pecinta film action militer yang berjudul "Hunt For Red October". Film ini berdasarkan novel karya Tom Clancy, adalah perburuan fiktif tentang Kelas kapal selam Rusia yaitu Kelas Typhoon. Pada masalah adalah "Perang Dingin" intrik mengancam seluruh dunia dengan pemusnahan nuklir.
Dalam rangka untuk menyerang lawan dengan Submarine Diluncurkan Rudal Balistik (SLBM) kapal selam terbesar yang pernah harus dibangun. SLBM Awal diluncurkan dari permukaan laut, sementara kapal modern dapat memulai saat masih terendam pada kedalaman dalam 200 kaki (55 m) dari permukaan laut.

Pada kenyataannya,memang kapal kelas Typhoon ini begitu gahar di zamannya. RFS Dmitry Donskoy adalah kapal selam pertama dari kelas Akula yang dikembangkan dan dibuat dalam Proyek 941. Pihak NATO menyebut Akula Class sebagai Typhoon Class. Kapal selam ini dilengkapi dengan peluru kendali berkepala nuklir dan menjadi ancaman yang sangat serius bagi AS pada masa perang dingin sebelum keruntuhan Uni Sovyet.

    Typhoon class, peluncuran rudal.

Sebagai kapal selam kelas Typhoon generasi pertama, TK-208 diluncurkan pertama kali dari galangan kapal Severodvinsk pada tanggal 23 September 1980 dan bergabung dalam dinas kesatuan AL Sovyet pada tanggal 12 Desember 1981. Kapal ini memiliki panjang badan 175 meter, dan dengan segera memegang record sebagai kapal selam yang terbesar di dunia, bahkan hingga saat ini.

Sementara kapal selam Typhoon sangat besar, 564 meter (172 m), hampir tidak terdeteksi. Tercatat hingga 10 hulu ledak nuklir, itu adalah skenario mimpi terburuk bagi banyak perencana militer ketika pertama kali digunakan pada 1980-an karena bisa menghapus seluruh negara dalam satu gerakan. Sub memiliki jangkauan 6.213 mil (10.000 km) dan kecepatan maksimum 30 knot dan dapat tetap terendam selama 120 hari pada suatu waktu. Kapal selam bertenaga nuklir adalah dan memiliki perpindahan dari 50.000 ton. Ini adalah kapal selam kelas terbesar yang pernah dibangun. Kapal selam bernama oleh Leonid Brezhnev, pemimpin Rusia pada saat itu. Hanya enam Topan yang pernah dibangun.


    Struktur typhoon class.

Subs kelas Typhoon memiliki beberapa tekanan memegang, sebuah desain internal sederhana, dan jauh lebih luas daripada normal tubuh kapal selam. Fitur-fitur ini meningkatkan survivability dalam kasus lambung pelanggaran karena mereka meminimalkan potensi banjir. Sub Topan juga sangat tenang karena untuk kapal ukuran besar. Topan juga menampilkan enam tabung torpedo, dua dirancang untuk menangani SS-N-20 rudal untuk jenis LIII torpedo dan empat dirancang untuk memulai SS-N-16 rudal, torpedo jenis LXV atau tambang. Setiap sub kelas Typhoon dilakukan 20 R-39 rudal dan 10 hulu ledak nuklir masing-masing.
Hanya satu Topan kelas sub masih dalam pelayanan dengan Angkatan Laut Rusia dan bertindak sebagai platform uji untuk rudal Bulava saat ini sedang dikembangkan.

                                  Perbadingan typhoon class.

Karakteristik typhoon class
Nama                                   : Akula
Operator                               : Angkatan Laut Soviet Ensign Soviet Navy Angkatan Laut Rusia Ensign  Angkatan Laut Rusia Indian Naval Ensign Angkatan Laut India
Didahului oleh:
Pendahulunya Operasional    : Victor kelas
Dengan urutan konstruksi      : class Sierra
Digantikan oleh                     : class Yasen
Biaya                                    : Est $ 1550000000 (1995 dolar)
Dalam pelayanan                   : 1984
Direncanakan                        : 21 (6 kemudian dibatalkan) [1]
Selesai                                  : 15
Aktif                                     : 10 (9 Di Rusia, 1 Di India)
karakteristik umum
Jenis                                      : bertenaga nuklir serangan kapal selam
Muncul:
  • 8140 ton Akula Akula I dan I Peningkatan
  • 8,450-8,470 ton Akula II dan III
Terendam:
  • 12,770 ton Akula Akula I dan I Peningkatan
  • 13,400-13,800 ton Akula II dan III
  • Panjang: 110.3 m (362 ft) untuk Akula Akula I dan I Peningkatan
  • 113.3 m untuk Akula II dan III Akula
Beam                                      : 13,6 m
Draught                                   : 9.7 m
Propulsion : satu 190 MW OK-650B / OK-650M reaktor nuklir air bertekanan
  • 1 OK-7 steam turbin 43.000 hp (32 MW)
  • 2 OK-2 turbogenerators memproduksi 2.000 kW
  • 1 baling tujuh berbilah
  • 2 OK-300 propulsors listrik ditarik, kecepatan rendah dan manuver  tenang di 5 knot (6 km / h)
Kecepatan         : 10 knot muncul 28-35 knot terendam
Endurance         : 100 hari
Uji mendalam    : kedalaman uji 480 m untuk Akula Akula I dan I Peningkatan
520 m untuk Akula II dan III, 600 m kedalaman operasi maksimum
Melengkapi                               : 73 untuk Akula I & Perbaikan, 62 (31 perwira) untuk Akula II & III
sensor dan sistem pengolahan    : MGK-540 aktif / suite pasif array Flank
  • Pelamida diderek Array sonar
  • MG-70 tambang deteksi sonar 
  • peperangan elektronik
Umpan        : Bukhta ESM / ECM
MG-74 Korund umpan simulasi suara (dipecat dari tabung eksternal)
MT-70 Sonar penerima intercept
Nikhrom-M IFF
persenjataan:
  • 4 × 533mm tabung torpedo (torpedo 28) dan 4 × 650mm tabung torpedo (torpedo 12). (K-152 Nerpa memiliki 8 × 533mm tabung torpedo) 40 torpedo Total
  • 1-3 × SA-N-10 Igla-M rudal peluncur Permukaan-ke-udara yang ditembakkan dari berlayar (menggunakan permukaan saja)
  •   RK-55 Granat rudal jelajah
Catatan:
  • Chiblis Permukaan Cari radar
  • Sistem Medvyeditsa-945 Navigation
  • Komunikasi satelit Molniya-M
  • MGK-80 komunikasi Underwater
  • Tsunami, Kiparis, Anis, Sintez dan antena Kora Komunikasi
  • Paravan Ditarik VLF Antena
  • Vspletsk sistem arah Tempur

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

Diberdayakan oleh Blogger.

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS