Home » » Energy Drinks, Minuman Energi dan Ancamannya Bagi Kesehatan.

Energy Drinks, Minuman Energi dan Ancamannya Bagi Kesehatan.

Posted by berbagaireviews.com on 17 Oktober 2014

Minuman Energi dan Pengaruhnya Bagi Kesehatan.


Seiring meningkatnya konsumsi minuman energi, hingga hampir di seluruh dunia telah merasakan bagaimana segarnya bagi tubuh. Tetapi tahukah anda, jika terlalu banyak atau terlalu sering ternyata dapat menimbulkan ancaman bagi kesehatan. Seperti halnya yang di katakan, " Rising energy drink consumption may pose a threat to public health, ungkap  WHO.

Banyak hal mengenai minuman energi, minuman energi menurut produsen, dengan mengklaim dapat meningkatkan performa fisik dan mental. Banyak dari kita telah meminum produk dari mereka, dan banyak dari kita berpikir produk energi dari mereka sebagai produsen tidak berbahaya. Tapi dalam review baru, peneliti dari Organisasi Kesehatan Dunia mengklaim peningkatan konsumsi minuman energi dapat menimbulkan ancaman bagi kesehatan masyarakat.

Tim peneliti, termasuk João Breda dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Kantor Regional untuk Eropa, telah menerbitkan review mereka dalam jurnal Frontiers di Kesehatan Masyarakat. Hal ini, berkaitan  dengan penjualan minuman energi yang terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Di AS, penjualan meningkat sebesar 60% antara 2008 dan 2012. Diperkirakan bahwa 68% dari remaja, 30% dari orang dewasa dan 18% anak-anak di bawah usia 10 mengkonsumsi minuman.

Tetapi meningkatkan konsumsi minuman energi telah menyebabkan peningkatan efek kesehatan yang merugikan. Tahun lalu, laporan dari Penyalahgunaan Zat dan Kesehatan Mental Layanan Administrasi (SAMHSA) mengungkapkan bahwa jumlah kunjungan gawat darurat yang melibatkan minuman energi dua kali lipat antara tahun 2007 dan 2011, dari 10.068 kunjungan ke 20.783.

Angka tersebut telah menimbulkan kekhawatiran di kalangan masyarakat umum dan ilmiah umum tentang keamanan minuman energi, menurut para peneliti. "Meskipun demikian," mereka menambahkan, "ada studi ketat terbatas dilakukan di Eropa pada risiko yang terkait dengan peningkatan konsumsi minuman energi, terutama di kalangan anak muda."

Dengan demikian, tim meninjau semua penelitian yang tersedia melihat risiko kesehatan konsumsi minuman energi dan membuat sejumlah saran untuk membantu mengurangi risiko ini. Beberapa efek kesehatan yang merugikan terkait dengan kelebihan konsumsi minuman energi adalah sebagai berikut :

a. Kafein
Kafein adalah bahan utama dalam minuman energi, dan salah satu yang menyebabkan sebagian besar masalah kesehatan. Kaleng tunggal berisi sebanyak 500 mg kafein - yang setara dengan lima cangkir kopi.
Tim mencatat bahwa minuman energi, bagaimanapun, adalah lebih mungkin menyebabkan keracunan kafein daripada kopi.
"Meskipun beberapa jenis kopi dapat memiliki kadar kafein sebanding dengan minuman energi, kopi biasanya dikonsumsi panas dan akibatnya lebih lambat. Selanjutnya, proliferasi merek baru minuman energi sudah termasuk beberapa merek, yang mengandung kadar kafein yang ekstrim jauh lebih tinggi dari merek utama ketika mereka mencoba untuk membangun diri di pasar. "
Mereka menunjukkan bahwa sebuah studi dari Food Safety Authority Eropa (EFSA) menemukan bahwa minuman energi berkontribusi 43% dari total asupan kafein pada anak-anak, 13% pada remaja dan 8% pada orang dewasa - angka yang memprihatinkan.
Penelitian yang termasuk dalam tim ulasan klaim bahwa asupan kafein berlebih dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan, termasuk hipertensi, jantung berdebar-debar, mual dan muntah, psikosis, kejang dan bahkan kematian.

Awal tahun ini, Medical News Today melaporkan pada studi mengklaim kedua minuman olahraga dan minuman energi dapat menyebabkan perilaku tidak sehat pada remaja. Para peneliti mencatat:

     "Konsumsi minuman energi di kalangan remaja dikaitkan dengan kesehatan lainnya yang berpotensi negatif dan hasil perilaku seperti sensasi mencari, penggunaan tembakau dan zat berbahaya lainnya, dan pesta minum dikaitkan dengan risiko yang lebih besar untuk depresi dan luka yang membutuhkan perawatan medis."

b. Energi minuman dan alkohol, dengan campuran yang mematikan.
Sebuah perhatian utama, para peneliti mengatakan, adalah jumlah orang dewasa muda yang mencampur minuman energi dengan alkohol. Studi EFSA menemukan bahwa hal ini terjadi di antara 71% dari orang dewasa berusia 18-29 yang mengkonsumsi minuman energi.

"Ada peningkatan jumlah penelitian yang menghubungkan konsumsi minuman energi dengan perilaku berisiko tinggi, terutama bila dikombinasikan dengan alkohol," para penulis mencatat. Tahun lalu, misalnya, MNT melaporkan pada studi mengklaim bahwa mencampur alkohol dengan minuman energi dapat membuat orang merasa kurang mabuk dari mereka sebenarnya.

"Konsumsi dalam jumlah tinggi kafein yang terkandung dalam minuman energi mengurangi rasa kantuk tanpa mengurangi efek alkohol yang dihasilkan dalam keadaan 'mabuk terjaga,' menjaga individu terjaga lebih lama dengan kesempatan untuk terus minum," para penulis ulasan terbaru ini menjelaskan.

Menurut data dari National Poison Sistem data di AS, 40% dari 4.854 panggilan yang dibuat ke pusat-pusat informasi racun yang melibatkan minuman energi juga terlibat alkohol. Tim poin studi mengungkapkan bahwa mencampur minuman energi dengan alkohol meningkatkan merokok, penggunaan narkoba, seks pengambilan risiko, dan keterlibatan dalam perilaku berisiko lainnya - seperti dimanfaatkan atau mengambil keuntungan dari orang lain secara seksual, atau naik dengan sopir mabuk .

Karena efek berpotensi berbahaya dari kafein pada anak-anak, para peneliti mengatakan peraturan harus diperkenalkan untuk menghentikan anak-anak dan remaja mampu membeli minuman energi.
Penyedia layanan kesehatan harus sepenuhnya menyadari bahaya dari konsumsi kafein berlebihan, penulis mengatakan, dan bahaya ini harus dibicarakan dengan berisiko individu.


Mereka juga menunjuk pada saat "pemasaran yang agresif" dari minuman energi terhadap anak-anak, remaja dan dewasa muda, dan percaya regulator harus mengambil tindakan. "Peraturan lembaga harus menegakkan standar industri-lebar untuk pemasaran yang bertanggung jawab minuman energi dan memastikan bahwa risiko yang terkait dengan konsumsi minuman energi sangat terkenal," mereka menambahkan.
Akhirnya, para peneliti mengatakan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari dampak negatif yang disebabkan oleh konsumsi minuman energi.

Dalam kesimpulan kajian mereka, para peneliti mengatakan:
     "Seperti penjualan minuman energi jarang diatur oleh usia, seperti alkohol dan tembakau, dan ada efek negatif terbukti kafein pada anak-anak, ada potensi untuk masalah kesehatan masyarakat yang signifikan di masa depan.

References

Energy drink consumption in Europe: a review of the risks, adverse health effects, and policy options to respond, doi: 10.3389/fpubh.2014.00134, João Breda, et al., Frontiers in Public Health, published online 14 October 2014.
Frontiers news release, accessed 15 October 2014 via EurekAlert.
Additional source: SAMHSA, The DAWN Report, accessed 15 October 2014.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

Diberdayakan oleh Blogger.

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS