Home » » Mentimun atau Cucumber Manfaat dan Efek Samping Bagi Kesehatan

Mentimun atau Cucumber Manfaat dan Efek Samping Bagi Kesehatan

Posted by berbagaireviews.com on 22 Oktober 2014

Cucumber atau Mentimun.

      Siapa yang tidak pernah memakan mentimun, mentimun bukankah sebagai pendingin? Menambahkannya variasi salad hidangan, pasta, atau sandwich atau lainnya. Anda bahkan dapat membakar mereka seperti keripik kentang favorit Anda! Meskipun menawarkan beragam kebaikan, juga memiliki banyak efek samping. Sebuah sendawa memalukan dan kulit gatal adalah dua dampak negatif yang paling sering dilaporkan makan mentimun.

Sekilas Tentang Mentimun (Cucumber).
         Mentimun adalah salah satu tanaman tertua yang dibudidayakan, dan diyakini berasal dari dataran sub-Himalaya utara India. Tanaman ini menjalar (anggur) mirip dengan anggota lain dari keluarga Cucurbita seperti labu , labu siam , melon , zucchini , dll. Botanikal; cucumber, milik keluarga Cucurbitaceae; dan dikenal secara ilmiah sebagai Cucumis sativus.

        Mentimun mudah tumbuh. Varietas, bervariasi dalam ukuran, bentuk, dan warna, yang dibudidayakan di seluruh dunia, di bawah zona iklim yang berbeda. Secara umum, buah memiliki kulit gelap-hijau, renyah, kelembaban daging yang kaya, dan biji dimakan kecil terkonsentrasi pada intinya.
         Seperti dalam anggota labu lainnya, mentimun juga sebaiknya dipanen muda, lembut dan hanya singkat mencapai kematangan, pada tahap ketika mereka rasa manis, memiliki tekstur renyah, dan rasa yang unik. Jika dibiarkan tanpa gangguan, buah terus tumbuh dalam ukuran, kulitnya menjadi lebih keras dan berubah menjadi kuning, dan biji-bijian menjadi keras dan termakan. Mentimun segar tersedia sepanjang musim dan dapat dimakan mentah, dalam salad sayur atau jus.

Manfaat Mentimun Bagi kesehatan.
  • Ini adalah salah satu sayuran yang sangat rendah kalori; menyediakan hanya 15 kalori per 100 g. Tidak mengandung lemak jenuh atau kolesterol. Kulit mentimun adalah sumber yang baik serat makanan yang membantu mengurangi sembelit, dan menawarkan beberapa perlindungan terhadap kanker usus besar dengan menghilangkan senyawa beracun dari usus.
  • Ini adalah sumber yang sangat baik dari kalium, elektrolit intraselular penting. 100 g mentimun menyediakan 147 mg kalium tapi hanya 2 mg natrium. Kalium adalah elektrolit hati ramah membantu membawa penurunan tarif tekanan darah dan jantung keseluruhan dengan melawan efek sodium.
  • Ketimun mengandung unik anti-oksidan dalam rasio moderat seperti β-karoten dan α-karoten, vitamin-C, vitamin-A, zea-xanthin dan lutein. Senyawa ini membantu bertindak sebagai pemulung pelindung terhadap radikal oksigen yang diturunkan bebas dan spesies oksigen reaktif (ROS) yang berperan dalam penuaan dan berbagai proses penyakit. Kekuatan total antioksidan, diukur oksigen kapasitas penyerapan radikal (ORAC value), adalah 214 umol TE / 100 g.
  • Ketimun memiliki properti ringan diuretik, yang mungkin dikaitkan dengan bebas air mereka, dan kalium dan kadar natrium yang rendah. Hal ini membantu dalam memeriksa berat badan dan tekanan darah tinggi.
  • Mereka mengejutkan memiliki jumlah tinggi vitamin K, menyediakan sekitar 17 mg vitamin ini per 100 g. Vitamin-K telah ditemukan memiliki peran potensial dalam kekuatan tulang dengan mempromosikan osteotrophic (bangunan massa tulang) aktivitas. Hal ini juga telah membentuk peran dalam pengobatan pasien penyakit Alzheimer dengan membatasi kerusakan saraf di otak mereka.
Beberapa Efek Samping dari Konsumsi Mentimun.
Mentimun memang mengandung beerbagai manfaatnya bagi kesehatan tubuh, akan tetapi juga memiliki beberapa efek sampingnya dalam mengkonsumsi mentimun ini, di antaranya :

1. Bisa terbuktikan akan menjadi racun.
Kehadiran racun, seperti cucurbitacins dan triterpenoid tetracyclic dalam mentimun adalah hal yang perlu dikhawatirkan. Studi telah membuktikan bahwa elemen-elemen mentimun akan memicu rasa pahit pada sayuran yang lezat. Penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi mentimun terlalu berlebihan bahkan bisa mengancam nyawa.

2. Excessive Loss Of Fluid.
Biji mentimun adalah sumber cucurbitin, bahan yang diketahui memiliki sifat diuretik bawaan. Meskipun sifat diuretik ringan, asupan yang berlebihan bisa membuktikan menjadi kurang berbahaya bagi Anda. Ketika tertelan dalam jumlah besar, bahan diuretik ini berakhir di eliminasi cairan yang berlebihan dari tubuh Anda, menghambat keseimbangan elektrolit. Dalam kondisi ekstrim, bisa meninggal karena dehidrasi serius!

3. Side Effects Of Excessive Vitamin C.
Vitamin C merupakan elemen meningkatkan kekebalan tubuh. Plus, memainkan peran utama dalam mencegah dan memberantas kondisi kesehatan berbagai, termasuk flu dan penyakit kudis. Ini juga merupakan antioksidan kuat. Namun demikian, melebihi batas yang direkomendasikan datang dengan mengatur sendiri efek berbahaya. Vitamin C, bila tertelan dalam jumlah yang sangat besar, bertindak seperti pro-oksidan terhadap alam anti-oksidatif yang bawaan. Hal ini, pada gilirannya, memicu pertumbuhan dan penyebaran radikal bebas. Dan, ketika radikal bebas berkeliaran di sekitar, Anda akan berada pada risiko lebih tinggi terkena kanker, jerawat, penuaan dini, dan sebagainya.

4. Berbahaya untuk sistem Ginjal.
Hiperkalemia adalah suatu kondisi medis yang timbul karena adanya kandungan kalium yang tinggi dalam tubuh. Hal ini menyebabkan kembung, kram perut, dan gas usus, awalnya. Kondisi memburuk dari waktu ke waktu, menghambat fungsi ginjal dengan cara yang efektif. Hal ini, pada gilirannya, menempatkan sistem ginjal Anda di risiko menyerah pada kerusakan.

5. Perhatikan hatimu.
Mentimun, seperti yang Anda semua tahu, mengandung lebih dari 90% dari air di dalamnya. Dan minum berlebihan menyebabkan konsumsi berlebihan serat dimuat sayuran ini. Semakin tinggi asupan air, semakin tinggi volume bersih darah akan. Hal ini, pada gilirannya, memberi tekanan pada pembuluh darah dan jantung. Hasilnya - jantung dan darah kapal akan dikenakan kerusakan yang tidak diinginkan. Kehadiran air yang berlebihan juga bisa membuat ketidakseimbangan dalam kadar elektrolit darah, yang sebenarnya menyebabkan rembesan dalam sel. Hal ini akan menyebabkan sering sakit kepala dan terhambat pernapasan.

6. Alergi Susu
Ini terdengar aneh, tapi benar. Banyak waktu, petani menggunakan lilin untuk melapisi kulit ini rapuh sayuran untuk melindungi dari serangga serta kerusakan pengiriman. Wax terdiri dari berbagai bahan , termasuk susu kasein, sabun, dan etil alkohol. Orang yang alergi terhadap susu dapat menunjukkan reaksi alergi terhadap susu kasein juga.

7. Kembung Dan Perut kembung:
Mentimun, sebagaimana disebutkan di atas, mengandung bahan yang disebut cucurbitacin. Elemen ini dapat memicu gangguan pencernaan pada orang-orang tertentu, terutama jika mereka memiliki sistem pencernaan sensitif. Gangguan pencernaan memicu perut kembung dan gas dalam perut, yang tubuh Anda mencoba untuk menghilangkan dalam bentuk bersendawa dan kentut. Jika Anda membentuk gas dalam perut Anda dengan makan bawang, kubis , dan / atau brokoli, maka dianjurkan untuk membatasi konsumsi mentimun juga.

8. Oral Dan Kulit Alergi.
Studi yang dilakukan oleh American Academy of Allergy Asthma and Immunology pada reaksi alergi mentimun pada manusia menunjukkan bahwa orang-orang yang alergi terhadap serbuk sari ragweed, melon, teh chamomile, pisang, dan biji bunga matahari juga bisa mengalami alergi setelah mengkonsumsi sayuran hijau berkulit ini . Meskipun memasak atau memanggang mentimun mungkin bisa menghapus ancaman ini, lebih baik untuk menggantikan zucchini yang sama untuk menghindari alergi.

9. Bisa jadi penyebab Sinusitis.
Jika Anda memiliki sinusitis atau segala jenis kondisi pernafasan kronis, maka dianjurkan untuk menjauh dari makan mentimun. Jika praktisi Ayurvedic yang dapat dipercaya, efek pendinginan dari sayuran ini memperburuk kondisi seperti itu, menyebabkan komplikasi.

10. Ketimun Selama Kehamilan.
       Sementara mentimun umumnya dianggap aman selama kehamilan, ada kondisi-kondisi tertentu yang bisa membuat Anda tidak nyaman jika mentimun yang dikonsumsi secara berlebihan.
  • Sifat diuretik dari sayuran ini akan memicu sering buang air kecil, meninggalkan Anda jengkel dan tidak nyaman. 
  • Mentimun merupakan sumber serat yang baik dan karenanya, bagian-bagian yang tidak terkontrol bisa membuat Anda kembung. Anda juga mungkin mengalami perut buncit bersama dengan sakit perut.
Cara untuk menghindari efek samping cucumber atau mentimun, antara lain :
       Berikut adalah beberapa tips berguna yang bisa Anda coba untuk menghindari efek samping dari makan mentimun :
  • Cuci mentimun secara menyeluruh di bawah air yang mengalir.
  • Pastikan untuk menghapus kulit mentimun untuk menjaga diri sendiri dan keluarga Anda dari racun yang tersembunyi di kulit.
  • Jika Anda menemukan bahwa mentimun mentah memberikan Anda waktu yang sulit, maka cobalah menumis atau memanggang yang sama.
         Pepatah 'too much of anything is good for nothing' tampaknya cukup tepat di sini. Jumlah ideal asupan harian bervariasi dari orang ke orang. Lain kali Anda ingin makan mentimun, perlu diingat efek negatif ini pendinginan serat sayuran kaya.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS

Tayangan Halaman

Diberdayakan oleh Blogger.