Home » » Jerawat, ACNE, Menghadapi Fakta Tentang Jerawat (Acne), Cara Mengobati Jerawat

Jerawat, ACNE, Menghadapi Fakta Tentang Jerawat (Acne), Cara Mengobati Jerawat

Posted by berbagaireviews.com on 5 Oktober 2014

Acne (Jerawat).

berbagaireviews.com

Meskipun sering digambarkan sebagai momok masa remaja, jerawat dapat mempengaruhi orang dari segala usia. Menurut National Institutes of Health (NIH), sekitar 80 persen orang antara usia 11 dan 30 memiliki wabah gangguan kulit pada beberapa titik.
Jerawat adalah kelainan kulit yang timbul akibat pori-pori kelenjar palit (sebasea) tersumbat dan dapat diikuti infeksi dan peradangan. Jerawat terutama ditemukan di daerah yang banyak kelenjar palit seperti muka, leher, dada, bahu bagian atas , lengan atas, dan punggung.
"Banyak orang melihat jerawat mereka pergi pada saat mereka mencapai usia 30-an," kata Jane Liedtka, petugas medis di Food and Drug Administration (FDA) Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat (CDER). "Tapi bagi sebagian orang, jerawat berlanjut ke 40-an dan 50-an."
berbagaireviews.comberbagaireviews.com


berbagaireviews.com

berbagaireviews.com

Pada dasarnya jerawat timbul akibat tiga hal :
1) Tersumbatnya pori-pori kelenjar palit akibat pertumbuhan sel permukaaan kulit yang berlebihan
2) Produksi sebum yang berlebihan
3) Infeksi kuman diikuti peradangan.

Didorong oleh peradangan dari kelenjar kulit dan dari kecil, kanal sempit di kulit yang dikenal sebagai folikel rambut, jerawat ditandai oleh jerawat dan lesi lainnya. Ini biasanya muncul pada wajah, leher, punggung, dada, dan bahu.
Jerawat biasanya tidak suatu kondisi kesehatan yang serius. "Tapi itu dapat menyebabkan tekanan emosional yang signifikan, serta jaringan parut permanen dari jaringan kulit," kata Liedtka, yang memiliki 15 tahun pengalaman klinis mengobati jerawat. Dia sekarang bekerja di Divisi CDER murah dari Dermatology dan Gigi Produk.

Sebuah Penyakit dari PSUs
Secara klinis, jerawat digambarkan sebagai penyakit fitur yang dikenal sebagai unit pilosebaceous (PSUs). Ditemukan tepat di bawah kulit, PSUs banyak di wajah, punggung atas, dan dada, dan mengandung kelenjar sebasea yang terhubung ke folikel rambut. Kelenjar sebaceous menghasilkan sebum, zat berminyak yang bermuara ke kulit melalui folikel rambut.
Liedtka menjelaskan, "diketahui bahwa jerawat adalah sebagian hasil dari aksi hormon pada kelenjar minyak kulit dan folikel rambut," katanya. "Lesi awal jerawat adalah memasukkan pori-pori kulit."
Faktor-faktor yang diyakini berkaitan dengan pembentukan jerawat meliputi
Meningkatkan hormon seks yang disebut androgen yang terjadi pada anak laki-laki dan perempuan selama masa pubertas. Androgen menyebabkan kelenjar sebaceous untuk memperbesar dan membuat sebum lebih folikel rambut
Perubahan hormonal yang berhubungan dengan kehamilan atau memulai atau menghentikan penggunaan pil KB

Waspadai Mitos
"Ada banyak kesalahpahaman di luar sana tentang bentuk-bentuk bagaimana jerawat, serta bagaimana mengatasi kondisi tersebut," kata Liedtka.
Berikut adalah beberapa fakta tentang jerawat:
a. Tidak ada cara yang dikenal untuk mencegah perkembangan jerawat.
b. Jerawat tidak disebabkan oleh kebersihan yang buruk, berkeringat, atau tidak mencuci. "Faktor-faktor ini tidak menyebabkan pori-pori tersumbat yang berkontribusi terhadap pengembangan jerawat," kata Liedtka. c. Sementara mencuci obat yang mengandung benzoil peroksida, resorsinol, asam salisilat, dan sulfur adalah salah satu bentuk pengobatan untuk jerawat, sabun sederhana dan air tidak mengobati kondisi, ia menambahkan.
 d. Jerawat tidak disebabkan oleh diet. Tidak ada koneksi ilmiah telah ditemukan antara diet dan jerawat. Tidak ada makanan-tidak cokelat, kentang goreng, pizza, atau makanan lain-telah terbukti menyebabkan jerawat. Jerawat tidak perlu diizinkan untuk menjalankan saja. "Kondisi ini dapat diobati," kata Liedtka. "Ada resep dan over-the-counter (OTC) produk untuk itu. Jika produk yang Anda telah mencoba tidak bekerja, pertimbangkan melihat dokter kulit."
e. Setiap tanda pada kulit yang dihasilkan oleh jerawat adalah jenis lesi. Kasus-kasus paling ringan dari jerawat menghasilkan komedo dan whiteheads. (Warna ini ditentukan oleh apakah folikel terpasang tetap terbuka atau tertutup. Jika ditutup, itu adalah Whitehead.)
f. Jerawat adalah kondisi kulit yang terdiri dari jerawat, benjolan yang lebih dalam (kista atau nodul), dan terpasang pori-pori (komedo dan whiteheads), yang terjadi pada wajah, leher, dada, punggung, bahu, dan bahkan lengan atas.
g. Jerawat biasanya dimulai pada masa pubertas, namun kondisi ini tidak terbatas pada semua kelompok umur. Dewasa berusia 20-an, 30-an, 40-an - bahkan ke usia 50-an - dapat mengembangkan jerawat.
  Jerawat disebabkan oleh tiga faktor utama:
         Kelebihan produksi minyak oleh kelenjar minyak diperbesar di kulit.
         Penyumbatan folikel rambut yang melepaskan minyak.
         Pertumbuhan bakteri, disebut P. acnes, dalam folikel rambut.

Lesi jerawat lebih bermasalah, termasuk :
1. papula - meradang lesi yang biasanya muncul sebagai kecil, benjolan merah muda pada kulit dan dapat bersikap lembut untuk disentuh
2. pustula (jerawat) - lesi berisi nanah berwarna putih atau kuning yang dapat merah di dasar
3.nodul - besar, menyakitkan, lesi padat diajukan jauh di dalam kulit
4. kista - dalam, menyakitkan, lesi berisi nanah yang dapat menyebabkan jaringan parut

Perawatan
Jenis orang pengobatan dengan jerawat get tergantung pada tingkat keparahan wabah. "Ada produk OTC untuk kasus-kasus ringan, sedangkan kunjungan ke perawatan kesehatan profesional seperti dokter kulit mungkin agar kasus yang lebih keras kepala," kata Liedtka.
Perawatan jerawat diatur oleh FDA berdasarkan ketentuan yang sama dari Federal Food, Drug, dan Kosmetik Undang-Undang yang mencakup resep dan non-resep (OTC atau) produk.
Topikal obat OTC diterapkan pada kulit dan datang dalam berbagai bentuk, termasuk gel, lotion, krim, sabun, dan bantalan. OTC perawatan Khas untuk jerawat ringan termasuk benzoil peroksida, resorsinol, asam salisilat, dan sulfur.
"Cara terbaik adalah untuk membaca label atau berbicara dengan ahli kesehatan Anda sebelum Anda menggunakan salah satu produk tersebut, sehingga Anda tahu mana yang tepat untuk Anda, bagaimana jika efek samping dapat terjadi, dan ketika Anda dapat mengharapkan untuk melihat hasil, "kata Liedtka.
Jenis obat topikal resep yang digunakan untuk mengobati jerawat termasuk antibiotik, benzoyl peroxide, asam azelaic, dapson, dan vitamin A derivatif yang dikenal sebagai retinoid.
Orang dengan jerawat sedang sampai parah inflamasi dapat diobati dengan topikal atau oral obat-obatan resep, sendiri atau dalam kombinasi. Dan orang-orang dengan nodul atau kista harus ditangani oleh dokter kulit.

Perhatian dengan Isotretinoin
Pasien dengan jerawat nodular parah yang tidak membaik dengan penggunaan perawatan lain dapat diresepkan isotretinoin, yang dijual dengan merek Accutane, Sotret, Claravis, dan Amnesteem.
Isotretinoin adalah vitamin A derivatif yang diambil secara lisan sekali atau dua kali sehari dengan makanan selama 15 sampai 20 minggu. Ini mengurangi ukuran kelenjar minyak sehingga minyak kurang diproduksi.
Meskipun efektif, isotretinoin dikaitkan dengan efek samping yang serius, terutama bagi ibu hamil. Menurut panduan pengobatan untuk produk ini, isotretinoin dapat menyebabkan cacat lahir yang serius pada janin berkembang dari wanita hamil. Sangat penting bahwa wanita usia subur yang tidak hamil dan tidak hamil ketika mereka mengambil isotretinoin, atau selama 30 hari setelah selesainya pengobatan.
Karena isotretinoin dapat menyebabkan cacat lahir, hanya untuk pasien yang dapat memahami dan setuju untuk melaksanakan semua instruksi di iPLEDGE, program distribusi wajib dimaksudkan untuk mencegah penggunaan obat selama kehamilan karena risiko tinggi cacat lahir.
Produk yang mengandung isotretinoin dapat menyebabkan masalah kesehatan mental yang serius pada orang mengonsumsi obat. Efek samping lain termasuk mata kering, mulut, bibir, hidung, atau kulit; gatal; mimisan; nyeri otot; kepekaan terhadap matahari; visi malam miskin; perubahan dalam darah, seperti peningkatan lemak dalam darah; dan perubahan fungsi hati.

Mengobati Jerawat dgn sering konsultasi
Sementara itu, hal ini membantu untuk mengetahui apa yang dapat menyebabkan atau memperburuk wabah. Menurut National Institutes of Health, faktor-faktor ini dapat membuat jerawat lebih buruk:
     perubahan kadar hormon pada remaja putri dan perempuan dewasa 2 sampai 7 hari sebelum periode menstruasi mereka dimulai
     minyak dari produk kulit (pelembab atau kosmetik) atau minyak yang dihadapi dalam lingkungan kerja (misalnya, dapur dengan tong goreng)
     tekanan dari helm olahraga atau peralatan, ransel, kerah ketat, atau seragam olahraga ketat
     iritasi lingkungan, seperti polusi dan kelembaban tinggi
     meremas atau memilih di noda
     menggosok keras kulit
     stres
"Jerawat dapat menyebabkan banyak penderitaan," kata Liedtka. "Tapi konsumen memiliki pilihan pengobatan. Hanya ingat untuk belajar banyak fakta sebanyak mungkin, dan mengabaikan mitos. Dan jangan ragu untuk berbicara dengan seorang profesional kesehatan tentang pilihan pengobatan Anda."

sumber
1The Beban Penyakit Kulit 2005, Copyright 2005, Society for Investigative Dermatology dan American Academy of Dermatology Association.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS

Tayangan Halaman

Diberdayakan oleh Blogger.