Home » » Langkah - Langkah Pendidikan Karakter, Step of Character Education

Langkah - Langkah Pendidikan Karakter, Step of Character Education

Posted by berbagaireviews.com on 30 Oktober 2014

Program Pendidikan Karakter di Sekolah.

berbagaireviews.com

Pendidikan karakter membantu siswa tahu, peduli, dan bertindak atas nilai - nilai etika inti seperti keadilan, kejujuran, kasih sayang, tanggung jawab, dan menghormati diri dan orang lain. Meskipun tidak ada rumus tunggal untuk pendidikan karakter yang efektif. Sebelum mempelajarari langkah - langkah pendidikan karakter, setidaknya kita mengetahui pengertian pendidikan karakter dapat dilihat  http://www.berbagaireviews.com/2014/10/pengertian-karakter-remaja-pengertian.html

     Langkah - langkah ini, dikutip di bawah ini, berfungsi sebagai kriteria bahwa sekolah dapat digunakan untuk merencanakan inisiatif karakter pendidikan yang lebih efektif dan mengevaluasi program pendidikan karakter-, buku, dan kurikulum.

1. Meningkatkan nilai-nilai etika inti sebagai dasar karakter yang baik
      Dalam pelajaran Langkah ini, siswa mempelajari dan mendiskusikan nilai-nilai etika inti seperti keadilan, kejujuran, kasih sayang, tanggung jawab, rasa hormat, dan disiplin diri. Ketika sekolah memilih untuk melaksanakan program seluruh sekolah ini, itu adalah membuat komitmen untuk pendidikan karakter. Yayasan kurikulum bertumpu pada tiga kompetensi sosial yang penting: empati, kontrol impuls dan pemecahan masalah, dan manajemen kemarahan. Pelajaran memberikan kesempatan bagi siswa untuk mengembangkan nilai-nilai inti melalui pemodelan sesuai dengan tahapan perkembangan, penguatan, dan praktek.

2. Mendefinisikan "karakter" secara komprehensif mencakup pikiran, perasaan, dan perilaku.
        Langkah ini kurikulum membantu mengembangkan pemikiran kritis siswa, kecerdasan emosional, dan sesuai keterampilan sosial, sehingga mengatasi "kepala, hati, dan tangan" dari pengembangan karakter. Setiap Langkah Kedua pelajaran dibangun di sekitar sebuah cerita yang menggambarkan situasi sehari-hari yang mungkin dihadapi siswa dalam kehidupan mereka. Diskusi kelas cerita diikuti dengan pemodelan guru perilaku prososial dan praktek keterampilan siswa. Siswa belajar keterampilan empati, seperti perilaku peduli dan membantu; keterampilan komunikasi, seperti mendengarkan secara aktif; kemampuan memecahkan masalah sosial; dan keterampilan untuk mengelola dan berkomunikasi emosi.

     Selain itu, siswa belajar untuk berpikir secara rasional untuk menangani konflik sehari-hari dan masalah, mengembangkan rasa hormat terhadap perspektif dan ide orang lain dalam proses. Model pemecahan masalah mengajarkan siswa untuk mengevaluasi solusi berbasis pada keselamatan, keadilan, perasaan orang lain, dan kemampuan kerja. Semua keterampilan ini dikombinasikan membantu siswa memahami, nilai, dan bertindak atas nilai-nilai inti etika.

3. Menggunakan pendekatan yang komprehensif, disengaja, proaktif, dan efektif untuk pengembangan karakter
      Program Langkah ini dirancang untuk implementasi seluruh sekolah. Ini menyediakan sekolah dengan alat yang mereka butuhkan untuk menjadi disengaja dan proaktif dalam mempromosikan nilai-nilai etika inti. Panduan Administrator meliputi model untuk membangun tim dukungan implementasi, memberikan pelatihan staf, mengakrabkan keluarga dengan program, dan mengevaluasi kemajuan. Pengajaran Panduan mendukung guru dalam menciptakan hormat, menerima, dan peduli ruang kelas dan pemodelan dan memperkuat keterampilan prososial sepanjang hari.

    Pelajaran Langkah ini didasarkan pada penelitian yang luas tentang perkembangan sosial dan pencegahan agresi. Keterampilan Langkah Kedua juga penting dalam mencegah perilaku berisiko lainnya, seperti penyalahgunaan zat. Studi oleh beberapa tim peneliti menunjukkan efektivitas program Langkah Kedua dengan siswa dari berbagai kelompok usia, latar belakang sosial ekonomi dan ras, dan pengaturan geografis. Penelitian ini telah mengaitkan Langkah Program Kedua untuk perbaikan siswa dalam pengetahuan sosial-emosional dan keterampilan, sikap prososial, dan perilaku.

4. Menciptakan komunitas sekolah yang peduli.
     Program Langkah kedua didasarkan atas dasar empati sebagai motivator untuk menyelesaikan konflik dan mengelola kemarahan. Melalui pemodelan dewasa dan penggunaan seluruh sekolah dari bahasa yang sama, sekolah dapat menciptakan budaya yang ditandai dengan pemahaman dan kepedulian terhadap orang lain. Langkah Panduan Pengajaran mendukung guru dalam menciptakan, iklim kelas hangat positif dengan meningkatkan hubungan pribadi, menggunakan mendengarkan reflektif, pemodelan perilaku prososial, dan merancang ruang menyambut.

5. Menyediakan siswa dengan kesempatan untuk tindakan moral.
      Langkah Pelajaran disusun berdasarkan cerita yang mengatur konsep dan keterampilan untuk dieksplorasi dalam program ini. Selama diskusi, siswa menggunakan model pemecahan masalah untuk melakukan brainstorming solusi dan mengevaluasi mereka berdasarkan keselamatan, keadilan, perasaan orang lain, dan kemampuan kerja. Siswa di pertama melalui kelas lima bekerja sama untuk memecah solusi yang dipilih menjadi 3-5 langkah-langkah kecil yang menjadi dasar untuk praktek keterampilan dan digunakan sebagai pedoman untuk memberikan umpan balik rekan.

    Role-play, berdasarkan skenario nyata, memberikan para siswa dengan kesempatan untuk menerapkan konsep-konsep dan praktek tindakan moral, seperti pengakuan hak-hak orang lain, menawarkan solusi yang adil untuk masalah, dan mengundang orang lain untuk bergabung permainan. Transfer-of-learning Model meminta siswa untuk berpikir tentang ketika mereka mungkin menggunakan kemampuan mereka dalam tantangan kehidupan nyata di dalam kelas, saat makan siang, di tempat bermain, di bus, dan di rumah, dan untuk merefleksikan penggunaan keterampilan mereka di akhir hari.

6. Termasuk kurikulum akademik yang bermakna dan menantang yang menghormati semua peserta didik, mengembangkan karakter mereka, dan membantu mereka untuk sukses.

    Langkah kurikulum menggunakan aktif, terlibat pengajaran dan pembelajaran strategi, termasuk kartu foto-pelajaran, diskusi kelompok, role-play, tangan-kegiatan, lagu dan boneka (prasekolah / TK), sketsa video (kelas 1-5), dan poster, untuk membantu memenuhi kebutuhan populasi siswa yang beragam.
Kurikulum mendorong budaya kelas perawatan bersama dan menghormati di mana pendapat anak-anak dihargai dan perasaan mereka mengerti. Guru dilatih untuk menggunakan tanggapan tidak menghakimi jawaban siswa selama diskusi.

      Selain itu, pelajaran konten dan strategi pembelajaran menawarkan dukungan yang kuat bagi akademisi. Pelajaran yang berpusat di sekitar sebuah cerita, mendukung pengembangan kompetensi bahasa seni dalam penafsiran cerita, berbicara, dan mendengarkan. Pemecahan masalah, seperti yang tercermin dalam Langkah Kedua Model pemecahan masalah, adalah bagian inti dari pemikiran dan penalaran keterampilan yang mendasari semua bidang akademik (matematika, sains, sejarah, dan sebagainya).
Kegiatan tambahan memberikan saran untuk mengintegrasikan konsep dan keterampilan dalam bidang akademik lainnya, seperti matematika, ilmu sosial, dan seni.

7. Berusaha untuk mendorong siswa motivasi diri.
      Pelatihan empati dalam program Langkah Kedua memberikan siswa dengan motivasi dan penalaran untuk memecahkan masalah sosial dan mengelola kemarahan sehingga orang lain tidak terluka oleh perilaku impulsif. Transfer-of-learning tools dan strategi-seperti Second Langkah Hati dan refleksi pada keterampilan menggunakan melalui Ingat Hari-help anak-anak belajar konsekuensi dari perilaku mereka, mengembangkan nilai-nilai positif, dan belajar untuk mengatur perilaku mereka sesuai dengan nilai-nilai ini. Mereka juga membantu memfokuskan perhatian anak-anak tentang dampak positif mereka dapat memiliki pada anak-anak lain. Langkah-langkah pemecahan masalah menyediakan model untuk mempertimbangkan hak-hak dan kebutuhan diri dan orang lain. Semua strategi ini membantu anak-anak bertindak dari motivasi internal daripada eksternal.

     Dewasa dilatih untuk menarik perhatian anak-anak dengan hasil positif dari perilaku prososial mereka, termasuk upaya kecil yang dibuat oleh anak-anak dengan tantangan perilaku, sehingga mendorong pengembangan motivasi intrinsik anak-anak. Dewasa dilatih untuk merespon dengan penegasan ketika siswa melaporkan bullying untuk mengakui upaya siswa untuk menciptakan aman, peduli, sekolah hormat.

8. Melibatkan staf sekolah sebagai pembelajaran dan komunitas moral yang berbagi tanggung jawab untuk pendidikan karakter dan upaya untuk mematuhi nilai-nilai inti yang sama yang membimbing pendidikan siswa.
       Panduan Langkah Administrator menyediakan kerangka kerja untuk melibatkan semua orang dewasa dalam menciptakan komunitas sekolah yang positif. Kerangka ini membantu sekolah membangun kebutuhan dan aman buy-in, membuat tim dukungan implementasi, memberikan pelatihan staf, terlibat orang tua, mengevaluasi pelaksanaannya, menjaga komitmen jangka panjang, dan merayakan keberhasilan-yang semuanya membantu staf mengambil kepemilikan upaya pendidikan karakter.

     Tampilan Langkah Kedua menenangkan-down, pemecahan masalah, dan poster kemarahan-manajemen di lorong-lorong, ruang makan, perpustakaan, gym, dan dekat taman bermain mendukung staf dalam membantu siswa menerapkan keterampilan.
Selain pelatihan staf sekolah-difasilitasi yang memberikan konsistensi yang sangat penting untuk benar-benar mempengaruhi iklim sosial sekolah, staf sekolah dapat berpartisipasi dalam on-site dan pelatihan regional yang ditawarkan oleh Komite untuk Anak-anak.

9. Fosters berbagi kepemimpinan dan jangka panjang moral yang mendukung inisiatif pendidikan karakter
     Pelaksanaan Langkah kedua dirancang untuk memulai dengan pengambil keputusan utama, seperti kepala sekolah atau bupati. Nya sponsor berkomunikasi komitmen untuk program dan menunjukkan kepemimpinan kritis. Merupakan bagian integral dari implementasi adalah tim Step dukungan Kedua. Kelompok ini, yang mungkin mencakup kepala sekolah, guru, konselor, dan perwakilan orang tua, bekerja sama untuk menjaga penekanan pada kualitas pelaksanaan. Tim dukungan mengasumsikan kepemimpinan dalam mengelola logistik dan menyediakan sumber daya dan dukungan yang berkelanjutan untuk semua staf yang berinteraksi dengan anak-anak.

10. Terlibat keluarga dan anggota masyarakat sebagai mitra dalam upaya pembangunan karakter
        Program Langkah ini mendukung sekolah dalam upaya mereka untuk melibatkan dan menginformasikan orang tua. Program kit untuk prasekolah / TK sampai kelas 5 berisi huruf dibawa pulang dan 28 menit Family Overview Video. Surat-surat menjaga orang tua diberitahu tentang keterampilan sosial anak-anak mereka belajar dan menawarkan tips untuk mendukung keterampilan ini di rumah. Video ini memberikan gambaran tentang kurikulum dan dapat memeriksa keluarga atau digunakan pada presentasi keluarga-malam. Keluarga menyimpan salinan dari handout menyoroti informasi direproduksi dari video.

       Komite untuk Anak-anak juga menawarkan Langkah Kedua Keluarga Guide, seri enam sesi mendalam yang memperkenalkan orang tua dari anak-anak dari prasekolah dan TK sampai kelas 5 sampai keterampilan yang sama anak-anak mereka belajar di sekolah.

11. Mengevaluasi karakter sekolah, fungsi staf sekolah sebagai pendidik karakter, dan sejauh mana siswa memanifestasikan karakter yang baik
    Program Langkah Kedua termasuk alat untuk membantu sekolah-sekolah menilai perencanaan program dan pelatihan, pelaksanaan pelajaran, dan dukungan seluruh sekolah, serta dukungan guru keterampilan siswa dan transfer belajar. Panduan Preschool Administrator mencakup informasi tentang melakukan penilaian kebutuhan, evaluasi proses, dan evaluasi hasil selain pengumpulan data, analisis, dan interpretasi prosedur.

Untuk lebih lanjutnya tentang karakter pada remaja dengan http://www.berbagaireviews.com/2014/10/rahasia-agar-remaja-mampu-menikmati.html


Referensi
Lickona, T., Schaps, E., & Lewis, C. (1995) prinsip-prinsip Sebelas pendidikan karakter yang efektif Washington, DC:.. Karakter Kemitraan Pendidikan.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS

Tayangan Halaman

Diberdayakan oleh Blogger.