Various Reviews Knowledge and Education

13 Februari 2020

Bioteknologi Bidang Peternakan, Contoh Dan Hasil Bioteknologi Di Bidang Peternakan.

| 13 Februari 2020
Contoh Hasil Bioteknologi di bidang peternakan


Dalam bidang peternakan, bioteknologi dimanfaatkan untuk menghasilkan vaksin, antibodi, pakan bergizi tinggi, dan hormon pertumbuhan. Contoh vaksin untuk ternak yaitu vaksin untuk penyakit mulut dan kuku pada mamalia, vaksin NCD untuk mengobati penyakit tetelo pada unggas, dan vaksin untuk penyakit flu burung. Hormon pertumbuhan diberikan pada ternak untuk meningkatkan produksi daging, susu, atau telur. Contohnya adalah pemberian Bovine Growth Hormone pada sapi perah dapat meningkatkan produksi susu dan daging hingga 20%. Namun penggunaan hormon untuk memacu produksi pada ternak masih diperdebatkan karena berpotensi meningkatkan penyakit masitis pada ternak dan membahayakan kesehatan manusia.


Pengertian Bioteknologi

Bioteknologi berasal dari kata latin yaitu bio (hidup), teknos (teknologi = penerapan) dan logos (ilmu). Bioteknologi adalah suatu teknik modern untuk mengubah bahan mentah melalui transformasi biologi sehingga menjadi produk yang berguna. Supriatna (1992) memberi batasan tentang arti bioteknologi secara lengkap, yakni: pemanfaatan prinsip-prinsip ilmiah dan kerekayasaan terhadap organisme, system atau proses biologis untuk menghasilkan dan atau meningkatkan potensi organisme maupun menghasilkan produk dan jasa bagi kepentingan hidup manusia. Dalam bidang peternakan, bioteknologi dimanfaatkan untuk menghasilkan vaksin, antibodi, pakan bergizi tinggi, dan hormon pertumbuhan. Contoh vaksin untuk ternak yaitu vaksin untuk penyakit mulut dan kuku pada mamalia, vaksin NCD untuk mengobati penyakit tetelo pada unggas, dan vaksin untuk penyakit flu burung.


Pemanfaatan bioteknologi dalam bidang peternakan

Pemanfaatan bioteknologi dalam bidang peternakan dapat berupa pemberian hormon pertumbuhan pada ternak untuk meningkatkan produksi daging, susu, atau telur. Contohnya adalah pemberian Bovine Growth Hormone pada sapi perah dapat meningkatkan produksi susu dan daging hingga 20%. Namun penggunaan hormon untuk memacu produksi pada ternak masih diperdebatkan karena berpotensi meningkatkan penyakit masitis pada ternak dan membahayakan kesehatan manusia.

Pemanfaatan bioteknologi dalam bidang peternakan lainnya adalah membuat hewan transgenik (hewan yang gennya telah dimodifikasi) dan teknologi induk buatan. Teknologi induk buatan sering dilakukan pada hewan langka yang sulit bereproduksi secara alami. Embrio hewan ini ditransplantasikan pada rahim spesies lain yang masih berkerabat. Dengan cara ini diharapkan hewan langka tersebut terhindar dari ancaman kepunahan.


Hormon BST (Bovine Somatotrophin).


Bioteknologi di bidang peternakan


Dengan rekayasa genetika dihasilkan hormon pertumbuhan dewan yaitu BST. Caranya adalah:
  • Plasmid bakteri E.Coli dipotong dengan enzim endonuklease.
  • Gen somatotropin sapi diisolasi dari sel sapi.
  • Gen somatotropin disisipkan ke plasmid bakteri
  • Bakteri yang menghasilkan bovin somatotropin ditumbuhan dalam tangki fermentasi.
  • Bovine somatotropin diambil dari bakteri dan dimurnikan.

Hormon ini dapat memicu pertumbuhan dan meningkatkan produksi susu. BST ini mengontrol laktasi (pengeluaran susu) pada sapi dengan meningkatkan jumlah sel-sel kelenjar susu. Jika hormon yang dibuat dengan rekayasa genetika ini disuntuikkan pada hewan, maka produksi susu akan meningkat 20%. Pemakaian BST telah disetujui oleh FDA (Food and Drug Administration), lembaga pengawasan obat dan makanan di Amerika. Amerika berpendapat susu yang dihasilkan karena hormon BST aman di konsumsi tapi di Eropa hal ini dilarang karena penyakit mastitis pada hewan yang diberikan hormon ini meningkat 70%.


Selain memproduksi susu, hormon ini dapat memperbesar ukuran ternak menjadi 2 kali lipat ukuran normal. Caranya dengan menyuntik sel telur yang akan dibuahi dengan hormon BST. Daging dari hewan yang diberi hormon ini kurang mengandung lemak. Sehingga dikhawatirkan hormon ini dapat mengganggu kesehatan manusia.


Inseminasi Buatan.


Bioteknologi di bidang peternakan


Sementara itu, teknik lain yang bisa digunakan merupakan upaya inseminasi buatan. Dimana gen sapi bisa diambil dari berbagai sumber. Bahkan dari limbah sapi potong, teknik ini bisa dilakukan, kata Syahruddin. Gen-gen tersebut akan disimpan dan direkayasa pertumbuhannya dengan mempertemukan dengan gen sapi betina.

Uniknya dengan teknik ini, kita bisa merekayasa jenis kelamin sapi yang akan dilahirkan. Menurut Syahruddin, hal ini bisa dilakukan karena sebenarnya gen sel telur dan sperma laki-laki dan perempuan memiliki karakteristik berbeda. Dengan memanfaatkan variasi XX dan XY yang ada di sel telur dan sperma, jenis kelamin calon bayi sapi dapat direkayasa, ujarnya. Mengenai masalah keberhasilan, Puslit Bioteknologi LIPI sendiri telah memaklumatkan keberhasilan mengaplikasikan teknologi tersebut. Dari teknologi inseminasi buatan, paling tidak tingkat keberhasilan yang dicapai mencapai 81 persen jumlahnya di tahun 2004 lalu.


Teknologi Transgenik.


Bioteknologi di bidang peternakan
 

Teknologi Transgenik adalah teknologi yang dilakukan pada hewan yang telah mengalami rekayasa genetika sehingga dapat dihasilkan hewan dengan sifat yang diharap. Teknologi transgenik pada hewan ini dilakukan dengan cara penyuntingan fragmen pada DNA secara mikro ke dalam sel telur yang telah mengalami pembuahan. Tujuan dari teknologi Transgenik ini adalah meningkatkan produktifitas dari hewan ternak seperti daging, susu, dan telur.

Rekayasa genetika juga dapat melestarikan spesies langka. Sebagai contoh, sel telur zebra yang sudah dibuahi lalu ditanam dalam kuda spesies lain. Spesies lain yang dipinjam rahimnya ini disebut surrogate. Hal ini sudah diterapkan pada spesies keledai yang hampir punah di Australia.
  • Teknik Pelestarian Dengan Rekaya Genetika Berguna, Dengan Alasan:
  • Induk dari spesies biasa dapat melahirkan anak dari spesies langka.
Telur hewan langkah yang sudah dibuahi dapat dibekukan, lalu disimpan bertahun-tahun meskipun induknya sudah mati. Jika telah ditemukan surrogate yang sesuai, telur tadi ditransplantasi.


Transfer Embrio.


Bioteknologi di bidang peternakan
 

Transfer Embrio ini hampir sama dengan kawin suntik. Jika kawin suntik memfokuskan pada sperma jantan, maka transfer embrio tidak hanya fokus pada potensi sperma jantan saja yang dioptimalkan Transfer embrio ini juga fokus pada potensi betina yang berkualitas unggul dan dimanfaatkan secara optimal. Teknik yang disingkat TE ini memiliki teknik yang canggih. Betina unggul tidak perlu hamil melainkan  hanya berfungsi untuk menghasilkan embrio untuk selanjutnya dapat ditransfer pada induk titipan dengan kualitas yang tidak perlu bagus tetapi memiliki kemampuan untuk hamil.


Embrio yang akan dimasukkan ke resipien disimpan dalam foley kateter dua jalur yang steril (tergantung dari ukuran serviks). Sebelum melakukan panen embrio, bagian vulva dan vagina harus bersih dan disterilkan dengan menggunakan kapas yang mengandung alkohol 70%. Embrio yang dihasilkan dapat langsung di kirim ke dalam sapi resipien bahkan bisa dibekukan dan disimpan jika ingin  mentransfer pada lain waktu.


Sexing Spermatozoa.


Bioteknologi di bidang peternakan
 
Sexing atau pemisahan sperma adalah kegiatan yang bertujuan untuk memisahkan spermatozoa yang membawa sifat kelamin jantan dengan betina. Teknologi ini bertujuan untuk menjawab tingginya permintaan peternak terhadap pedet atau anak sapi jantan potong karena harga jualnya yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan anak betina. Sedangkan khusus untuk bangsa sapi penghasil susu atau Frisian Holand (FH), benih yang diminamati adalah yang betina. Metode dalam sexing spermatozoa yang sering digunakan adalah dengan menggunakan.




Demikianlah artikel yang menjelaskan secara lengkap mengenai "Bioteknologi di bidang peternakan". Semoga melalui tulisan ini memberikan pemahaman kepada pembaca yang sedang mempelarinya. Mohon maaf jika ada kesalahan dan silahkan tinggal tanggapan maupun kritikan yang sifatnya memperbaiki untuk yang akan datang. Terima kasih

Related Posts

Tidak ada komentar:

Posting Komentar