Various Reviews Knowledge and Education

28 Oktober 2019

Uluru (Ayers Rock), Sejarah Asal Usul dan Penemuan Uluru, Fakta Uluru Sebagai Situs Warisan Dunia.

| 28 Oktober 2019


Uluru, dikenal juga sebagai Ayers Rock, adalah sebuah formasi batu berukuran besar di Taman Nasional Uluru-Kata Tjuta, sekitar 350 km di barat daya kota Alice Springs, Northern Territory, Australia. Uluru adalah benda keramat bagi para Aborigin dengan banyak mata air, gua, dan lukisan primitif. Uluru adalah bentuk lahan alami yang paling ikonik di Australia dan formasinya memiliki kisah penciptaan, penghancuran, dan penemuan kembali yang sama - sama istimewa.


Sejarah Penemuan Uluru (Ayers Rock)


Sejarah Penemuan Uluru (Ayers Rock)


Temuan arkeologi di timur dan barat menunjukkan bahwa manusia yang menetap di kawasan lebih dari 10.000 tahun yang lalu. Eropa tiba di Australia Barat Desert di 1870s. Uluru dan Kata Tjuta pertama kali dipetakan oleh 1872 di Eropa selama periode expeditionary dimungkinkan oleh pembangunan Australian Overland Telegraph Line. Dalam ekspedisi terpisah, Ernest Giles dan William Gosse adalah penjelajah Eropa pertama ke wilayah ini.

Sambil menjelajahi daerah dalam 1872, Giles mata Kata Tjuta dari dekat lokasi Kings Canyon dan memanggilnya Mount Olga, sedangkan pada tahun berikutnya Gosse diamati Uluru dan nama Ayers Rock. Eksplorasi lebih lanjut diikuti dengan tujuan untuk mendirikan kemungkinan kawasan untuk pastoralism. Pada akhir 1800, pastoralists berusaha untuk membuat sendiri di daerah-daerah yang berdampingan Selatan barat / Petermann Reserve dan interaksi antara Aṉangu putih dan orang menjadi lebih sering dan lebih ganas. Karena efek dari grazing dan kekeringan, bush toko makanan menjadi dikosongkan. Kompetisi sumber daya untuk menciptakan konflik antara dua kelompok, sehingga lebih sering patroli polisi. Nantinya, selama depresi di 1930an, menjadi Aṉangu terlibat dalam dingo scalping dengan 'doggers' yang diperkenalkan ke Eropa Aṉangu makanan dan cara.

Antara 1918 dan 1921, berdampingan besar wilayah Australia Selatan, Australia Barat dan Northern Territory yang dinyatakan sebagai cadangan Aborigin, sanctuaries pengembara untuk orang-orang yang hampir tidak pernah kontak dengan pemukim Eropa. Dalam 1920, bagian dari Uluru - Taman Nasional Kata Tjuta telah menyatakan adanya Aborigin Reserve (biasa dikenal sebagai Selatan-Barat atau Petermann Reserve) oleh pemerintah Australia di bawah ordonansi Aboriginals.


Asal Usul Penamaan Uluru / Ayers Rock

Nama Uluru digunakan oleh orang Aborigin dan tidak memiliki makna khusus dalam Pitjantjatjara, bahasa setempat. Pada Oktober 1872, penjelajah Ernest Giles menjadi orang asing pertama yang melihat batuan ini namun tidak bisa mendekat karena dihalangi Danau Amadeus dan hanya menyebutnya sebagai "the remarkable pebble". Pada bulan Juli 1873, surveyor William Gosse mengunjungi batu ini dan menamainya Ayers Rock, untuk menghormati Chief Secretary Australia Selatan, Sir Henry Ayers.

Pada 1993, diadopsilah kebijakan nama dual sehingga pada 15 Desember, namanya menjadi Ayers Rock / Uluru dan pada 6 November 2002, namanya dibalik menjadi Uluru/Ayers Rock atas permintaan dari Asosiasi Turisme Regional Alice Springs.


Deskripsi Uluru (Ayers Rock)

Uluru merupakan salah satu dari ikon alam Australia yang paling terkenal. Formasi pasir yang terkenal sedunia berdiri 348 m (1142 ft) tinggi (863 m / 2831 ft di atas permukaan laut) dengan sebagian besar massa berada di bawah tanah, dan ukuran lingkar 9,4 km (5,8 mil). Kedua Uluru dan Kata Tjuta memiliki makna budaya besar untuk Aṉangu Tradisional pemilik tanah, yang mengarah ke jalan-jalan wisata menginformasikan pengunjung lokal tentang flora dan fauna, makanan dan semak Aborigin Mimpi cerita kawasan.

Uluru adalah penting untuk muncul untuk mengubah warna berbeda sebagai cahaya pemogokan itu pada waktu yang berbeda dari hari dan tahun, dengan matahari terbenam yang luar biasa terutama ketika melihat glows sebentar merah. Meskipun curah hujan yang jarang di daerah ini semiarid, selama periode basah batu mengakuisisi satu perak-warna abu-abu, hitam dengan streaks algae pembentukan di daerah-daerah yang berfungsi sebagai saluran untuk air mengalir.

Kata Tjuta, juga disebut Mount Olga atau Olgas, merupakan salah satu formasi batuan sekitar 25 km (16 mil) dari Uluru. Khusus melihat daerah dengan akses jalan dan parkir telah dibangun wisatawan untuk memberikan yang terbaik dilihat dari kedua situs saat fajar dan senja.


Geologi Uluru.


Geologi Uluru


Uluru adalah inselberg, literally "pulau gunung", yang terpencil sisa kiri setelah lambat erosi yang asli pegunungan. Uluru juga sering disebut sebagai monolit, meskipun ini adalah istilah yang dwimakna karena beberapa arti, dan dengan demikian kata umumnya dihindari oleh Geologists. Fitur yang luar biasa dari Uluru adalah keserbasamaan dan kurangnya jointing dan perpisahan seperai di permukaan, yang mengarah ke kurangnya pembangunan scree lereng dan tanah. Karakteristik ini dipimpin nya hidup, sementara di sekitar batu itu eroded. Untuk tujuan pemetaan geologi dan menjelaskan sejarah kawasan, Geologists merujuk pada pembuatan batu strata atas Uluru sebagai Mutitjulu Arkose, dan merupakan salah satu banyak yg membahana mengisi dengan Amadeus Basin. 


Komposisi Uluru 

Uluru adalah terdiri dari dominantly kasar arkose, jenis pasir dicirikan oleh kelimpahan dari feldspar, dan beberapa konglomerat. Komposisi rata-rata adalah 50% feldspar, kuarsa 25-35% dan sampai dengan 25% fragmen batuan kebanyakan adalah feldspar K-feldspar dengan hanya kecil plagioclase sebagai subrounded butir dan sangat inclusions diubah dalam K-feldspar yang biasanya 2-4 butir millimetres (0.079-0.16 dalam) di garis tengah, dan tajam ke subangular, yang pasir halus yang diurutkan dengan baik, dengan penyortiran menurun dengan peningkatan ukuran butiran. fragmen batuan yang termasuk subrounded basal, selalu digantikan oleh derajat ke berbagai chlorite dan epidote yang hadir menyarankan mineral asal dari sumber granit besar, mirip dengan Blokir Musgrave yang terkena selatan. Ketika relatif segar, batu yang memiliki warna abu-abu, namun pelapukan besi tanah mineral oleh proses oksidasi memberikan permukaan luar lapisan batu merah-brown rusty colour. Fitur yang berkaitan dengan endapan dari endapan termasuk lintas seperai dan ripples, analisis yang ditunjukkan dari endapan luas dangkal energi tinggi berhubung dgn sungai dan saluran banjir lembar, khas dari alluvial fans. 


Flora dan Fauna Uluru (Ayers Rock).


Flora dan Fauna Uluru


Secara historis, 46 jenis mamalia asli diketahui telah tinggal di daerah Uluru; menurut survei terakhir saat ini terdapat 21. Aṉangu mengakui bahwa penurunan jumlah memiliki implikasi untuk kondisi kesehatan dan pemandangannya. Bergerak yang didukung untuk reintroduction dari kepunahan hewan lokal seperti Malleefowl, common Brushtail Possum, berwarna karat Hare- Mala, Bilby, Burrowing Bettong dan Black-flanked-Rock. 

The Mulgara, satu-satunya mamalia yang terdaftar sebagai rentang, banyak terbatas pada daerah dataran pasir yang sempit dari negara yang stretches dari sekitar Uluru ke Utara batas dari dan ke taman Ayers Rock Resort. Daerah ini juga berisi berkenaan dgn hewan berkantung mole, Woma Python dan Great Desert Skink.

Populasi kelilawar taman terdiri setidaknya tujuh spesies yang bergantung pada hari roosting situs dalam gua-gua dan crevices dari Uluru dan Kata Tjuta. Sebagian besar kelelawar untuk mencari mangsa di udara 100 m (330 ft) atau lebih dari batu muka. Taman sangat kaya reptile fauna yang cukup tinggi dengan kepentingan konservasi 73 spesies yang telah direkam tepercaya. Empat jenis katak yang melimpah di dasar Uluru dan Kata Tjuta berikut hujan panas. The Great Desert Skink terdaftar sebagai rentan.

Aṉangu terus berburu dan mengumpulkan spesies hewan di daerah terpencil di taman dan anangu tanah di tempat lain. Berburu sangat kepada Red Kangaroo, Bush Turki, Emu dan lizards seperti Pasir Goanna dan Perentie.

Dari 27 spesies mamalia yang ditemukan di taman, enam diperkenalkan: Rumah Mouse, unta, rubah, kucing, anjing dan kelinci. Spesies ini didistribusikan di seluruh taman tetapi mereka densities yang paling kaya di air run-off area Uluru dan Kata Tjuta. Pohon di pangkal Uluru.

Uluru - Taman Nasional Kata Tjuta flora merupakan porsi besar tanaman ditemukan di Australia Tengah. Sejumlah spesies ini dianggap langka dan terbatas di taman atau wilayah segera. Ada banyak tanaman langka dan endemik di Uluru dan Kata Tjuta.

Pertumbuhan dan reproduksi tanaman masyarakat bergantung pada curah hujan luar biasa. Beberapa tumbuhan dapat bertahan api dan ada pula yang bergantung padanya untuk mereproduksi. Tanaman adalah bagian penting dari Tjukurpa, dan ada upacara untuk tiap tanaman pangan utama. Banyak tanaman yang terkait dengan leluhur makhluk.

Flora di Uluru 

Taman Nasional Kata Tjuta dapat rusak ke dalam kategori berikut:
  • Punu - pohon
  • Puti - shrubs
  • Tjulpun - tjulpunpa - bunga
  • Ukiri - rumput

Pohon seperti Mulga dan Centralian Bloodwood digunakan untuk membuat alat-alat seperti spearheads, boomerangs dan mangkuk. Getah merah dari bloodwood digunakan sebagai desinfektan dan inhalant untuk batuk dan colds.

Ada beberapa spesies langka dan terancam punah di taman. Kebanyakan dari mereka, seperti Adder's Tongue ferns, dibatasi ke daerah-daerah basah di dasar pembentukan, wilayah yang tinggi dan menggunakan pengunjung terganggu erosi.

Sejak pertama Eropa tiba, 34 spesies tanaman eksotik telah direkam di taman, mewakili sekitar 6,4% dari total taman flora. Beberapa, seperti tahan lama buffel rumput (Cenchrus ciliaris), telah diperkenalkan untuk merehabilitasi kawasan yang rusak oleh erosi. Hal ini yang paling mengancam rumput di taman dan telah menyebar ke menyerbu air dan gizi-kaya saluran drainase. Beberapa orang lain, seperti burrgrass, yang dibawa secara tidak sengaja, dibawa mobil dan manusia.


Iklim di Uluru.

Taman menerima curah hujan yang rata-rata 307,7 mm (12,1 in) per tahun, dan suhu rata-rata adalah 37,8 °C (100,0 °F) pada musim panas dan 4,7 °C (40,5 °F) pada musim dingin. Suhu ekstrem di taman telah tercatat 45 °C (113 °F) selama musim panas dan -5 °C (23 °F) selama musim dingin malam. UV tingkat yang paling ekstrem hari, rata-rata antara 11 dan 15. 


Pariwisata Uluru (Ayers Rock).


Pariwisata Uluru (Ayers Rock)


Pengembangan pariwisata yang bersebelahan dengan infrastruktur dasar Uluru yang dimulai pada tahun 1950-an segera diproduksi Adverse dampak lingkungan. Telah diputuskan pada awal tahun 1970-an untuk menghapus semua yang berhubungan dengan akomodasi dan fasilitas wisata kembali membuat mereka di luar taman. Pada tahun 1975, pesanan dari 104 km persegi (40 mil persegi) tanah di luar batas taman dari utara, 15 kilometer (9 mil) dari Uluru, telah disetujui untuk perkembangan pariwisata dan fasilitas bandara yang terkait, yang akan dikenal sebagai Yulara . Kamp tanah di dalam taman itu ditutup pada tahun 1983 dan Motels ditutup pada akhir tahun 1984, bertepatan dengan pembukaan Yulara resor. Pada tahun 1992, sebagian besar pada Yulara Resor diselenggarakan oleh Pemerintah Northern Territory yang dijual dan diubah namanya resor Ayers Rock Resort.

Sejak taman telah terdaftar sebagai sebuah Situs Warisan Dunia, jumlah pengunjung tahunan naik ke lebih dari 400.000 pengunjung pada tahun 2000. Peningkatan pariwisata regional dan nasional memberikan keuntungan ekonomi. Ia juga terus-menerus menyajikan sebuah tantangan untuk menyeimbangkan konservasi dari nilai-nilai budaya dan kebutuhan pengunjung. Climbers dan tanda peringatan

Panjat Tebing Uluru

Lokal tidak naik Aṉangu Uluru karena sangat penting rohani. Mereka meminta agar pengunjung tidak naik batu, sebagian karena persimpangan jalan yang sakral Mimpi lagu tradisional, dan juga karena adanya rasa tanggung jawab atas keselamatan pengunjung ke tanah mereka. Aṉangu yang percaya bahwa mereka memiliki koneksi ke Uluru rohani, kesedihan dan merasa besar ketika seseorang meninggal atau terluka ketika naik.

Pada tanggal 11 Desember 1983, Perdana Menteri Bob Hawke tangan berjanji untuk kembali ke tanah Aṉangu tradisional dan pemilik sepakat untuk masyarakat dari 10-titik rencana yang disertakan mengejuntukan yang naik dari Uluru. Namun, pemerintah menetapkan akses ke Uluru naik dan sewa 99 tahun, daripada yang sebelumnya disepakati 50 tahun sewa, seperti kondisi sebelum judul diberikan secara resmi kembali ke Aṉangu. 

Climbing Uluru merupakan daya tarik bagi pengunjung. J rantai pegangan ditambahkan pada tahun 1964 dan diperpanjang pada tahun 1976, menjadikan hari-panjang lebih mudah naik, tetapi masih panjang (800 m/0.5 mi) dan kenaikan tajam ke atas, di mana ia dapat cukup berangin. Yang di atas rata-rata tingkat kebugaran dan toleransi yang tinggi untuk kondisi gurun diperlukan. Climbing Uluru umumnya tertutup untuk umum tinggi ketika angin yang tercatat di atas. Selama bertahun-tahun ada sedikitnya 35 kematian yang berkaitan dengan insiden pendakian. 

Fotografi di Uluru.

Aṉangu yang juga meminta agar pengunjung tidak foto Uluru bagian tertentu, dengan alasan yang berkaitan dengan kepercayaan tradisional Tjukurpa. Daerah-daerah tersebut adalah situs-link jender ritual, dan dilarang untuk tanah Aṉangu seks yang berlawanan dari orang-orang yang berpartisipasi dalam ritual tersebut. Foto ban yang dimaksudkan untuk mencegah dari Aṉangu ini secara tidak sengaja melanggar tabu hadapi oleh foto-foto dari situs yang dilarang di dunia luar.


Demikinlah sedikit ulasan tentang Uluru (Ayers Rock) yang terletak di negara benua Australia yang dapat kami sampaikan, jika ada kesalahan dan kekurangannya, kami mohon maaf, silahkan tinggalkan komentar dengan sifatnya membangun menjadi lebih baik. Semoga bermanfaat dan terima kasih.

Related Posts

Tidak ada komentar:

Posting Komentar