Various Reviews Knowledge and Education

8 Oktober 2019

Proyek Manhattan (Manhattan Project), Proyek Pengeboman Hiroshima dan Nagasaki.

| 8 Oktober 2019
Proyek manhattan (Manhattan Project) - berbagaireviews.com


Proyek Manhattan merupakan nama kode untuk upaya yang dipimpin Amerika untuk mengembangkan senjata atom fungsional selama Perang Dunia II. Penciptaan kontroversial dan akhirnya penggunaan bom atom melibatkan beberapa pemikiran ilmiah terkemuka di dunia, serta militer AS dan sebagian besar pekerjaan dilakukan di Los Alamos, New Mexico, bukan di wilayah kota New York yang menjadi kota tujuan bom atom itu. awalnya bernama. Proyek Manhattan dimulai sebagai tanggapan terhadap kekhawatiran bahwa para ilmuwan Jerman telah mengerjakan senjata yang menggunakan teknologi nuklir sejak 1930-an dan bahwa Adolf Hitler siap untuk menggunakannya.


Pengertian Proyek Manhattan.

Proyek Manhattan sebagian besar proyeknya dilaksanakan di tiga tempat saintifik rahasia yang didirikan oleh kuasa eminent domain: Hanford, Washington, Los Alamos, New Mexico, dan Oak Ridge, Tennessee. Los Alamos National Laboratory dibangun di atas sebuah "mesa" yang sebelumnya merupakan tempat Los Alamos Ranch School, sebuah sekolah bertempat tinggal lelaki swasta yang mengkhususkan luar ruangan dan kuda. Situs Hanford yang tumbuh hampir sebesar 1000 mil persegi (2.600 km²), mengambil alih tanah sawah beririgasi, kebun buah-buahan, rel kereta dan dua komunitas petani, Hanford dan White Bluffs. Fasilitas Oak Ridge mencakup wilayah lebih dari 60.000 acre (243 km²) dari beberapa komunitas pertanian. Beberapa keluarga Tennessee diberi waktu dua minggu untuk mengosongkan tanah pertanian keluarga yang telah mereka tinggali selama beberapa generasi.


Amerika Menyatakan Perang


Amerika Menyatakan Perang - berbagaireviews.com


Badan - badan yang mengarah ke Proyek Manhattan pertama kali dibentuk pada tahun 1939 oleh Presiden Franklin D. Roosevelt, setelah koperasi intelijen AS melaporkan bahwa para ilmuwan yang bekerja untuk Adolf Hitler sudah mengerjakan senjata nuklir. Pada tahun yang sama, setelah serangan Jepang di Pearl Harbor, Presiden Roosevelt menyatakan bahwa AS akan memasuki Perang Dunia II dan bersekutu dengan Inggris, Prancis dan Rusia untuk berperang melawan Jerman di Eropa dan Jepang di teater Pasifik.

Korps Insinyur Angkatan Darat bergabung dengan OSRD pada tahun 1942 dengan persetujuan Presiden Roosevelt, dan proyek tersebut secara resmi berubah menjadi inisiatif militer, dengan para ilmuwan bertugas dalam peran pendukung.


Proyek Manhattan Dimulai.


Manhattan Project Begins - berbagaireviews.com


OSRD membentuk Distrik Engineer Manhattan pada tahun 1942, dan mendasarkannya di wilayah Kota New York dengan nama yang sama. Kolonel Angkatan Darat A.S. Leslie R. Groves ditunjuk untuk memimpin proyek. Pada 28 Desember 1942, Presiden Roosevelt mengesahkan pembentukan Proyek Manhattan untuk menggabungkan berbagai upaya penelitian ini dengan tujuan mempersenjatai energi nuklir. Fasilitas didirikan di lokasi terpencil di New Mexico, Tennessee dan Washington, serta lokasi di Kanada, untuk penelitian ini dan uji atom terkait harus dilakukan.


Robert Oppenheimer dan Proyek Y.


Robert Oppenheimer dan Proyek Y - berbagaireviews.com


Fisikawan teoretis J. Robert Oppenheimer sudah mengerjakan konsep fisi nuklir (bersama dengan Edward Teller dan lainnya) ketika ia diangkat sebagai direktur Laboratorium Los Alamos di New Mexico utara pada tahun 1943. Laboratorium Los Alamos penciptaan yang dikenal sebagai Proyek Y secara resmi didirikan pada 1 Januari 1943. Kompleks ini adalah tempat bom Proyek Manhattan pertama dibangun dan diuji.

Pada 16 Juli 1945, di lokasi terpencil di gurun dekat Alamogordo, New Mexico, bom atom pertama berhasil diledakkan. Tes Tritunggal menciptakan awan jamur besar setinggi 40.000 kaki dan mengantar Zaman Atom. Para ilmuwan yang bekerja di bawah Oppenheimer telah mengembangkan dua jenis bom yang berbeda: desain berbasis uranium yang disebut "Bocah Kecil" dan senjata berbasis plutonium yang disebut "Manusia Gendut." Dengan kedua desain dalam karya di Los Alamos, mereka menjadi penting bagian dari strategi AS yang bertujuan mengakhiri Perang Dunia II.


Konferensi Potsdam.


Konferensi Potsdam - berbagaireviews.com


Pada tanggal 26 Juli 1945, pada Konferensi Potsdam di kota Potsdam yang diduduki Sekutu, Jerman, AS mengirimkan ultimatum ke Jepang menyerah berdasarkan ketentuan yang diuraikan dalam Deklarasi Potsdam (yang, di antara ketentuan lainnya, menyerukan agar Jepang membentuk pemerintahan baru, demokratis dan damai) atau menghadapi "kehancuran yang cepat dan total." 

Dengan Jerman mengalami kerugian besar di Eropa dan hampir menyerah, konsensus di antara para pemimpin militer A.S. pada tahun 1945 adalah bahwa Jepang akan bertempur sampai akhir yang pahit dan memaksa invasi skala penuh terhadap negara pulau itu, yang mengakibatkan banyak korban di kedua belah pihak.

Karena Deklarasi Potsdam tidak memberikan peran bagi kaisar di masa depan Jepang, penguasa negara kepulauan itu tidak mau menerima persyaratannya.


Pemboman Hiroshima dan Nagasaki.


Pemboman Hiroshima dan Nagasaki - berbagaireviews.com


Sementara itu, para pemimpin militer Proyek Manhattan telah mengidentifikasi Hiroshima, Jepang, sebagai target ideal untuk bom atom, mengingat ukurannya dan fakta bahwa tidak ada tahanan perang Amerika yang diketahui di wilayah tersebut.

Tanpa kesepakatan penyerahan, pada 6 Agustus 1945, pesawat pembom Enola Gay menjatuhkan bom "Bocah Kecil" yang belum teruji sekitar 1.900 kaki di atas Hiroshima, menyebabkan kehancuran dan kematian yang belum pernah terjadi sebelumnya di area seluas lima mil persegi. Tiga hari kemudian, dengan belum ada penyerahan yang dinyatakan, pada 9 Agustus, bom "Anak Gendut" dijatuhkan di Nagasaki, tempat pabrik pembangun torpedo, menghancurkan lebih dari tiga mil persegi kota.

Gabungan kedua bom itu menewaskan lebih dari 100.000 orang dan membuat kedua kota Jepang itu rata. Jepang memberi tahu Washington, yang setelah kematian Roosevelt berada di bawah kepemimpinan baru Presiden Harry Truman, tentang niat mereka untuk menyerah pada 10 Agustus, dan secara resmi menyerah pada 14 Agustus 1945.


Legacy of the Manhattan Project.


Legacy of the Manhattan Project - berbagaireviews.com


Setelah berakhirnya perang, Amerika Serikat membentuk Komisi Energi Atom untuk mengawasi upaya penelitian yang dirancang untuk menerapkan teknologi yang dikembangkan di bawah Proyek Manhattan ke bidang lain.

Pada akhirnya, pada tahun 1964, Presiden Lyndon B. Johnson yang saat itu mengakhiri monopoli efektif pemerintah AS atas energi nuklir dengan memungkinkan kepemilikan pribadi atas bahan nuklir.

Dengan pengembangan senjata yang dirancang untuk mengakhiri Perang Dunia II sebagai misinya, mudah untuk berpikir bahwa kisah Proyek Manhattan berakhir pada Agustus 1945. Namun, itu jauh dari kasus.

Teknologi fisi nuklir yang disempurnakan oleh para insinyur Proyek Manhattan telah menjadi dasar untuk pengembangan reaktor nuklir, untuk pembangkit listrik, serta inovasi lainnya, termasuk sistem pencitraan medis (misalnya, mesin MRI) dan terapi radiasi untuk berbagai bentuk kanker.

Sumber
  • Manhattan: Angkatan Darat dan Bom Atom. Pusat Sejarah Militer A.S.
  • Proyek Manhattan — Kisahnya. Departemen Energi A.S.: Kantor Informasi Ilmiah dan Teknis.
  • Leo Szilárd, lampu lalu lintas dan sepotong sejarah nuklir. Scientific American.
  • J. Robert Oppenheimer (1904-1967). Arsip Atom.

Demikianlah ulasan tentang Proyek Manhattan yang dapat kami sampaikan, jika ada kesalahan dan kekurangannya, kami mohon maaf, silahkan tinggalkan komentar dengan sifatnya membangun menjadi lebih baik. Semoga bermanfaat dan terima kasih.

Related Posts

Tidak ada komentar:

Posting Komentar