Home » » Admiral Isoroku Yamamoto (山本 五十六, Takano Isoroku), Biography Isoroku Yamamoto Japanese Military.

Admiral Isoroku Yamamoto (山本 五十六, Takano Isoroku), Biography Isoroku Yamamoto Japanese Military.

Posted by berbagaireviews.com on 24 September 2016

Lahir dan Personal Life Isoroku Yamamoto.


berbagaireviews.com

Isoroku Yamamoto (山本 五十六) Yamamoto Isoroku, lahir di Nagaoka, Niigata, Jepang, 4 April 1884 dan meninggal di Kepulauan Solomon, 18 April 1943 pada umur 59 tahun. Anak keenam dari Sadayoshi Takano, Isoroku Takano lahir 4 April 1884. Namanya berarti "56" yang usia ayahnya saat kelahirannya. Pada tahun 1916, setelah kematian orang tuanya, yang Takano 32 tahun diadopsi ke dalam keluarga Yamamoto dan diasumsikan nama mereka. Sudah menjadi kebiasaan umum di Jepang untuk keluarga tanpa anak untuk mengadopsi satu sehingga nama mereka akan terus. Ketika menjabat sebagai komandan letnan pada 1918, ia menikah dengan Reiko Mihashi dan memiliki empat anak.

Awal Karir Isoroku Yamamoto di Angkatan Laut.

Isoroku Yamamoto adalah komandan AL Jepang selama 4 tahun pertama Perang Dunia II. Yamamoto memasuki Akademi AL di Etajima, Hiroshima pada 1901, tamat belajar pada tahun 1904. Pada tahun 1905 semasa Perang Rusia-Jepang, dia turut terlibat sebagai letnan muda di atas penjelajah Nisshin di Pertempuran Tsushima melawan Angkatan Baltik Rusia. Dia berjuang dalam Pertempuran Tsushima Straits Mei 1905 di mana Yamamoto kehilangan dua jari di tangan kirinya. Selepas perang, dia menyertai beberapa kapal layar di seluruh Samudra Pasifik.

Pada tahun 1913, dia menyertai Universitas Staf Angkatan Laut di Tsukiji, tanda-tanda bahwa dia sedang dilatih untuk pucuk pimpinan. Setelah tamat pada 1916, dia dilantik sebagai tangan tangan Skuadron Tempur Kedua dan diambil sebagai anggota keluarga Yamamoto. Semenjak 1919 hingga 1921, dia belajar di Universitas Harvard. Dilantik sebagai komandan sekembalinya ke Jepang, dia mengajar di Universitas Staf sebelum diantar ke Pusat Latihan Udara baru di Kasumigaura pada 1924, untuk mengarahkannya dan belajar terbang. Secara umum ia dianggap sebagai pakar strategi perang laut Jepang teragung, dan di antara pakar strategi angkatan laut terbaik dalam sejarah. 

Isoroku Yamamoto pada awal tahun 1920-an dan 1930-an.

Dari 1926 hingga 1928, dia merupakan atase AL bagi kedutaan Jepang di Washington, dan banyak mengembara di seluruh Amerika Serikat, yang memberinya pandangan mendalam mengenai saingan masa depannya. Dia kemudian dilantik ke Biro Urusan AL dan dilantik sebagai Laksamana Muda. Dia menghadiri Konferensi Angkatan Laut London pada 1930. Sekembalinya ke Jepang, dia menyertai Biro Penerbangan Angkatan Laut dan dari tahun 1933 mengetuai biro dan mengurusi seluruh program penerbangan angkatan laut.

Setelah pulang ke rumah pada tahun 1928, Yamamoto diberi perintah dari kapal induk Akagi , dan kemudian diminta untuk melayani sebagai asisten khusus kepada delegasi Jepang pada detik London Naval Conference. Dipromosikan ke laksamana pada tahun 1930, ia adalah faktor kunci dalam meningkatkan jumlah kapal Jepang diizinkan untuk membangun dalam perjanjian. Untuk penampilannya, ia dikirim ke ketiga London Naval Conference pada tahun 1934. Pada akhir tahun 1936, Yamamoto dibuat wakil menteri angkatan laut. Dari posisi ini ia berpendapat keras untuk penerbangan angkatan laut dan berperang melawan pembangunan kapal perang baru.

Pada Desember 1936, Yamamoto dilantik sebagai wakil menteri bagi Angkatan Laut Jepang, dan menggunakan kedudukannya untuk mengutarakan dengan penuh semangat untuk kekuatan udara Angkatan Laut dan menentang pembuatan kapal tempur yang baru. Dia juga menentang penjajahan Manchuria dan keinginan militer untuk bersepakat dengan Jerman. Saat kapal terbang Jepang menyerang kapal bersenjata AS, Panay di sungai Yangtze pada Desember 1937, dia memohon maaf secara pribadi kepada duta Amerika. Dia menjadi sasaran percobaan pembunuhan pihak fasis; seluruh kementerian Angkatan Laut terpaksa diletakkan di bawah pengawalan. Bagaimanapun, pada 30 Agustus 1939, Yamamoto dilantik menjadi Laksamana dan dilantik sebagai Panglima Tertinggi seluruh armada.

Laksamana Yamamoto tidak mengurangi kedudukan anti-konflik logisnya saat Jepang menandatangani Pakta Tripartit dengan Jerman dan Italia pada September 1940. Yamamoto memberi pengumuman kepada PM Konoe Fumimaro untuk tidak menimbangkan peperangan dengan Amerika Serikat: "Sekiranya saya diperintahkan berperang... Saya akan merajalela selama enam bulan pertama... tetapi saya tidak mempunyai keyakinan apapun buat tahun kedua dan ketiga." Dia terbukti amat tepat karena Pertempuran Midway (secara umum dianggap sebagai titik perubahan dalam konflik Pasifik) terjadi enam bulan (hampir pada hari) setelah pengeboman Pearl Harbor. Pandangan jauhnya turut mendorongnya untuk mempercayai bahwa serangan pendahuluan terhadap pasukan Angkatan Laut Amerika Serikat amat penting sekiranya peperangan terjadi.

Dia juga membayangkan dengan tepat taktik "lompat pulau" dan penguasaan udara yang akan ditonjolkan dalam perperangan itu, walaupun pandangannya gagal saat berkenaan dengan kapal tempur, karena dia (sebagaimana kebanyakan pegawai dalam AL AS, harus dirumuskan) masih percaya sebagai salah satu komponen penting bagi pasukan AL.

Isoroku Yamamoto - Road to War.

Sepanjang karirnya, Yamamoto telah menentang banyak petualangan militer Jepang, seperti invasi Manchuria dan perang yang sedang berlangsung dengan China. Selain itu, Isoroku selalu menjadi oposisi terhadap setiap perang dengan Amerika Serikat, dan menyampaikan permintaan maaf resmi untuk tenggelamnya USS Panay di 1937. Isoroku juga menganjurkan melawan Pakta Tripartit dengan Jerman dan Italia, sehingga membuat admiral ini sangat tidak populer dengan faksi pro - perang di Jepang. Pada tanggal 30 Agustus 1939, Menteri Angkatan Laut Laksamana Yonai Mitsumasa dipromosikan Yamamoto chief komandan dari Armada Gabungan berkomentar, "Ini adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan hidupnya, mengirim dia pergi ke laut".

Menyusul penandatanganan Tripartiate Pakta dengan Jerman dan Italia, Yamamoto memperingatkan Premier Konoe bahwa jika ia dipaksa untuk melawan Amerika Serikat ia diharapkan memiliki keberhasilan untuk tidak lebih dari enam bulan sampai satu tahun. Setelah itu, tidak ada yang dijamin. Dengan perang hampir tidak dapat dihindari, Yamamoto mulai merencanakan untuk melawan. Akan melawan dengan strategi tradisional angkatan laut Jepang, pertama Isoroku menganjurkan secara cepat untuk melumpuhkan Amerika yang diikuti oleh pertempuran "yang menentukan" berpikiran ofensif. pendekatan semacam itu, Isoroku berpendapat, akan meningkatkan peluang kemenangan dan mungkin membuat Amerika bersedia berunding perdamaian. 

Serangan Jepang atas Pearl Harbor, 1941.

berbagaireviews.com

Sebagai hubungan diplomatik terus memecah, disusul dengan penjajahan Indochina dan pembekuan aset Jepang oleh AS pada Juli 1941, Yamamoto memenangkan perdebatan mengenai taktik dan keseluruhan cabang udara Angkatan Pertama di bawah Laksamana Nagumo Chuichi yang ditumpukan terhadap angkatan Amerika pada Pearl Harbor. Yamamoto mulai merencanakan serangan untuk menghancurkan Armada Pasifik Amerika Serikat di Pearl Harbor. Pada tanggal 26 November 1941, enam dari operator Yamamoto berlayar ke Hawaii. Mendekat dari utara mereka menyerang pada 7 Desember. Dengan sekitar 350 kapal terbang yang diluncurkan dari enam kapal induk, delapan belas kapal perang Amerika ditenggelamkan atau dilumpuhkan. Kegagalan Nagumo untuk memerintahkan operasi untuk mencari dan menyerang yang kedua terhadap kapal induk Amerika atau gelombang kedua bertujuan untuk memusnahkan fasilitas simpanan minyak penting pangkalan itu yang akan melumpuhkan operasi angkatan Pasifik AS sendiri dan ketidakcenderungan Yamamoto untuk mendesaknya, mengganti kemenangan taktis menjadi kekalahan strategis.

Pertempuran Laut Jawa, Februari 1942.

berbagaireviews.com

Yamamoto mengarahkan operasi dalam Pertempuran Laut Jawa pada 27 Februari 28 Februari 1942. Tanpa keterlibatan kekuatan udara dan pertempuran hampir sepenuhnya terjadi antara penyerang, pihak Jepang mengalahkan pasukan kapal gabungan Belanda, Britania Raya, dan Amerika Serikat, yang dengan itu memungkinkan Jepang merampas Jawa.

Pada bulan yang sama, Laksamana Yamamoto, yang bertanggung jawab merancang serangan atas Pearl Harbor yang berhasil, mencadangkan penyerangan Australia serta-merta. Dia baru saja melaksanakan serangan bom di Darwin di Northern Territory. Dia merayu dengan Staf Umum Jepang, untuk mendaratkan dua Divisi Militer Jepang di pesisir utara Australia yang mempunyai pertahanan yang lemah. Mereka merancang untuk menyusuri landasan kereta api utara-selatan hingga ke Adelaide, dengan itu membagikan Australia menjadi dua medan yang berhadapan. Saat Adelaide telah dirampas, pasukan kedua akan mendarat di sebelah pesisir timur laut Australia dan menuju ke utara ke Sydney dan ke arah selatan ke Melbourne.

Rancangan Yamamoto kelihatan sebagai rancangan umpan dan bukanlah rancangan untuk menjajah Australia. Dia ingin menarik sebagian besar tentara Amerika melancarkan serangan atas kelompok Kepulauan Jepang jauh di utara Australia.

Jenderal Yamashita setuju dengan Rencana Penyerangan Yamamoto. Ia malah menawarkan diri untuk mengetuai penyerangan tersebut. Bagaimanapun, rancangan itu ditentang oleh Perdana Menteri Jepang, Jenderal Hideki Tōjō, karena dia percaya bahwa tiada rencana kebetulan yang dipertimbangkan dalam Rancangan Penyerangan Yamamoto. Jenderal Tojo Hideki bimbang akan angkatan perdagangan Jepang telah direnggangkan pada jangkauan maksimal dan pihak Amerika dengan mudah dapat mengalihkan B-17 Flying Fortress mereka ke Sydney untuk melumpuhkan pasukan penyerangan.

Kaisar Hirohito memutuskan untuk membuat lengah Rencana Penyerangan hingga pasukan Jepang berhasil menduduki Burma dan bergabung dengan pemberontak Nasionalis India. Keputusan Pertempuran Laut Karang dan Midway memastikan bahwa Rencana Penyerangan Australia tidak pernah dipertimbangkan kembali.

Pertempuran Midway, Juni 1942.

berbagaireviews.com

Yamamoto kemudian memutuskan bercita-cita tinggi untuk mengalahkan Angkatan Pasifik Amerika dalam pertempuran akhir. Dia memilih terumbu Pulau Midway sebagai sasaran strategis yang akan diduduki Jepang sekiranya Jepang berhasil menarik keluar kapal induk Amerika. Yamamoto berencana menarik keluar pihak Amerika dalam serangan untuk memusnahkan kapal induk mereka. Yamamoto percaya bahawa sekiranya Jepang tidak memenangkan pertempuran akhir dalam waktu dekat, Jepang hanya menunggu waktu kekalahan.

Yamamoto memerintah satu angkatan besar sejumlah 250 kapal, termasuk delapan buah kapal induk. Strategi Yamamoto adalah serangkaian serangan umpan dan mengacah yang rumit bagi memerangkap pihak Amerika. Malangnya bagi pihak Jepang, pihak Amerika menyadari rencana mereka. Komunikasi yang dipintas dan ditranskripsikan berarti pada akhir bulan Mei, pihak Amerika mengetahui tanggal dan lokasi operasi tersebut, termasuk juga komposisi pasukan Jepang.

Tambahan bagi keadaan ini adalah hubungan komunikasi yang lemah pada pihak Jepang, dan komandannya berada dalam keadaan tidak bersedia; tambahan lagi, kedudukan taktis Jepang, ditetapkan oleh doktrin lapuk, yang masih menentukan kapal tempur sebagai unit penting, yang mana adalah satu kesalahan. Menetapkan kapal induk sebagai sebagian pelindung kapal tempur, mereka meletakkan kapal induk di baris depan unit kapal tempur, yang diletakkan jauh di baris belakang, berlainan dengan doktrin Amerika Serikat, yang meletakkan kapal tempur di sekeliling kapal induk—unit utama yang sebenarnya—untuk melindungi mereka terhadap serangan kapal dan kapal terbang.

Pertempuran Midway, dari 4 Juni hingga 6 Juni 1942, merupakan bencana terhadap Jepang. Mereka kehilangan empat kapal induk berbanding satu oleh Amerika, dan 3.500 orang berbanding hanya 300 Amerika mati. Pasukan AL AS amat bernasib baik, menemui kapal induk Jepang saat pihak Jepang sedang memasang senjata pada kapal terbang mereka untuk menyerang kapal induk Amerika, faktor yang memainkan peranan utama dalam tahap kemenangan Amerika. Sebagian pemerhati menyatakan bahwa kehilangan pilot berpengalaman Jepang yang berpengalaman merupakan kehilangan yang lebih penting terhadap Jepang dibandingkan kehilangan kapal mereka.

Aksi setelah Midway.

Yamamoto tidak pernah pulih dari kekalahan di Midway, walaupun dia tetap berkuasa. Dia mengarahkan gerakan Solomons den menyadari kepentingan strategis Pertempuran Guadalcanal, dia memulai usaha untuk menyingkirkan tentara Amerika yang mendarat pada 7 Agustus 1942. Yamamoto, bagaimanapun, gagal memahami pada peringkat cukup awal bahwa pertempuran pertama ini penting, dan tahap usaha yang diperlukan bagi kemenangan. Tentera Jepang mengalami kerugian besar sebelum dia memutuskan bahwa dia tidak mampu menyingkirkan tentara Amerika, yang kekuatannya telah meningkat melebihi titik di mana pihak Jepang mampu menang. Pada 4 Januari 1943, dia memerintahkan pengunduran dari pulau tersebut. Pengunduran yang dilakukan merupakan puncak tindakan taktis.

Kematian Yamamoto.

Untuk meningkatkan moril selepas kekalahan di Guadalcanal, Yamamoto memutuskan melakukan lawatan pemeriksaan sepanjang Pasifik Selatan. Pada 14 April 1943, di atas usaha perisikan tentera laut Amerika, dengan menggunakan nama sandi "Magic", berhasil memintas dan penyulitan laporan mengenai lawatan tersebut.

Duta enkripsi asal NTF131755 ditujukan kepada komandan Base Unit No. 1, Flotila Udara ke 11 dan Flotila Udara ke 26, memberitahu rencana lawatan yang disulitkan menggunakan Sandi Rahasia AL Jepang JN-25D (Buku Kode Operasi AL dari versi ke-3 RO) dan dipintas oleh Unit Radio Angkatan Armada Pasifik.

berbagaireviews.com

Perutusan itu mengandung perincian mengenai tempat, waktu tolak, dan tibanya Yamamoto, termasuk juga jumlah dan jenis pesawat yang akan membawa dan mengiringinya dalam perjalanan. Perutusan tersebut menjelaskan bahwa Yamamoto akan terbang ke Bougainville di kepulauan Solomon di pesisir New Guinea, menggunakan Mitsubishi G4M "Betty" — pesawat pengebom bermesin kembar — pada 18 April. Dia akan diiringi oleh enam pejuang Mitsubishi Zero, dan diperkirakan tiba pada 08.00 dan kemudian bertolak dengan perahu ke kepulauan Shortland pada 08.40.

Penumpang Pesawat Yamamoto

 
(Nomor ekor T1-323)
  • Pilot Sersan Mayor Takeo Koyani
  • Penumpang Laksamana Isoroku Yamamoto (C-in-C)
  • Penumpang Kadet Ishizaki (sekretaris C-in-C)
  • Penumpang Kadet Toibana (Perwira Staff Udara Senior)
  • Penumpang Laksamana Muda Kitamura (Perwira Keuangan Armada)
  • Penumpang Laksamana Muda Takata (Perwira Medis Armada)
Yang menarik adalah pilihan pesawat yang dipilih untuk membawa penumpang, Mitsubishi G4M "Betty". Betty mengubah operasi pengebom tentera laut Jepang kerana kemampuan jarak amat jauhnya. Terkenal karena kecenderungannya untuk terbakar sebab tangki luarnya yang besar dan tidak dilindungi yang cenderung untuk meletus saat terkena tembakan ledak pendek musuh, ia dikenal sebagai "geretan satu tembakan" oleh pilot pihak Sekutu Perang Dunia II.

Aksi Pembalasan (Balas Dendam).

Pada bulan April 1943, Yamamoto memutuskan untuk membuat tur inspeksi dari pangkalan Jepang di Pasifik Selatan dalam upaya untuk meningkatkan semangat setelah kekalahan di Guadacanal. intelijen Amerika diterjemahkan pesan Jepang yang memberitahu mereka bahwa Yamamoto akan mengunjungi Kepulauan Solomon utara pada tanggal 18 April. pesan decode memberi waktu kedatangan dan keberangkatan dan lokasi tertentu. AS juga menguat informasi tentang jumlah dan jenis pesawat yang akan terlibat dalam pengangkutan Yamamoto. Laksamana itu masih dianggap sebagai tokoh utama dalam Perang Pasifik dan keputusan itu diambil untuk membunuhnya.

Operasi Pembalasan' dilakukan oleh enam belas P-38 pejuang Petir dari 339 Fighter Squadron diperintahkan untuk mencegat dan menembak jatuh pesawat Yamamoto - twin-engine bomber bernomor T1-323 Mitsubishi gm4 'Betty'. Mereka dicegat dua pembom G4M 'Betty' dikawal oleh enam pesawat tempur Zero. Kedua pelaku bom 'Betty' ditembak jatuh dan Yamamoto tewas. Empat P-38 ini membuat serangan sementara yang lain 12 P-38 memberi penutup atas. kematian Yamamoto melakukan banyak untuk melemahkan semangat dalam militer Jepang dan untuk alasan ini masyarakat Jepang hanya diberitahu tentang kematian Yamamoto pada tanggal 21 Mei, hampir sebulan setelah serangan itu.

Sisa-sisa Yamamoto dikremasi di Buin dan abunya dikembalikan ke Jepang pada kapal terakhirnya, kapal perang 'Musashi'. Yamamoto secara anumerta dipromosikan ke peringkat tertinggi Armada Laksamana, dianugerahi Order of the Chrysanthemum, First Class, dan Nazi Jerman diberikan kepadanya Ritterkreuz dengan daun oak - satu-satunya orang asing untuk menerima penghargaan ini.





Untuk melihat article lainnya, silahkan klik  http://www.berbagaireviews.com/search/label/Biography

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS

Tayangan Halaman

Diberdayakan oleh Blogger.