Home » » Sejarah Awal Renang, History of Swimming

Sejarah Awal Renang, History of Swimming

Posted by berbagaireviews.com on 27 Oktober 2014

Sekilas Renang Zaman Prasejarah.

  
Renang telah dikenal sejak zaman prasejarah yaitu sekitar 10.000 tahun yang lalu. Foto-foto ini nampak menunjukkan gaya dada atau doggy dayung , meskipun juga mungkin bahwa gerakan memiliki makna ritual yang tidak terkait dengan berenang. Sebuah segel tanah liat Mesir tertanggal antara 9000 SM dan 4000 SM menunjukkan empat orang yang diyakini berenang dengan varian dari gaya bebas. Referensi lain mengenai renang juga ditemukan di Babel relief basket dan Asyur gambar dinding, menggambarkan varian dari gaya dada. Gambar-gambar yang paling terkenal ditemukan di padang pasir Kebir dan diperkirakan berasal dari sekitar 4000 SM. The Nagoda relief juga menunjukkan perenang dalam pria dating kembali dari 3000 SM The Indian palace Mohenjo Daro dari 2800 SM berisi kolam renang berukuran 30 m sebesar 60 m. The Minoan palace of Knossos di Kreta juga dilengkapi dengan bak mandi. Makam kuno Mesir dari 2000 SM menunjukkan varian dari gaya bebas. Penggambaran perenang juga telah ditemukan dari Het , Minoans , dan peradaban Timur Tengah lainnya, di Tepantitla senyawa di Teotihuacan , dan dalam mosaik di Pompeii.

     Referensi tertulis tanggal kembali ke zaman kuno, dengan awal sedini 2000 SM. Referensi tersebut terjadi pada karya-karya seperti Gilgamesh, Iliad, Odyssey, Alkitab (Yehezkiel 47: 5, Kisah Para Rasul 27:42, Yesaya 25:11), Beowulf, dan hikayat lainnya, meskipun gayanya tidak pernah dijelaskan. Ada juga banyak menyebutkan perenang di Vatikan , Borgian dan Bourbon codex. Serangkaian relief dari 850 SM di Nimrud Galeri British Museum menunjukkan perenang, yang sebagian besar dalam konteks militer, sering menggunakan alat bantu renang. The Germanic cerita rakyat menggambarkan renang, yang dengan sukses digunakan dalam perang melawan bangsa Roma.


    Pada tahun 1538 Nicolas Wynman, profesor Jerman bahasa, menulis buku renang pertama, "Colymbetes". Berenang kompetitif di Eropa dimulai sekitar 1800, sebagian besar menggunakan gaya dada. Bagian depan merangkak, kemudian disebut Trudgen tersebut, diperkenalkan pada tahun 1873 oleh John Arthur Trudgen, menyalin dari penduduk asli Amerika. Renang menjadi bagian dari pertandingan pertama Olimpiade modern di 1896 di Athena. Pada tahun 1902 Trudgen itu diperbaiki oleh Richard Cavill, menggunakan tendangan flutter. Pada tahun 1908, asosiasi dunia renang, Federation Internationale de keahlian berenang de Amateur (FINA), dibentuk. Kupu-kupu adalah pertama varian dari gaya dada, sampai akhirnya ia diterima sebagai gaya yang terpisah pada tahun 1952.

Sejarah Kuno.


    Lukisan Zaman Batu Orang Berenang di Mesir.

      Gambar dari Zaman Batu ditemukan di "the cave of swimmers" dekat Wadi Sora (atau Sura) di bagian barat daya Mesir dekat Libya. Foto-foto ini nampak menunjukkan gaya dada atau gaya anjing mengayuh, meskipun juga mungkin bahwa gerakan memiliki makna ritual yang tidak terkait dengan berenang. Gua ini juga ditampilkan dalam film The English Patient. Segel tanah liat Mesir tertanggal antara 4000 SM dan 9000 SM menunjukkan empat perenang yang diyakini berenang dengan variasi dari gaya bebas. Referensi lain mengenai renang juga ditemukan di Babel bas-relief dan gambar dinding Asyur, menggambarkan varian dari gaya dada. Gambar-gambar yang paling terkenal ditemukan di padang pasir Kebir dan diperkirakan berasal dari sekitar 4000 SM Nagoda relief juga menunjukkan perenang dating kembali dari 3000 SM India istana Mohenjo Daro dari 2800B.C. Berisi ukuran kolam renang 30m oleh 60m. Minoan istana Minos of Knossos di Kreta juga dilengkapi dengan bak mandi. Makam kuno Mesir dari 2000 SM menunjukkan varian dari gaya bebas. Penggambaran perenang juga ditemukan pada Hittites, Minoans, dan peradaban Timur Tengah lainnya, orang Inca di Tepantitla House at Teotihuacan, dan dalam mosaik di Pompeii.

     Referensi tertulis tanggal kembali ke 2000 SM termasuk Gilgamesh, Iliad, Odyssey, Alkitab (Yehezkiel 47: 5, Kisah Para Rasul 27:42, Yesaya 25:11), Beowulf, dan hikayat lainnya, meskipun gayanya tidak pernah dijelaskan. Ada juga banyak menyebutkan perenang di Vatikan, Borgian dan Bourbon codex.

     Orang-orang Yunani tidak termasuk berenang di Olimpiade kuno, tapi dipraktekkan olahraga, sering membangun kolam renang sebagai bagian dari bak mandi mereka. Satu pernyataan yang biasanya menyinggung di Yunani adalah dengan mengatakan tentang seseorang bahwa dia / dia tidak tahu bagaimana untuk menjalankan atau berenang. Etruria di Tarquinia (Italia) menunjukkan gambar para perenang dalam 600 SM, dan makam di Yunani menggambarkan perenang 500 SM Yunani Scyllis ditawan di kapal Raja Persia Xerxes I pada 480 SM Setelah belajar tentang serangan yang akan datang di Yunani angkatan laut, ia mencuri pisau dan melompat ke laut. Selama malam dan menggunakan snorkel yang terbuat dari buluh, ia berenang kembali ke kapal dan memotong talinya. Hal itu juga mengatakan bahwa kemampuan untuk berenang menyelamatkan orang-orang Yunani pada Pertempuran Salamis, sedangkan Persia semua tenggelam ketika kapal mereka hancur. Julius Caesar juga dikenal sebagai perenang yang baik. Serangkaian relief dari 850 SM di Galeri Nimrud dari British Museum menunjukkan perenang, yang sebagian besar dalam konteks militer, sering menggunakan alat bantu renang.

    Di Jepang renang merupakan salah satu keahlian terhormat Samurai, dan catatan sejarah menjelaskan kompetisi renang pada tahun 36 sebelum masehi, diadakan oleh kaisar Suigui (ejaannya tidak jelas), yang merupakan perlombaan renang pertama yang diketahui.
Cerita rakyat Jerman menjelaskan tentang renang, yang dengan sukses digunakan dalam perang melawan bangsa Roma. Kompetisi renang juga dikenal sejak saat itu.
 
Abad Pertengahan 1800.

     Renang pada awalnya salah satu dari tujuh ketangkasan ksatria selama Abad Pertengahan, termasuk berenang dengan baju besi. Namun, seperti renang dilakukan dalam keadaan menanggalkan pakaian, menjadi kurang populer karena masyarakat menjadi semakin konservatif, dan itu ditentang oleh gereja pada akhir abad pertengahan. Sebagai contoh, pada abad ke-16, sebuah dokumen pengadilan Jerman di Vechta melarang renang umum tanpa busana anak-anak. Leonardo da Vinci membuat sketsa awal tentang pelampung. Pada tahun 1538 Nicolas Wynman, profesor Jerman bahasa, menulis buku renang pertama "Colymbetes". Tujuannya bukan untuk olah raga, melainkan untuk mengurangi bahaya tenggelam. Namun demikian, buku tersebut berisi pendekatan yang sangat baik dan metodis untuk belajar belajar gaya dada, dan termasuk alat bantu renang seperti udara penuh kandung kemih sapi, buluh bundel, atau ikat pinggang gabus. Sekitar waktu yang sama, E. Digby di Inggris juga menulis buku renang, mengklaim bahwa manusia dapat berenang lebih baik dari ikan.

    Pada tahun 1603 organisasi renang nasional pertama didirikan di Jepang. TEmperor Go-Yozei Jepang menyatakan bahwa murid sekolah harus berenang. Pada tahun 1696, Perancis penulis Thevenot menulis "The Art of Swimming", menggambarkan gaya dada sangat mirip dengan gaya dada modern. Buku ini diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan menjadi referensi standar renang selama bertahun-tahun yang akan datang. Pada 1708, kelompok menyelamatkan nyawa pertama yang diketahui "Asosiasi Chinkiang untuk Saving Hidup" didirikan di Cina. Pada 1796 sebuah (masih ada) klub renang didirikan pada Upsala, Swedia. Benjamin Franklin dikreditkan dengan penemuan dari sirip renang pada usia sepuluh, tahun 1716.
      Pada 1739 Guts muts (juga dieja sebagai Guts Muth) dari Schnepfenthal, Jerman, menulis "gymnastik für die Jugend" (Latihan untuk pemuda), termasuk sebagian besar tentang berenang. Pada 1794 Kanonikus Oronzio de Bernardi of Italy menulis buku dua jilid tentang renang, termasuk latihan mengambang sebagai prasyarat untuk studi berenang. Pada tahun 1798 Guts muts menulis buku lain "Kleines Lehrbuch der Schwimmkunst zum Selbstunterricht" (buku studi kecil dari seni renang untuk belajar sendiri), merekomendasikan penggunaan "pancing" perangkat untuk membantu dalam belajar berenang. Buku-bukunya menggambarkan tiga langkah pendekatan untuk belajar berenang yang masih digunakan sampai sekarang. Pertama, mendapatkan siswa yang digunakan untuk air, kedua, berlatih gerakan renang keluar dari air, ketiga, berlatih gerakan berenang di dalam air. Dia percaya bahwa berenang adalah bagian penting dari setiap pendidikan.
Lebih kelompok menyelamatkan nyawa didirikan pada 1767 (1768?) Di Amsterdam oleh orang Belanda, 1772 di Kopenhagen, dan tahun 1774 oleh Inggris Raya. Pada tahun 1768 masyarakat manusiawi didirikan di Amerika Serikat. The Haloren, kelompok pembuat garam di Halle, Jerman, sangat maju berenang melalui pengaturan contoh yang baik kepada orang lain dengan mengajarkan anak-anak mereka berenang pada usia yang sangat dini.

Perkembangan Renang.


      Pada 1587, Everard Digby juga menulis buku renang, mengklaim bahwa manusia bisa berenang lebih baik dari ikan. Digby adalah Senior Fellow di St. John College, Cambridge dan tertarik pada metode ilmiah. Risalah singkat, De arte natandi, ditulis dalam bahasa Latin dan berisi lebih dari 40 ilustrasi ukiran kayu yang menggambarkan berbagai metode berenang, termasuk dada, gaya punggung dan merangkak. Digby dianggap dada sebagai bentuk yang paling berguna berenang. Pada tahun 1603, Kaisar Go-Yōzei Jepang menyatakan bahwa sekolah harus berenang.

     Pada tahun 1696, Perancis penulis Melchisédech Thevenot menulis The Art of Berenang, menggambarkan gaya dada sangat mirip dengan gaya dada modern. Buku ini diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan menjadi referensi standar renang selama bertahun-tahun yang akan datang. Pada tahun 1739, Guts muts (juga dieja sebagai Guts Muth) dari Schnepfenthal , Jerman , menulis gymnastik für die Jugend (Latihan untuk pemuda), termasuk sebagian besar tentang berenang. Pada 1794, Kanonikus Oronzio de Bernardi of Italy menulis buku dua jilid tentang renang, termasuk latihan mengambang sebagai prasyarat untuk studi berenang.

       Pada 1798, Guts muts menulis buku lain Kleines Lehrbuch der Schwimmkunst zum Selbstunterricht (buku studi kecil dari seni renang untuk belajar sendiri), merekomendasikan penggunaan " pancing "perangkat untuk membantu dalam belajar berenang. Buku-bukunya menggambarkan pendekatan tiga langkah untuk belajar berenang yang masih digunakan sampai sekarang. Pertama, mendapatkan siswa yang digunakan untuk air; kedua, berlatih gerakan renang keluar dari air; dan ketiga, berlatih gerakan berenang di dalam air. Dia percaya bahwa renang adalah bagian penting dari setiap pendidikan. [7] The Haloren, kelompok pembuat garam di Halle , Jerman, sangat maju berenang melalui pengaturan contoh yang baik kepada orang lain dengan mengajarkan anak-anak mereka berenang pada usia yang sangat dini.
Era Pra-Olimpiade untuk 1896.

        Salah satu kejadian penting adalah kompetisi renang pada tahun 1844 di London. Beberapa penduduk asli Amerika berpartisipasi dalam kompetisi ini. Sementara British berlari menggunakan gaya dada, penduduk asli Amerika berenang varian dari gaya bebas, yang telah digunakan oleh orang-orang di Amerika, Afrika Barat dan beberapa pulau Pasifik selama beberapa generasi, tetapi tidak diketahui oleh Inggris. Sebagai gaya bebas adalah gaya jauh lebih cepat daripada dada, Amerika menang melawan kompetisi Inggris. Terbang Gull memenangkan medali, berenang 130 meter dalam 30 detik; tempat kedua juga dimenangkan oleh Amerika lain bernama Tobacco. Stroke digambarkan sebagai membuat gerakan dengan tangan "seperti kincir angin" dan menendang kaki atas dan ke bawah. Karena ini diproduksi jauh percikan, itu dianggap barbar dan "un-Eropa" untuk pria Inggris, yang lebih suka untuk menjaga kepala mereka di atas air. Selanjutnya, Inggris terus berenang hanya gaya dada sampai 1873.

      Pertama kolam renang dibangun di Inggris pada tahun 1862. Sebuah Asosiasi Renang Amatir Britania Raya diselenggarakan pada tahun 1880 dengan lebih dari 300 anggota. Gaya renang utama adalah gaya dada dan gaya renang samping baru-baru ini dikembangkan. Dalam gaya renang samping itu, perenang terletak pada satu sisi. Awalnya, senjata tersebut dibawa ke depan di bawah air, tapi ini segera dimodifikasi untuk membawa lengan ke depan atas air untuk mengurangi resistensi dan untuk meningkatkan kecepatan, sehingga menghasilkan gaya renang samping pundak. Kakinya diperas bersama-sama dalam gaya gunting. Pada tahun 1895, JH Thayers Inggris berenang 100 meter dalam memecahkan rekor 1: 02,50 menggunakan gaya renang samping.

     Pada tahun 1873 John Arthur Trudgen memperkenalkan kembali merangkak depan ke Inggris. Trudgen mempelajari stroke dari penduduk asli Amerika selama perjalanan ke Amerika Selatan (tanggal yang tepat, bagaimanapun, ini dibantah dan mungkin di mana saja antara 1870 dan 1890). Stroke ini, varian dari gaya bebas, kemudian disebut Trudgen atau Trudgeon. Senjata tersebut dibawa ke depan, bergantian sementara tubuh berguling dari sisi ke sisi. Tendangan itu tendangan gunting, dengan satu tendangan untuk dua stroke lengan, meskipun diyakini bahwa penduduk asli Amerika memang melakukan tendangan bergetar dan Trudgen keliru menggunakan (di Inggris) tendangan dada lebih umum. Varian yang digunakan rasio yang berbeda dari tendangan gunting untuk lengan stroke, atau berganti-ganti dengan kepakan (up-dan-down) tendangan. Kecepatan stroke baru ditunjukkan oleh FVC Lane pada tahun 1901, berenang 100 meter dalam 1: 00.0, peningkatan dari sekitar sepuluh detik dibandingkan dengan catatan dada. Gaya ini adalah versi Eropa pertama dari gaya bebas, gaya berenang paling cepat dikenal saat ini. Karena kecepatan yang Trudgen menjadi sangat cepat populer di seluruh dunia, meskipun semua percikan ungentlemanlike.

      Kapten Matthew Webb adalah orang pertama yang berenang Selat Inggris (antara Inggris dan Perancis), pada tahun 1875. Dia menggunakan gaya dada, berenang 21,26 mil dalam 21 jam dan 45 menit. Tidak ada pria atau wanita lain berenang saluran untuk 31 tahun ke depan. Dia meninggal pada tahun 1882 ketika mencoba untuk berenang Niagara Falls. Orang Eropa pertama kompetisi amatir renang yang pada tahun 1889 di Wina.

     Pada tahun 1879 Louis III dari Bavaria membangun kolam renang di istana Linderhof. Hal ini diyakini menjadi yang pertama kolam ombak buatan dan juga menampilkan air dipanaskan dengan listrik dan cahaya.
Disinkronisasi berenang dimulai pada akhir abad ke-19, dan kompetisi pertama pada tahun 1891 di Berlin, acara men's-satunya.

Modern Olympic Era setelah 1896.


      Olimpiade diadakan pada tahun 1896 di Athena, kompetisi hanya laki-laki (lihat juga renang pada Olimpiade 1896). Enam peristiwa yang direncanakan, tetapi hanya empat peristiwa yang benar-benar diperebutkan: 100 m, 500 m, dan 1200 m gaya bebas dan 100 m untuk para pelaut. Medali emas pertama dimenangkan oleh Alfred Hajos dari Hungaria pada 1: 22.20 untuk 100 m gaya bebas. Hajos juga menang dalam m acara 1200, dan tidak mampu bersaing di 500 m, yang dimenangkan oleh Austria Paul Neumann. Kompetisi renang lainnya dari 100 m untuk para pelaut termasuk tiga pelaut Yunani di Teluk Zea dekat Piraeus, dimulai dari sebuah perahu dayung. Pemenangnya adalah Ioannis Malokinis dalam dua menit dan 20 detik. Sebuah ras 1500m juga dilakukan.

   Pada tahun 1897 Kapten. Henry Sheffield dirancang penyelamatan dapat atau silinder penyelamatan, sekarang dikenal sebagai perangkat menyelamatkan nyawa di Baywatch. Ujung runcing membuatnya meluncur lebih cepat meskipun air, meskipun dapat menyebabkan cedera.

     Olimpiade kedua di Paris pada tahun 1900 unggulan 200m, 1000m, 4000m gaya bebas dan, gaya punggung 200m, dan ras 200m tim (lihat juga renang pada Olimpiade 1900). Ada dua tambahan acara berenang yang tidak biasa (meskipun umum pada waktu itu): kendala berenang saja di sungai Seine (berenang dengan arus), dan perlombaan renang di bawah air. The 4000m gaya bebas dimenangkan oleh John Arthur Jarvis di bawah satu jam, terpanjang Olimpiade lomba renang pernah. Gaya punggung juga diperkenalkan pada pertandingan Olimpiade di Paris, seperti polo air. The Osborne Swimming Club dari Manchester mengalahkan tim klub dari Belgia, Perancis dan Jerman cukup mudah.

    The Trudgen ditingkatkan oleh guru renang Australia kelahiran Inggris dan perenang Richard (Fred, Frederick) Cavill. Seperti Trudgen, dia melihat penduduk asli dari Kepulauan Solomon, menggunakan gaya bebas. Tapi berbeda dengan Trudgen, dia melihat tendangan bergetar, dan mempelajarinya dengan seksama. Dia menggunakan ini tendangan kepakan baru, bukan gaya dada atau tendangan gunting untuk Trudgen. Dia menggunakan pukulan ini pada tahun 1902 pada Kejuaraan Internasional di Inggris untuk menciptakan rekor dunia baru dengan outswimming semua perenang Trudgen selama 100 meter di 0: 58.4 (beberapa sumber mengatakan itu adalah anaknya dalam 0: 58,8). Dia mengajarkan gaya ini untuk enam anaknya, masing-masing menjadi perenang kejuaraan. Teknik ini dikenal sebagai Australia merangkak hingga 1950, ketika itu disingkat menjadi merangkak, secara teknis dikenal sebagai gaya bebas.

      Olimpiade tahun 1904 di St. Louis termasuk ras lebih dari 50 meter, 100 meter, 220 meter, 440 meter, 880 meter dan satu mil gaya bebas, 100 meter gaya punggung dan 440 meter gaya dada, dan 4 * 50 meter gaya bebas estafet (lihat juga renang pada Olimpiade 1904). Permainan ini dibedakan antara dada dan gaya bebas, sehingga sekarang ada dua gaya yang ditetapkan (gaya dada dan gaya punggung) dan gaya bebas, dimana sebagian besar orang berenang Trudgen. Permainan ini juga menampilkan kompetisi untuk terjun untuk jarak, dimana jarak tanpa berenang, setelah melompat di kolam, diukur.

      Pada tahun 1907 perenang Annette Kellerman dari Australia mengunjungi Amerika Serikat sebagai "Ballerina Underwater", versi berenang Synchronized, menyelam ke dalam tangki kaca. Dia ditangkap karena paparan tidak senonoh, seperti baju renang menunjukkan lengan, kaki dan leher. Kellerman berubah sesuai untuk memiliki lengan panjang dan kaki, dan leher, masih menjaga cocok dekat mengungkapkan bentuk bawahnya. Dia kemudian membintangi beberapa film, termasuk satu tentang hidupnya.
Pada tahun 1908, dunia renang asosiasi Federation Internationale de keahlian berenang de Amateur (FINA) dibentuk.

      Wanita pertama kali dibolehkan untuk berenang di Olimpiade tahun 1912 di Stockholm, bersaing dalam balapan gaya bebas. (Perempuan bisa berpartisipasi dalam golf dan tenis sejak tahun 1900 di Paris). Dalam 1912 game, Harry Hebner Amerika Serikat memenangkan gaya punggung 100m. Pada permainan ini Kahanamoku dari Hawaii memenangkan gaya bebas 100m, setelah belajar enam tendangan per merangkak siklus depan dari penduduk asli yang lebih tua dari pulaunya. Gaya ini kini dianggap gaya merangkak depan klasik. Kompetisi pria adalah 100m, 400m, dan 1500m Freestyle, gaya punggung 100m, 200m dan 400m gaya dada, dan empat oleh 200m estafet gaya bebas. Kompetisi perempuan yang 100 meter gaya bebas dan empat oleh 100m estafet gaya bebas.

      Pada 28 Juli 1912, sebuah 800m jembatan panjang antara Binz dan Rügen, Jerman runtuh di bawah beban 1.000 orang yang menunggu untuk sebuah kapal pesiar Kronprinz Wilhelm. Pelaut dari angkatan laut Jerman mampu menghemat kebanyakan orang, tapi 17 orang meninggal karena mereka tidak bisa berenang, termasuk tujuh anak. Bencana ini disebabkan dasar dari Deutsche Lebens-Rettungs-Gesellschaft (DLRG) (organisasi menyelamatkan nyawa Jerman) pada 19 Oktober 1913 di Leipzig. Pada tahun yang sama baju renang elastis pertama dibuat oleh perusahaan sweater Jantzen.

     Pada Olimpiade di Paris 1924, pembagi jalur yang terbuat dari gabus yang digunakan untuk pertama kalinya, dan garis di bawah kolam renang dibantu dengan orientasi. Sekitar waktu itu modifikasi lain untuk gaya punggung menjadi populer. Sebelumnya, senjata tersebut diadakan langsung selama underwater fase dorong, misalnya dengan bagian atas punggung perenang 1935-1945, Adolph Kiefer. Namun, perenang Australia mengembangkan teknik di mana lengan ditekuk di bawah air, meningkatkan dorongan horisontal dan kecepatan yang dihasilkan dan mengurangi kekuatan terbuang ke atas dan ke samping. Gaya ini sekarang umumnya digunakan di seluruh dunia. Pada tahun 1935 pakaian renang topless untuk laki-laki yang dipakai untuk pertama kalinya selama kompetisi resmi.
        
     Modifikasi lainnya dikembangkan untuk gaya dada. Dalam gaya dada, melanggar permukaan air meningkat gesekan, mengurangi kecepatan perenang. Oleh karena itu, berenang di bawah air meningkatkan kecepatan. Hal ini menyebabkan kontroversi di Olimpiade di Melbourne 1956, dan enam perenang didiskualifikasi, karena mereka berulang kali berenang jarak jauh di bawah air. Namun, salah satu perenang Jepang, Masaru Furukawa, dielakkan aturan dengan tidak muncul ke permukaan sama sekali setelah memulai, tapi berenang sebanyak jalur di bawah air mungkin sebelum melanggar permukaan. Dia berenang semua tapi 5m bawah air untuk pertama tiga lap 50m, dan juga berenang setengah di bawah air untuk lap terakhir, memenangkan medali emas. Penerapan teknik ini menyebabkan banyak perenang yang menderita kelaparan oksigen atau bahkan beberapa perenang pingsan saat balapan karena kurangnya udara, dan aturan baru diperkenalkan oleh FINA, membatasi jarak yang dapat berenang di bawah air setelah memulai dan setiap belokan, dan membutuhkan kepala untuk memecahkan permukaan setiap siklus. 1956 game di Melbourne juga melihat pengenalan body roll, semacam tumble turn ke arah perubahan yang lebih cepat di ujung jalan.
                     
    Setelah berenang di bawah air untuk gaya dada dan gaya punggung, teknik berenang di bawah air kini juga digunakan untuk kupu-kupu, misalnya dengan Denis Pankratov (Rusia) atau Angela Kennedy (Australia), kolam jarak yang jauh di bawah air dengan tendangan lumba-lumba. FINA sekali lagi mempertimbangkan perubahan aturan untuk alasan keamanan. Saat ini belum jelas apakah mungkin untuk berenang lebih cepat bawah air daripada berenang gaya bebas atau gaya bebas di permukaan.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS

Tayangan Halaman

Diberdayakan oleh Blogger.