Home » » Kelelawar Indiana yang Mulai Mendekati Kepunahan (Indiana bats)

Kelelawar Indiana yang Mulai Mendekati Kepunahan (Indiana bats)

Posted by berbagaireviews.com on 6 Juli 2014

Reviews pengetahuan dunia,
Endangered species,
  Kelelawar Indiana (Indiana Bat)

berbagaireviews.com

          Kelelawar Indiana (Indiana Bat) adalah salah satu dari sembilan spesies kelelawar yang ditemukan di New York. Semua mamalia kecil seperti pergi, spesies ini menjadi sekitar 2 inci (51 mm) panjang dan berat sekitar 0,2-0,3 ons (6-9 gm). Mengidentifikasi sebagian besar kelelawar New York. Hal ini, dapat dibedakan dari tampilan terdekatnya yang sama, kelelawar cokelat kecil (Myotis lucifugus), dengan beberapa fitur yang agak jelas. 

Deskripsi 
berbagaireviews.com
 
          Kelelawar Indian adalah kelelawar kecil, kurang dari 2 inci panjang, dengan abu-abu gelap kecoklatan bulu hitam. Karakteristik yang membantu membedakannya dari spesies yang sama termasuk hidung merah muda, kaki belakang kecil dengan jarang, rambut pendek yang tidak melampaui jari-jari kaki, dan calcar (memacu membentang dari pergelangan kaki) yang memiliki keel sedikit. Rambutnya kurang mengkilap dalam penampilan daripada sedikit kelelawar coklat. Umumnya, kelelawar Indiana seragam abu-abu gelap sampai keabuan - coklat warna dan sering memiliki hidung  berwarna merah muda. Kelelawar coklat kecil memiliki bulu coklat; telinga dan hidung sering sedikit lebih gelap, memberikan penampilan topeng gelap samar-samar kontras, fitur yang terasa kurang dalam kelelawar Indiana. Sebuah kaki Indiana kelelawar lebih kecil, sekitar 1/3 in panjang, dengan sedikit jika ada rambut. Rambut-rambut ini tidak melampaui ujung jari-jari kaki. The calcar (proyeksi tulang rawan dari kaki yang membantu mendukung membran antara kaki dan ekor) umumnya keeled dalam kelelawar Indiana tetapi tidak dalam cokelat kecil. Indiana kelelawar umumnya ditemukan dalam kelompok padat. Di tengah-tengah cluster, hanya wajah dan pergelangan tangan yang terlihat. Browns kecil umumnya terjadi dalam kelompok longgar.

Habitat

           Indiana kelelawar ditemukan di sebagian besar bagian timur Amerika Serikat. Hampir setengah dari mereka berhibernasi di gua-gua di Indiana selatan. The 2009 perkiraan populasi sekitar 387.000 kelelawar Indiana, kurang dari setengah sebanyak ketika spesies ini terdaftar sebagai terancam punah pada tahun 1967.
Diamater wiliyah kelelawar Indiana ditemukan di seluruh sebagian besar Amerika Serikat bagian timur dari Oklahoma, Iowa, dan Wisconsin, timur ke Vermont dan selatan ke barat laut Florida.Musim Panas habitat termasuk kecil sungai menengah dan streaming koridor dengan berkembang dengan baik hutan riparian; woodlots dalam 1 sampai 3 kilometer dari kecil hingga menengah sungai dan sungai; dan hutan dataran tinggi. Gua dan tambang sebagai hibernacula.
berbagaireviews.com

Rentang: Alabama, Arkansas, Connecticut, Georgia, Illinois, Indiana, Iowa, Kentucky, Maryland, Michigan, Mississippi, Missouri, New Jersey, New York, North Carolina, Ohio, Oklahoma, Pennsylvania, Tennessee, Vermont, Virginia, Virginia Barat
Untuk hibernasi, Indiana kelelawar lebih memilih gua kapur dengan suhu stabil 39-46 derajat F. Seperti kelelawar abu-abu, beberapa gua memenuhi persyaratan bertengger spesifik spesies. Selanjutnya, lebih dari 85% dari populasi hibernates hanya sembilan lokasi. Persyaratan habitat musim panas tidak sepenuhnya diketahui untuk kelelawar Indiana. Meskipun hutan dataran banjir dan riparian merupakan habitat penting bagi mencari makan dan bersarang, habitat lain yang digunakan. Indiana kelelawar biasanya bertengger di bawah kulit longgar selama musim panas.

Riwayat Hidup

           Kelelawar Indiana ini terdaftar sebagai terancam punah pada tahun 1967 karena episode orang mengganggu kelelawar berhibernasi di gua-gua selama musim dingin, mengakibatkan kematian sejumlah besar kelelawar. Kelelawar Indiana kawin pada musim gugur dan mulai memasuki hibernasi pada bulan Oktober. Kelelawar jantan cenderung aktif lagi di musim gugur, tetapi berhibernasi pada akhir November. Selama hibernasi, kelelawar Indiana mengelompokkan erat bersama-sama dan, sebagai akibatnya, kadang-kadang disebut kelelawar sosial. Setelah disimpan sperma selama musim dingin, kelelawar betina hamil segera setelah munculnya pada akhir Maret dan awal April. Wanita muncul dari hibernasi dan bermigrasi ke habitat musim panas sebelum laki-laki. Selama musim panas, koloni bersalin dapat ditemukan di bawah kulit pohon longgar dan biasanya terdiri dari kurang dari 100 individu. Beberapa laki-laki untuk tidak bermigrasi dan menghabiskan musim panas di dekat hibernacula; lain bertengger di habitat yang serupa dengan perempuan tetapi dalam jumlah yang lebih kecil. Betina beruang anjing tunggal pada akhir Juni atau awal Juli. Kelelawar muda mampu terbang dalam waktu satu bulan setelah kelahiran. Ngengat kecil adalah bagian utama dari makanan kelelawar Indiana, tetapi banyak juga jenis serangga terbang yang dimakan.

Penyebab penurunan 
          Kelelawar Indiana ini terdaftar sebagai terancam punah pada tahun 1967 karena episode orang mengganggu kelelawar berhibernasi di gua-gua selama musim dingin, mengakibatkan kematian sejumlah besar kelelawar. Indiana kelelawar rentan terhadap gangguan karena mereka hibernasi dalam jumlah besar hanya dalam beberapa gua (gua hibernasi terbesar dukungan dari 20.000 sampai 50.000 kelelawar). Ancaman lain yang telah berkontribusi terhadap penurunan Indiana kelelawar termasuk komersialisasi gua, sehingga hilangnya habitat musim panas.
          Mengurangi populasi kelelawar ini telah disebabkan oleh beberapa faktor. Sayangnya, sebagian besar adalah hasil dari aktivitas manusia. Indiana kelelawar menderita kerugian di masa lalu karena manusia mengubah pintu masuk gua. Struktur yang dibangun untuk membatasi akses manusia untuk gua juga menghambat pergerakan kelelawar. Struktur ini juga menyebabkan perubahan dalam aliran udara, suhu, dan tingkat kelembaban dan membuat gua kurang cocok untuk kelelawar. Gangguan manusia selalu merupakan faktor dengan kelelawar berhibernasi, dan karena Indiana kelelawar berkumpul bersama dalam jumlah besar selama musim dingin, mereka bahkan lebih rentan terhadap gangguan.
            Ribuan kelelawar Indiana juga tewas ditangan pengacau. The hibernacula paling penting sekarang dilindungi. Namun, angka populasi kelelawar Indiana terus menurun. Beberapa kelelawar hilang secara berkala terhadap banjir yang disebabkan oleh peristiwa alam atau aktivitas manusia. Hilangnya habitat hutan dapat mempengaruhi kehamilan dan mencari makan daerah. Seperti dengan semua kelelawar yang terutama makan serangga, Indiana kelelawar mungkin telah mengalami penurunan akibat penggunaan pestisida.
           Kelelawar sensitif terhadap suara dan cahaya dan dapat terangsang dari negara bergerak mereka dengan melewati cavers. Setiap kali mereka terbangun, cadangan energi yang berharga disimpan sebagai lemak habis. Terlalu banyak gangguan dan binatang tidak akan bertahan sampai musim semi. Di luar musim berhibernasi, faktor-faktor yang mungkin berkontribusi terhadap penurunan mungkin bervariasi. Misalnya, keracunan pestisida diyakini berkontribusi terhadap penurunan beberapa spesies kelelawar .
Sindrom hidung putih (WNS) adalah penyakit yang telah menewaskan lebih dari satu juta kelelawar sejak tahun 2006 ketika kelelawar mati dan sekarat, dengan khas "hidung putih," yang pertama kali terlihat. "Hidung Putih" mengacu pada cincin jamur putih sering terlihat di wajah dan sayap kelelawar yang terkena dampak. Pertama kali diamati di sebuah gua di New York pada bulan Februari 2006, sindrom hidung putih telah menyebar dari New York ke gua gua di Vermont, Massachusetts, Connecticut, New Hampshire, New Jersey, Pennsylvania, dan West Virginia. Kelelawar menderita sindrom hidung putih telah ditemukan di lebih dari 25 gua dan tambang di timur laut.

Upaya pelestarian

          AS US Fish and Wildlife Service telah menyerukan moratorium mengalah kegiatan di daerah bencana, dan sangat menganjurkan bahwa setiap pakaian atau peralatan yang digunakan sedemikian daerah harus didekontaminasi setelah setiap kali digunakan.
           Sejak masa paling rentan dalam siklus hidup Indiana kelelawar adalah selama hibernasi musim dingin, upaya pengelolaan terkonsentrasi pada perlindungan hibernacula tersebut. Masalah gangguan manusia dibatasi dengan menghilangkan akses yang tidak sah di hibernacula utama melalui gating atau perjanjian dengan pemilik tanah.
            Pencarian untuk situs musim dingin tambahan terus sehingga mereka juga dapat dilindungi. Pemantauan jangka panjang diperlukan untuk mengidentifikasi tren populasi. Kita juga akan perlu tahu apakah kecenderungan populasi kita amati di gua - gua dan tambang mencerminkan apa yang terjadi di seluruh populasi.

Referensi tambahan 
 
Barbour, R. W., W. H. Davis dan M. D. Hassell. 1964. Kelelawar of America. University Press, Lexington, Kentucky.
Fenton, M. B. 1983. Hanya kelelawar. University of Toronto Press, Toronto.
Greenhall, AM 1973 Indiana kelelawar:. Penghuni gua dalam kesulitan. Taman Nasional dan Konservasi Magazine 47 (8) :14-17.
Hill, J. E. dan J. D. Smith. 1984. Kelelawar: sejarah alam. University of Texas Press, Austin.
Kunz, T. H. 1982. Ekologi kelelawar. Penum Press, New York.
Van Zyll De Jong, CG 1985. Handbook mamalia Kanada. Vol. 2. National Museum of Natural Sciences, National Museum of Canada di Ottawa.

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS

Tayangan Halaman

Diberdayakan oleh Blogger.