Home » » Sejarah Ukiran Kayu, History of Carving

Sejarah Ukiran Kayu, History of Carving

Posted by berbagaireviews.com on 5 Maret 2015

Sejarah Ukiran Kayu.

berbagaireviews.com

     
Sejarah ukiran kayu memiliki dari usia terpencil dekorasi kayu sebagai seni terkemuka. The Indian Amerika Utara mengukir kayu nya ikan-hook atau batang pipanya sama seperti Polinesia bekerja pola pada dayung nya. The asli Guyana menghiasi nya parutan cavassa dengan skema yang dikandung dari gulungan menorehkan, sedangkan penduduk asli Loango Bay mendistorsi sendok dengan desain mungkin tokoh berdiri lega penuh membawa tempat tidur gantung.

       Gambar-kerja tampaknya telah universal. Untuk mengukir sosok kayu mungkin tidak hanya lebih sulit, tetapi juga kurang memuaskan dibandingkan mematung dengan marmer, karena kecenderungan kayu retak, rusak oleh serangga, atau menderita perubahan di atmosfer. Tekstur bahan, juga sering terbukti menantang untuk ekspresi fitur, terutama di jenis klasik wajah awet muda. Di sisi lain, contoh megah ada fitur yang lebih kasar dari usia: alis beetling, alur-alur dan garis menetralkan cacat dari serat kayu. Dalam karya kuno permukaan mungkin belum konsekuensi seperti itu, karena tokoh-tokoh sebagai aturan yang dicat untuk perlindungan dan terutama warna.

      Hal ini tidak selalu menyadari pada hari ini dengan apa warna sejauh mana bahkan dari zaman paling kuno telah digunakan untuk meningkatkan efek kayu-ukiran dan patung. Prasangka Warna modern melawan emas dan tints lain mungkin karena pekerjaan dicat telah divulgarisasi. Penataan skema yang tepat dan warna yang harmonis bukanlah pekerjaan pelukis rumah , namun artis yang terlatih khusus.

     Pada awal abad ke-20, Encyclopædia Britannica Eleventh Edition , yang banyak entri ini didasarkan, berkomentar, "Dalam tahun-tahun ukiran telah keluar dari mode. Pekerjaan ini tentu lambat dan membutuhkan keterampilan yang cukup besar, membuat karya-karya yang mahal. Lain dan metode yang lebih murah dekorasi telah mendorong ukiran dari mantan tempatnya. Mesin kerja memiliki banyak untuk menjawab untuk, dan upaya untuk mempopulerkan kerajinan melalui kelas desa tidak selalu mencapai akhir sendiri. Hilangnya bertahap seniman individu, menyikut keluar karena ia telah, oleh kontraktor, yang fatal bagi kelangsungan seni yang tidak pernah bisa berkembang bila dilakukan di banyak halaman. " Pernyataan ini telah terbukti tidak benar, karena kelangsungan hidup lanjutan dari seni dan kerajinan ukiran kayu dapat ditunjukkan dengan jumlah besar pengukir yang telah dilakukan pada atau maju tradisi di berbagai belahan dunia.

Mesir Kuno.

berbagaireviews.com

    Kekeringan ekstrim iklim Mesir menyumbang keberadaan sejumlah ukiran kayu dari periode terpencil. Beberapa panel kayu dari makam Hosul Mesir, di Sakkarah adalah dari III. Dinasti . Ukiran terdiri dari hieroglif Mesir dan tokoh-tokoh dalam relief rendah, dan gaya yang sangat halus dan baik-baik saja. Sebuah bangku ditampilkan pada salah satu panel memiliki kaki berbentuk seperti kedepan dan belakang tungkai binatang, bentuk umum di Mesir selama ribuan tahun.

     Di Kairo museum dapat melihat patung seorang pria dari masa Great Pyramid of Giza , mungkin 4000 SM Ekspresi wajah dan realisme kereta tidak pernah dikalahkan oleh setiap pematung Mesir ini atau periode lain . Angka ini diukir dari blok yang solid dari ara, dan sesuai dengan kebiasaan Mesir lengan bergabung di. Mata dihiasi dengan potongan-potongan kuarsa putih buram, dengan garis perunggu sekitarnya untuk meniru tutup; disk kecil transparan batu kristal membentuk iris, sementara sedikit kecil ebony dipoles tetap di belakang kristal menanamkan itu kilauan manusia hidup. The IV., V. dan VI. dinasti mencakup periode terbaik dari patung Mesir. Patung-patung yang ditemukan di makam menunjukkan kebebasan pengobatan yang pernah dicapai di kemudian hari. Mereka semua potret, yang artis berusaha maksimal untuk membuat persis seperti modelnya. Untuk ini tidak, seperti hanya patung modern, hanya karya seni, tetapi memiliki makna keagamaan terutama (Maspero) . Sebagai roh orang yang meninggal akan menghuni, ini Ka patung, fitur dan proporsi yang erat disalin.

Ada yang dapat ditemukan di museum utama Eropa banyak contoh Mesir: kasus mumi manusia dengan wajah saja diukir, kasus mumi hewan, kadang-kadang kotak, dengan sosok kadal, mungkin, diukir secara penuh Mummy bantuan berdiri di tutup. Kadang-kadang binatang akan diukir di putaran dan tubuh cekung yang digunakan sebagai kasus itu sendiri.

    Furniture, kursi seperti kamp bangku modern, dan kursi dengan kaki mengakhiri dalam kepala binatang atau kaki binatang lipat, Furniture masih ada. Ranjang didukung oleh singa cakar XI. dan XII. dinasti, dari Gebelein , sekarang di Museum Kairo ), sandaran kepala, 6 atau 8 di. tinggi, berbentuk seperti kruk di kaki, sangat seperti yang digunakan oleh penduduk asli Papua saat ini, yang diukir dengan adegan, dll ., secara garis besar. Dalam British Museum dapat melihat peti kecil kecil, 4 di. oleh 21/2 di., dengan angka yang sangat halus diukir pada relief rendah. Kotak kecil ini berdiri di atas kaki cabriole 3/4 inci panjang dengan kaki cakar, cukup Louis Quinze dalam karakter. Ada sendok dupa, pegangan mewakili karangan bunga teratai, mangkuk terbentuk seperti daun tanaman air dengan tepi bergerigi dari Gurnah selama XVIII. dinasti ; menangani cermin, mewakili pilar sedikit, atau tangkai bunga teratai, kadang-kadang diatasi oleh kepala Hathor , Venus Mesir atau Bes , dewa toilet; pin-bantal, dalam bentuk kura-kura bulat kecil dengan lubang di bagian belakang untuk pin toilet, yang juga dari kayu dengan ujung anjing-kepala (XI dinasti, Kairo Museum.); dan kotak parfum seperti ikan, kedua bagian yang membentuk bagian bawah dan atas parfum atau minyak rambut telah dihapus oleh sedikit sendok kayu, satu berbentuk dalam bentuk cartouche muncul dari teratai full-blown, yang lain berbentuk seperti leher angsa, sepertiga terdiri dari anjing berjalan dengan ikan di mulut tertutup, ikan membentuk mangkuk. Daftar mungkin lama, tapi cukup yang telah dikatakan untuk menunjukkan apa lapangan penyempurnaan seni ukiran kayu telah mencapai ribuan tahun sebelum kelahiran Kristus .

    Karya Asyur , Yunani dan Roma , sedikit saja yang diketahui kecuali dari sejarah atau kesimpulan. Mungkin dengan aman berasumsi bahwa kerajinan Asyur terus berpacu dengan rasa yang berbeda-beda dan penyempurnaan Yunani dan semua peradaban yang lebih tua. Bagian penting dari kayu patung Romawi yang pernah ada di Yunani dan negara-negara kuno lainnya hanya diketahui kita dari deskripsi Pausanias dan penulis klasik lainnya. Banyak contoh gambar kayu para dewa, yang diawetkan ke akhir kali bersejarah. The Palladium , atau tokoh suci Pallas , yang dijaga oleh Vestal Perawan di Roma dan dongeng telah dibawa oleh Aeneas dari pembakaran Troy , adalah salah satu tokoh kayu. 

Coba juga lihat sejarah perkembangan ukiran kayu di Indonesia pada http://www.berbagaireviews.com/2015/03/seni-ukir-dan-sejarahnya-di-indonesia.html

Thanks for reading & sharing berbagaireviews.com

Previous
« Prev Post

0 komentar:

Posting Komentar

Search

Translate

Diberdayakan oleh Blogger.

subscribe

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Arsip Blog

Follow by Email

Facebook  Twitter  Google+  RSS Feed

RSS